Selasa 04 Januari 2022, 21:53 WIB

Hizbullah Tuding Raja Saudi Teroris karena Ekspor Ideologi ISIS

Mediaindonesia.com | Internasional
Hizbullah Tuding Raja Saudi Teroris karena Ekspor Ideologi ISIS

AFP/Anwar Amro.
Kepala gerakan Syiah Libanon Hizbullah Hassan Nasrallah dalam peringatan tahun kedua kematian Qasem Soleimani, Senin (3/1).

 

SEKRETARIS Jenderal Hizbullah Hassan Nasrallah menuduh Arab Saudi mengekspor ideologi ISIS dan mengangkut mobil yang dilengkapi dengan bahan peledak untuk serangan bunuh diri ke Irak. Dalam pidato yang disiarkan televisi pada Senin (3/1), dia berbicara kepada Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz.

"Yang Mulia, teroris ialah yang mengekspor ideologi Daesh ke dunia," kata Nasrallah sebagaimana dilansir Aljazeera. Ia menggunakan akronim bahasa Arab untuk ISIS. "Teroris ialah orang yang mengirim ribuan orang Saudi untuk melakukan operasi bunuh diri di Irak dan Suriah dan itu ialah Anda."

Nasrallah juga mengecam kerajaan itu karena hubungannya yang dekat dengan Amerika Serikat dan upaya militer yang dipimpinnya di Yaman. Komentar Nasrallah datang sebagai tanggapan terhadap lawan politik dan kritikus di Libanon yang mengkritik partai yang didukung Iran karena merusak hubungan antara negara yang kekurangan uang itu dan Arab Saudi.

"Kami tidak menyerang Arab Saudi. Mereka terlibat dalam konspirasi lebih besar yang menghancurkan kawasan itu," kata pemimpin Hizbullah itu.

Baca juga: Perjalanan Andrew dari Pangeran Inggris yang Playboy menjadi Paria

Setelah pidato tersebut, kantor Perdana Menteri Lebanon Najib Mikati mengatakan dalam suatu pernyataan bahwa komentar Nasrallah tidak mencerminkan posisi pemerintah dan segmen masyarakat yang luas. Ia menambahkan pemerintah berkomitmen memisahkan diri dari konflik regional dan mendesak semua kekuatan politik untuk bekerja sama untuk mengeluarkan negara dari krisis ekonominya.

"Sementara kami menyerukan Hizbullah untuk menjadi bagian dari afiliasi Libanon yang beragam, kepemimpinannya menentang tren ini dengan posisi yang merugikan Libanon dan hubungan Libanon dengan saudara-saudaranya," bunyi pernyataan itu. "Demi Tuhan, kasihanilah Libanon dan rakyat Libanon serta hentikan tuduhan politik dan sektarian yang penuh kebencian."

Hubungan tegang

Libanon sedang berjuang untuk menyelesaikan perselisihan diplomatik dengan Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab, dan Kuwait, yang telah mengkritik Hizbullah atas peran mereka di Yaman dan konflik regional lain. Pada Oktober, negara-negara Teluk menarik duta besar mereka. Arab Saudi melarang semua ekspor Libanon, setelah muncul video dari Menteri Informasi George Kordahi yang mengkritik perang koalisi pimpinan Saudi di Yaman.

Baca juga: Iran Bersumpah Balas Dendam kecuali Trump Diadili karena Bunuh Soleimani

Raja Salman dari Arab Saudi dalam pidatonya pekan lalu meminta Libanon untuk menghentikan hegemoni teroris Hizbullah atas negara Libanon. Hizbullah baru-baru ini mendapat sorotan dari sekutu utama Gerakan Patriotik Bebas, salah satu partai politik Kristen paling penting di Libanon, yang didirikan oleh Presiden Michel Aoun.

Pekan lalu, Aoun secara tidak langsung mengkritik Hizbullah karena membuat tegang hubungan dengan negara-negara Teluk dengan mencampuri urusan yang tidak penting, serta dominasi militernya sebagai kelompok bersenjata di Libanon.

Pidato Nasrallah menandai peringatan kedua pembunuhan pejabat senior militer Iran Jenderal Qassem Soleimani. Soleimani memimpin Pasukan Quds Iran dari 1998 hingga dia dibunuh pada Januari 2020 dalam serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat di dekat bandara internasional Baghdad.

"Pembunuhan itu membentuk tahap baru kesadaran, wawasan, dan pengetahuan tentang musuh utama," kata Nasrallah, merujuk pada AS, yang dia tuduh, "Menciptakan Daesh di Irak dan Suriah."

Baca juga: Hamas Bicara tentang Israel, Iran, dan Arab Saudi

"Syahid Haji Qassem Soleimani melawan pendudukan Amerika di Irak, berkontribusi untuk membangun faksi-faksi perlawanan Irak, dan memberi mereka uang, senjata, kekuatan, harapan, dan kepercayaan diri sampai kemenangan besar dan pengusiran pasukan Amerika dari Irak," Nasrallah ditambahkan.

Pasukan Quds, lengan asing IRGC, memainkan peran kunci dalam pertempuran di Suriah dan Irak dan bertanggung jawab untuk menyebarkan pengaruh Iran di Timur Tengah. Soleimani telah memainkan peran penting dalam mendukung secara militer Presiden Suriah Bashar al-Assad dan memperkuat hubungan dengan Hizbullah, unit paramiliter Irak Hashd al-Shaabi (Pasukan Mobilisasi Populer), dan Hamas di Jalur Gaza yang dijuluki Poros Perlawanan. (OL-14)

Baca Juga

AFP/Nicholas Kamm.

Menlu AS Desak Israel Tuntaskan Penyelidikan Pembunuhan Jurnalis Palestina

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 16:35 WIB
Namun pada Senin, sejumlah media Israel mengutip pengacara top tentara Israel yang mengatakan bahwa militer melakukan segala upaya untuk...
AFP/Mazen Mahdi.

Pejabat Senior Israel Kunjungi Saudi, Persiapan Normalisasi Hubungan?

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 16:03 WIB
Para pejabat Gedung Putih mempromosikan pembentukan poros keamanan regional yang mengikat bersama Israel, Mesir, Arab Saudi, Yordania, Uni...
AFP/Fabrice Coffrini.

Anak Ridwan Kamil Terseret Arus Sungai saat Bersuhu Dingin

👤Bayu Anggoro 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 15:11 WIB
Selain itu, kondisi air terlihat mengkristal sehingga tampak keruh berwarna putih. Ini menyulitkan penyelaman untuk mencari Eril, sapaan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya