Selasa 14 Desember 2021, 21:11 WIB

88 Orang Tewas Akibat Tornado, Joe Biden Dijadwalkan Kunjungi Kentucky

 Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
88 Orang Tewas Akibat Tornado, Joe Biden Dijadwalkan Kunjungi Kentucky

CHANDAN KHANNA / AFP
Foto dari udara area yang porak-poranda diterjang badai tornado di Mayfield, Negara Bagian Kentucky, AS, Senin (13/12) waktu setempat..

 

PEJABAT Kentucky pada Senin (13/12) menyuarakan kelegaan bahwa puluhan pekerja di sebuah pabrik lilin tampaknya telah selamat dari bencana tornado yang menewaskan sedikitnya 88 orang dan meninggalkan jejak kehancuran di enam negara bagian AS.

Gubernur Negara Bagian Kentucky Andy Beshear mengatakan 74 kematian telah dikonfirmasi di negara bagian tenggara dan berkisar antara usia lima bulan hingga 86 tahun.

"Seperti orang-orang di Kentucky barat, saya tidak melakukannya dengan baik hari ini dan saya tidak yakin berapa banyak dari kita," kata Beshear.

Gubernur mengatakan 109 orang di Kentucky masih belum ditemukan dan mungkin perlu berminggu-minggu sebelum mereka menghitung jumlah kematian dan tingkat kehancuran.

"Pasti akan ada lagi (meninggal)," tambahnya.

Namun Gubernur Kentucky mengatakan kekhawatiran akan korban tewas yang menghancurkan dalam runtuhnya pabrik lilin di kota Mayfield yang porak-poranda tampaknya tidak berdasar.

Sekitar 110 karyawan bekerja pada Jumat (10/12) malam di pabrik Produk Konsumen Mayfield ketika angin puting beliung menghancurkan gedung itu hingga hancur.

Pemilik pabrik melaporkan delapan orang tewas dan delapan hilang akibat ambruk, serta 94 orang masih hidup dan telah ditemukan.

"Kami sedang bekerja untuk memverifikasi informasi dari pabrik lilin bahwa saat ini hanya ada delapan orang yang dipastikan tewas, yang merupakan keajaiban Natal yang kami harapkan, tetapi kami harus memastikan itu akurat," kata Beshear.

"Kami sangat takut, jauh lebih buruk,” imbuhnya.

Ribuan orang kehilangan tempat tinggal akibat badai terburuk yang pernah tercatat di negara bagian itu.

Empat belas kematian telah dilaporkan di empat negara bagian lain yang terkena angin puting beliung yakni Tennessee, Arkansas, Missouri dan Illinois. Ada juga kerusakan, meskipun tidak ada kematian, di Mississippi.

Enam orang tewas di sebuah gudang Amazon di kota Edwardsville, Illinois selatan, tempat para pekerja bekerja shift malam untuk memproses pesanan menjelang Natal.

Biden akan mengunjungi Kentucky

Presiden Joe Biden mengatakan dia akan mengunjungi Kentucky pada Rabu (15/12) dan mensurvei kerusakan di Mayfield.

“Ini sangat menghancurkan,” kata Biden kepada wartawan, sambil memegang foto-foto kota itu.

"Ini adalah kota yang telah musnah. Tapi itu bukan satu-satunya kota,” tuturnya.

Biden telah mengumumkan bencana besar di Kentucky, yang memungkinkan bantuan federal tambahan disalurkan ke upaya pemulihan.

Upaya pencarian besar-besaran sedang berlangsung pada hari Senin di pabrik lilin yang berubah menjadi reruntuhan akibat kekuatan angin kencang.

Sebuah derek secara metodis memindahkan bagian-bagian dari atap yang runtuh dan tim penyelamat ditemani oleh anjing pelacak sedang mencari puing-puing dengan tangan.

"Bagian yang lambat adalah melepas bagian atap di atas area produksi," kata Tom Neal, pejabat Badan Manajemen Darurat Federal (FEMA).

“Jika masih ada pekerja yang terjebak di area ini, itulah tujuan kami hari ini, untuk memastikan kami dapat memulihkan yang belum ditemukan,” tambahnya.

"Mudah-mudahan kami dapat menemukan seseorang yang masih hidup," kata Neal, menambahkan bahwa tim akan melanjutkan sampai mereka mencari setiap inci.

Dengan upaya pemulihan besar-besaran yang membayangi, kekhawatiran segera akan keselamatan dan kesejahteraan penduduk berada di depan dan di tengah, ketika cuaca dingin mulai melanda di kota-kota yang menyerupai zona perang.

Para pejabat mengatakan 26.500 pelanggan Kentucky tetap tanpa listrik pada hari Senin.

Sebuah gereja non-denominasi di Mayfield membagikan makanan dan pakaian kepada para penyintas badai, sementara juga menyediakan ruang bagi petugas koroner untuk melakukan pekerjaannya, kata pendeta Stephen Boyken dari His House Ministries.

“Orang-orang datang dengan gambar, tanda lahir, mereka sekarang berbicara tentang menggunakan sampel DNA untuk mengidentifikasi mereka yang telah hilang," kata Boyken.

Randy Guennel, seorang pensiunan berusia 79 tahun, selamat dua hari bersama istrinya yang sakit di rumah mereka yang hancur sebelum menemukan tempat berlindung di sebuah gereja di utara Mayfield.

"Kami telah bekerja bertahun-tahun untuk semua ini dan semuanya berakhir dalam asap," katanya, menahan isak tangis

"Kami tidak punya rumah, tidak ada mobil, tidak ada apa-apa,” tandasnya. (Aiw/France24/OL-09)

Baca Juga

Unsplash/NASA

Komisi Komunikasi Federal AS Izinkan Starlink Hadirkan Layanan Internet di Tempat Ini

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 04 Juli 2022, 10:15 WIB
Jaringan internet yang digunakan pada berbagai moda transportasi itu berasal dari satelit-satelit milik...
AFP/Handout / UK Health Security Agency

WHO Pastikan Cacar Monyet Berisiko bagi Kelompok Rentan

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 04 Juli 2022, 09:15 WIB
Virus tersebut kini telah diidentifikasi di lebih dari 50 negara baru di luar negara-negara di Afrika yang menjadi...
AFP/Steinar Gestsson / Ritzau Scanpix

Sejumlah Orang Tewas dalam Penembakan di Mal di Copenhagen

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 04 Juli 2022, 04:23 WIB
Polisi menduga pelaku melakukan aksi ini sendirian namun mereka tetap meningkatkan penjagaan di berbagai mal dan lokasi lain di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya