Jumat 26 November 2021, 10:55 WIB

Ilmuwan Afrika Selatan Ungkap Temukan Varian Baru Covid-19

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Ilmuwan Afrika Selatan Ungkap Temukan Varian Baru Covid-19

AFP
Seorang tenaga medis usai memeriksa pasien Covid-19 di Afrika Selatan.

 

ILMUWAN Afrika Selatan menyatakan keprihatinannya tentang varian Covid-19 baru yang telah terdeteksi dalam jumlah kecil dan bekerja untuk memahami implikasi potensialnya.

Varian yang disebut B.1.1.529 itu memiliki konstelasi yang sangat tidak biasa dari mutasi, yang mengkhawatirkan karena mereka dapat membantu menghindari respons imun tubuh dan membuatnya lebih menular, menurut para ilmuwan pada Kamis (25/11).

Institut Nasional untuk Penyakit Menular (NICD) mengatakan 22 kasus positif dari varian baru tersebut telah dicatat di negara itu setelah pengurutan genom.

“Sayangnya kami telah mendeteksi varian baru yang menjadi perhatian di Afrika Selatan,” kata Tulio de Oliveira dari Jaringan Pengawasan Genomik di Afrika Selatan pada konferensi pers.

“Varian itu memiliki jumlah mutasi yang sangat tinggi. Sayangnya ini menyebabkan kebangkitan infeksi,” tambahnya.

Varian tersebut juga telah terdeteksi di Botswana dan Hong Kong di antara para pelancong dari Afrika Selatan, katanya.

Menteri Kesehatan Afrika Selatan Joe Phaahla mengatakan varian itu menjadi perhatian serius dan di balik peningkatan eksponensial dalam kasus yang dilaporkan, menjadikannya ancaman besar.

Infeksi harian melonjak menjadi lebih dari 1.200 pada hari Rabu, naik dari sekitar 100 kasus awal bulan ini.

Sebelum deteksi varian baru, pihak berwenang telah memperkirakan gelombang keempat akan melanda Afrika Selatan mulai sekitar pertengahan Desember 2021, didukung oleh perjalanan menjelang musim perayaan.

NICD mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa kasus yang terdeteksi dan persentase yang dites positif meningkat dengan cepat di tiga provinsi negara itu termasuk Gauteng, yang meliputi Johannesburg dan Pretoria.

Sebuah klaster yang terkonsentrasi di sebuah lembaga pendidikan tinggi di Pretoria baru-baru ini telah diidentifikasi, menurut NICD.

“Meskipun datanya terbatas, para ahli kami bekerja lembur dengan semua sistem pengawasan yang ada untuk memahami varian baru dan apa implikasi potensialnya,” ujarnya.

Sejak awal pandemi, Afrika Selatan telah mencatat sekitar 2,95 juta kasus covid-19, di mana 89.657 di antaranya meninggal.

Lebih banyak mutasi

“Varian baru memiliki konstelasi mutasi baru, yang merupakan kekhawatiran untuk penghindaran kekebalan yang diprediksi dan penularan," kata de Oliveira.

Lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan yang mempengaruhi penularan telah ditemukan, tambahnya.

“Kita bisa melihat bahwa varian ini berpotensi menyebar sangat cepat. Kami memperkirakan akan mulai melihat tekanan dalam sistem perawatan kesehatan dalam beberapa hari dan minggu ke depan,” tuturnya.

Peneliti Richard Lessells mengatakan beberapa hari dan minggu mendatang akan menjadi kunci untuk menentukan tingkat keparahan varian.

“Apa yang membuat kami khawatir adalah bahwa varian ini mungkin tidak hanya meningkatkan penularan, sehingga menyebar lebih efisien, tetapi mungkin juga dapat mencapai bagian-bagian dari sistem kekebalan dan perlindungan yang kita miliki dalam sistem kekebalan kita,” katanya.

Sejauh ini varian tersebut terlihat menyebar sebagian besar di kalangan anak muda.

Profesor Helen Rees, dari Kelompok Penasihat Teknis Imunisasi Regional Afrika WHO, mendesak masyarakat untuk tidak panik.

“(Saat ini) kami mencoba mengidentifikasi seberapa luas penyebarannya. Akan ada banyak pekerjaan untuk melihat, apakah lebih menular? Apakah ini terkait dengan tingkat keparahan penyakit yang lebih parah? Apakah itu membuat vaksin menjadi kurang efektif?” kata Rees kepada Al Jazeera.

“Sementara itu, permintaan besar kami kepada dunia, dalam hal memvaksinasi warga Afrika, tolong keluarkan vaksin ke kawasan karena seperti yang kita tahu varian tidak tinggal di satu negara,” tambahnya.

Pembatasan perjalanan

Pada hari Kamis (25/11), Inggris mengumumkan akan menangguhkan sementara semua penerbangan dari Afrika Selatan, Namibia, Lesotho, Eswatini, Zimbabwe dan Botswana pada Jumat (26/11) mulai pukul 12.00 GMT sebagai tindakan pencegahan di tengah kekhawatiran atas varian baru.

"Indikasi awal yang kami miliki tentang varian ini adalah mungkin lebih menular daripada varian Delta dan vaksin yang kami miliki saat ini mungkin kurang efektif untuk melawannya," kata Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid.

Javid mengatakan varian baru sejauh ini belum ditemukan di Inggris, tetapi para ilmuwan Inggris sangat prihatin.

“Kami akan mewajibkan siapa pun yang datang dari negara-negara itu mulai pukul 04.00 pada hari Minggu untuk dikarantina di hotel-hotel,” tambah Javid.

“Jika ada yang datang sebelum itu, mereka harus mengisolasi diri di rumah dan menjalani tes PCR pada hari kedua dan hari kedelapan.”

“Dan jika ada yang datang dari salah satu negara itu selama 10 hari terakhir, kami akan meminta mereka untuk melakukan tes PCR,” ujarnya.

Israel juga memberlakukan larangan perjalanan untuk enam negara itu, serta Mozambik, menambahkannya ke daftar perjalanan merah atau berisiko tertinggi setelah varian baru diumumkan.

Langkah ini berarti bahwa warga Israel dilarang bepergian ke negara-negara Afrika Selatan, sementara warga negara-negara itu tidak akan diizinkan masuk ke Israel.

Warga Israel yang pulang dari negara-negara tersebut akan diminta untuk menghabiskan antara 7 dan 14 hari di hotel karantina setelah kedatangan, kata pemerintah.

Kelompok kerja teknis Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan bertemu pada hari Jumat untuk menilai varian baru dan dapat memutuskan apakah akan memberikan nama kode dari alfabet Yunani atau tidak.

Menteri Kesehatan Phaahla mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah pemerintah Afrika Selatan akan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat sebagai tanggapan terhadap varian tersebut.

Afrika Selatan adalah negara pertama yang mendeteksi varian Beta tahun lalu.

Beta adalah satu dari hanya empat yang diberi label "perhatian" oleh WHO karena ada bukti bahwa itu lebih menular dan vaksin bekerja kurang baik untuk melawannya. (Aiw/Aljazeera/OL-09)

Baca Juga

Dok MI

AS dan Tiongkok Terus Dominasi Indo-Pasifik

👤Nur Aivanni  🕔Senin 06 Desember 2021, 17:03 WIB
Asia Power Index mempertimbangkan berbagai ukuran, termasuk kemampuan ekonomi dan militer, hubungan ekonomi dan jaringan pertahanan, serta...
AFP/SHAMIL ZHUMATOV

Rusia akan Terbangkan Miliarder Jepang ke ISS

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 06 Desember 2021, 12:15 WIB
Maezawa dan asistennya akan menghabiskan 12 hari di ISS dengan mendokumentasikan petualangan mereka di kanal Youtube milik Maezawa yang...
AFP/Handout / MYANMAR MINISTRY OF INFORMATION

Pengadilan Myanmar akan Jatuhkan Vonis Pertama dalam Persidangan Suu Kyi, Hari Ini

👤Nur Aivanni 🕔Senin 06 Desember 2021, 12:14 WIB
Jika terbukti bersalah, Suu Kyi dan Presiden Myanmar yang digulingkan Win Myint, masing-masing menghadapi hukuman penjara hingga lima...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya