Selasa 12 Oktober 2021, 06:42 WIB

Putin Mengaku Sedang Pilek, Tapi Pastikan bukan Covid-19

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Putin Mengaku Sedang Pilek, Tapi Pastikan bukan Covid-19

AFP/Evgeny Paulin
Presiden Rusia Vladimir Putin

 

PRESIDEN Rusia Vladimir Putin mengatakan dia sedang pilek namun tidak menderita covid-19. Hal tersebut disampaikan setelah dia terdengar berulang kali batuk pada pertemuan dengan para pejabat yang disiarkan di televisi.

"Jangan khawatir, semuanya baik-baik saja," kata Putin dalam konferensi video, Senin (11/10), dengan Dewan Keamanannya, yang juga ditayangkan di televisi pemerintah.

"Mereka melakukan tes praktis setiap hari tidak hanya untuk covid-19 tetapi untuk semua infeksi lain dan semuanya baik-baik saja,” tambahnya.

Baca juga: Setelah Tiongkok, Iran Siap Sepakati Kerja Sama dengan Rusia

Siaran itu mengikuti siaran sebelumnya yang diadakan Putin dengan para pejabat untuk membahas pertanian, di mana ia terlihat dan terdengar batuk pada banyak kesempatan.

Ketua Majelis Tinggi Parlemen Valentina Matviyenko menyela Putin di Dewan Keamanan setelah acara itu untuk menanyakan kesehatannya.

"Semua orang khawatir," katanya.

"Saya berada di udara sejuk dan bergerak aktif, tetapi tidak ada hal buruk yang terjadi," kata Putin kepada pejabat Dewan Keamanan.

"Aku tahu kalian semua sudah divaksinasi dan jangan lupa untuk divaksinasi ulang,” imbuhnya.

Presiden Rusia, yang pekan lalu merayakan ulang tahunnya yang ke-69, melakukan isolasi diri, bulan lalu, ketika dia mengungkapkan puluhan stafnya telah terkena dampak wabah covid-19.

Dia sendiri tidak menunjukkan tanda-tanda sakit dan muncul setelah dua minggu untuk mengadakan pertemuan langsung dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada 29 September.

Namun, sejak itu, dia terus mengadakan sebagian besar pertemuan publiknya melalui konferensi video.

Secara nasional, Rusia menderita lonjakan lain dalam kasus covid-19, dengan kematian yang dilaporkan setiap hari mencapai rekor tertinggi, sementara para pejabat menyalahkan tingkat vaksinasi yang rendah hingga menimbulkan peningkatan infeksi. (Straitstimes/OL-1)

Baca Juga

Dok. Biro Pers Sekretarian Presiden

Presiden: Indonesia-Malaysia akan Perkuat Kerja Sama 

👤Andhika Prasetyo 🕔Senin 18 Oktober 2021, 22:26 WIB
“Indonesia dan Malaysia akan terus meningkatkan kerja sama. Tidak saja untuk kepentingan bilateral kita namun juga untuk perdamaian...
breakinglatest.news

Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Terhambat Pasokan Listrik

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Oktober 2021, 22:25 WIB
Krisis listrik dan terhambatnya pasokan telah memberikan tekanan terhadap pertumbuhan ekonomi...
AFP/-.

Serangan Koalisi Saudi Tewaskan 1.100 Pemberontak Yaman dalam Sepekan

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Oktober 2021, 22:00 WIB
Dalam pidato yang disiarkan televisi pada Senin, pemimpin pemberontak Abdelmalek al-Huthi menyerukan pertempuran...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencegah Proyek Kereta (jadi) Mubazir

Pembengkakan biaya menjadi biang keladi perlu turun tangannya negara membiayai proyek dengan dana APBN.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya