Jumat 20 Agustus 2021, 08:35 WIB

Dari Balik Jeruji Navalny Ajak Sabotase Pemilu Rusia dengan Kecerdasan

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Dari Balik Jeruji Navalny Ajak Sabotase Pemilu Rusia dengan Kecerdasan

AFP
Grafis tokoh oposisi Rusia Alexei Navalny

 

OPOSISI Kremlin yang berada di penjara, Alexei Navalny mengajak warga Rusia Rusia untuk memilih secara taktis dalam pemilu bulan depan.

Rencana sabotase dalam pemilu merupakan salah satu upaya terakhir yang dimiliki Navalny dan sekutunya. Mereka telah diperlakukan keras oleh pemerintah Rusia dan melarang gerakannya sebagai "ekstremis".

Sekutunya dilarang mengambil bagian dalam pemilihan 17-19 September, dan Rusia Bersatu, yang mendukung Presiden Vladimir Putin, diperkirakan akan menang meskipun popularitasnya merosot.

Pemilihan tersebut dipandang sebagai jalan kering untuk pemilihan presiden pada tahun 2024. Putin, yang telah berkuasa selama lebih dari 20 tahun, belum mengatakan apakah ia berencana untuk mencalonkan diri lagi.

"Mereka telah mendeklarasikan setengah negara sebagai ekstremis untuk merebut semua konstituen," tulis Navalny dalam sebuah unggahan di Instagram pada Kamis (19/8).

"Mereka tidak membiarkan kandidat kuat (mencalonkan diri) dalam pemilihan, mereka takut memilih dengan cerdas," tutur Navalny, yang telah mempublikasikan unggahan daring melalui pengacaranya sejak dipenjara pada Februari.

Jumat akan menandai satu tahun usai dia mengalami keracunan, sesuatu yang dia tuduhkan pada Kremlin. Pemerintah menampik apa yang terjadi padanya sebagai kampanye kotor yang didukung Barat untuk merusak Rusia.

Kampanye pemilihannya mengharuskan pengikutnya untuk mendaftar. Suara mereka akan dialokasikan ke kandidat yang dinilai memiliki peluang terbaik untuk mengalahkan Rusia Bersatu di wilayah mereka.

Sekutu Navalny mengatakan kampanye itu berada di bawah tekanan pemerintah.

Polisi minggu ini datang ke rumah sekitar 300 pendukung Navalny yang terdaftar dalam database yang bocor pada musim semi, menurut pemantau protes OVD-Info.

Pihak berwenang mengatakan Navalny dan sekutunya adalah ekstremis yang berniat mengacaukan Rusia.

Leonid Volkov, sekutu Navalny, mengatakan bahwa dia pikir pihak berwenang mungkin memblokir situs web yang digunakan untuk mengatur kampanye pemilihan cerdas.

"Kami sudah melihat banyak (tindakan oleh pihak berwenang) dan tingkat histeria hanya akan tumbuh dalam beberapa bulan mendatang," kata Volkov.

Pada 2019, Navalny menyatakan taktik pemungutan suara cerdasnya sukses di pemilihan lokal Moskow. Hasilnya 20 kandidat yang didukungnya memenangkan kursi di legislatif kota.

Sebuah sumber Kremlin mengecilkan gagasan rencana itu sebagai ancaman. Sumber itu mengatakan Kremlin lebih prihatin dengan ketidakpuasan atas standar hidup yang stagnan atau jatuh.

"Pemungutan suara yang cerdas bukanlah masalah besar bagi kami. Moskow, St Petersburg ya, mungkin ada masalah di sini, tetapi tidak untuk wilayah lain," kata sumber itu.

"Masalah yang lebih mengkhawatirkan administrasi kepresidenan adalah orang-orang yang tidak puas. Itu bisa mempengaruhi hasil. Tapi saya pikir Rusia Bersatu mungkin masih akan mempertahankan mayoritas,” tambahnya.

Partai Rusia Bersatu mengamankan mayoritas konstitusional dalam pemilihan parlemen terakhir pada tahun 2016, tetapi peringkatnya mencapai 27 persen awal bulan ini, terendah dalam 13 tahun, menurut jajak pendapat negara bagian. (Straitstimes/OL-13)

Baca Juga: Berbagai Negara Catat Umumnya Pasien Rawat Inap belum Divaksin

Baca Juga

Alexey DRUZHININ / SPUTNIK / AFP

Presiden Jokowi akan Bertemu Zelensky dan Putin, HMI: Langkah Sangat Tepat

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 22:22 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan bertemu dengan dua pemimpin negara yang sedang berperang, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan...
AFP

Hadapi Krisis Global, PBB Siapkan Dana Rp311 Miliar

👤Insi Nantika Jelita 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 18:22 WIB
Di tengah ancaman krisis pangan hingga keuangan, 70 negara telah mengajukan proposal bantuan kepada PBB, dengan 69 negara di antaranya...
Eva Marie UZCATEGUI / AFP

NASA tunjuk 3 Perusahaan untuk Desain Sistem Tenaga Nuklir di Bulan

👤Mediaindonesia 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 15:00 WIB
Ketiga perusahaan tersebut antara lain Lockheed Martin dari Maryland, Westinghouse dari Cranberry Township, Pennsylvania serta IX dari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya