Selasa 10 Agustus 2021, 14:48 WIB

17 Negara Anggota Uni Afrika Tolak Kehadiran Israel

Mediaindonesia.com | Internasional
17 Negara Anggota Uni Afrika Tolak Kehadiran Israel

AFP/Odd Andersen.
Ramtane Lamamra.

 

SEJUMLAH negara Afrika berusaha melawan pengaruh Israel di benua itu. Tel-Aviv berencana memperkuat kehadirannya dalam upaya untuk mencairkan sikap blok pro-Palestina di panggung dunia. Penentangan di antara negara-negara anggota Uni Afrika (UA) semakin meningkat setelah Israel diakui sebagai pengamat.

Tiga ekonomi teratas Afrika dan negara-negara paling berpengaruh Nigeria, Mesir, dan Afrika Selatan telah dengan keras menentang masuknya Israel ke dalam organisasi itu bahkan sebagai pengamat. Dalam pernyataan tegas, Afrika Selatan mengatakan, "Terkejut dengan keputusan Komisi AU yang tidak adil dan tidak beralasan untuk memberikan status pengamat Israel di Uni Afrika."

Sejauh ini, mengutip dari TRT World, 17 negara Afrika menyatakan penentangan mereka terhadap langkah tersebut, termasuk negara-negara seperti Zimbabwe, Aljazair, dan Liberia. Menurut media lokal Aljazair, Menteri Luar Negeri negara itu Ramtane Lamamra mengatakan dia tidak akan tinggal diam di depan langkah yang diambil oleh Israel dan Uni Afrika ini tanpa berkonsultasi dengan negara-negara anggota.

Baca juga: Afrika Selatan Kecam Israel Berstatus Pengamat Resmi di Uni Afrika

Aljazair sekarang dalam proses menggalang negara-negara Afrika lain dalam upaya untuk membangun koalisi dan mengubah konstitusi Uni Afrika sehingga negara-negara non-Afrika tidak dapat memegang status apapun. Bagi Israel, diterima di blok yang beranggotakan 55 orang itu merupakan kemenangan politik yang signifikan mengingat mereka telah mencoba masuk sejak 2002.

Tel-Aviv menikmati status pengamat di Organisasi Persatuan Afrika hingga 2002 saat organisasi itu membubarkan diri menjadi Uni Afrika. Menteri Luar Negeri Yair Lapid merayakan kemenangan tersebut sebagai langkah penting dalam memperkuat posisi internasional negara itu.

Sebagian besar negara Afrika sekarang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, tetapi tidak selalu demikian. Setelah Perang Yom Kippur pada 1973, negara-negara Afrika, kecuali empat negara, memutuskan hubungan diplomatik mereka, yang secara bertahap memulihkan lagi setelah dua dekade.

Baca juga: PM Israel Soroti Hizbullah, Iran, Hamas dalam Sidang Kabinet

Selama dua dekade terakhir, Israel telah menjadikan Afrika sebagai negara prioritas untuk kepentingan bisnisnya dan dalam upaya untuk menggalang kekuatan lobi di organisasi internasional. Badan-badan keamanan dan intelijen Israel menjadi pendorong kuat kebijakan luar negeri negara itu. Ini menunjukkan bahwa negara-negara yang tidak mengakui Israel sekarang hanya segelintir orang.

Karena negara-negara Afrika yang berbeda telah menghadapi krisis mereka sendiri dalam kesulitan keuangan atau politik atau keduanya telah menjangkau Israel dalam upaya untuk melobi kekuatan di Washington. Sudan dan Maroko, yang sama-sama mengakui Israel selama pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump, memenangkan konsesi dari Washington dengan imbalan mengakui Israel.

Sudan dihargai dengan pelonggaran sanksi karena mantan Presiden Omar al Bashir digulingkan. Sedangkan untuk Maroko, Washington mengakui Sahara Barat sebagai wilayah kedaulatan Rabat.

Baca juga: Saudi Hukum 69 Tahanan Palestina dan Yordania karena Dukung Hamas

Pergeseran Israel ke Afrika merupakan strategis tetapi juga memainkan kekuatan negara. Menurut analis politik Israel Pinhas Anbari, "Ketika Eropa secara terbuka menyatakan dukungannya untuk pembentukan negara Palestina dan penentangannya terhadap kebijakan Israel vis-a-vis Palestina, Israel membuat keputusan strategis untuk fokus pada Afrika."

Mendiang pemimpin Libia Muammar Khadafi juga merupakan batu sandungan utama bagi pengaruh Israel di Afrika. Sebagai donor bantuan utama ke banyak negara Afrika dan kontributor Uni Afrika, ia memegang kekuasaan yang signifikan atas ibu kota Afrika yang berbeda dan kemampuan mereka untuk menyerah di bawah pengaruh Israel.

Meskipun Libia saat ini tidak mendukung keanggotaan pengamat Israel di Uni Afrika, perselisihan sipil internal telah mengakibatkan pengaruhnya menurun secara signifikan. Bahkan dengan latar belakang ini, "Pengaruh politik nyata Israel di Afrika lemah dan akan tetap seperti itu," kata laporan baru-baru ini yang melihat pengaruh negara itu di Afrika.

Baca juga: Hamas Terkejut dengan Hukuman Saudi atas Warga Palestina dan Yordania

Pendudukan, kolonisasi, dan kebijakan apartheid Israel terhadap Palestina beresonansi dengan banyak negara Afrika dengan sejarah kolonisasi Eropa. Afrika tidak mau menghargai tindakan Israel dengan dukungan di panggung internasional. (OL-14)

Baca Juga

AFP/Jalaa Marey.

Serangan Israel di Suriah Tewaskan Tiga Tentara

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 10:22 WIB
Serangan udara Israel di Suriah menewaskan tiga tentara dan melukai tiga lainnya pada Jumat (12/8). Ini merupakan insiden terbaru di...
AFP/Khaled DESOUKI

Kebakaran Gereja di Mesir Tewaskan 41 Orang

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 15 Agustus 2022, 05:45 WIB
Kebakaran, yang disebut terjadi karena korsleting listrik, terjadi di gereja Abu Sifin di Imbasa, distik Giza di...
AFP

Taliban Ingkar Janji, Perempuan Taliban Gelar Demonstrasi

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 23:33 WIB
Hingga saat ini, hak-hak perempuan di Afghanistan cenderung terabaikan, terutama dalam bidang pendidikan dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya