Minggu 18 Juli 2021, 08:35 WIB

Korban Meninggal akibat Banjir di Jerman dan Belgia Jadi 170 Orang

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Korban Meninggal akibat Banjir di Jerman dan Belgia Jadi 170 Orang

AFP/Torsten SILZ
Menteri Pertanian Jerman Julia Klöckner meninjau lokasi bencana di Kota Altenahr, Jerman Barat, (17/7)

 

KORBAN meninggal duia akibat banjir besar di Jerman Barat dan Belgia bertambah menjadi sedikitnya 170 orang, Sabtu (17/7).

Sekitar 143 orang tewas dalam bencana alam terburuk di Jerman dalam lebih dari setengah abad itu. Angka ini termasuk sekitar 98 orang di distrik Ahrweiler selatan Cologne, menurut polisi setempat.

Ratusan orang masih hilang atau tidak dapat dijangkau karena beberapa daerah tidak dapat diakses akibat ketinggian air yang tinggi, sementara komunikasi di beberapa tempat masih terputus.

Penduduk dan pemilik bisnis berjuang untuk mengambil sisa-sisa barang di kota yang hancur.

“Semuanya benar-benar hancur. Anda tidak mengenali pemandangannya,” kata Michael Lang, pemilik toko anggur di kota Bad Neuenahr-Ahrweiler di Ahrweiler, sambil menahan air mata.

Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier mengunjungi Erftstadt di negara bagian North Rhine-Westphalia, di mana bencana itu menewaskan sedikitnya 45 orang.

“Kami turut berduka dengan mereka yang kehilangan teman, kenalan, anggota keluarga,” katanya.

"Nasib mereka mencabik-cabik hati kita," tambahnya.

Sekitar 700 warga dievakuasi pada Jumat malam setelah sebuah bendungan jebol di kota Wassenberg dekat Cologne, menurut pihak berwenang.

Namun Wali Kota Wassenberg Marcel Maurer mengatakan ketinggian air telah stabil sejak malam. "Terlalu dini untuk memberikan semuanya, tetapi kami optimis dengan hati-hati," katanya.

Bendungan Steinbachtal di Jerman barat, tetap berisiko jebol, kata pihak berwenang setelah sekitar 4.500 orang dievakuasi dari rumah-rumah di hilir.

Steinmeier mengatakan akan memakan waktu berminggu-minggu sebelum kerusakan penuh, yang diperkirakan membutuhkan beberapa miliar euro untuk dana rekonstruksi.

Perdana menteri negara bagian North Rhine-Westphalia dan kandidat partai CDU yang berkuasa dalam pemilihan umum September, Armin Laschet, mengatakan dia akan berbicara dengan Menteri Keuangan Olaf Scholz dalam beberapa hari mendatang tentang dukungan keuangan.

Kanselir Angela Merkel diperkirakan akan melakukan perjalanan pada hari Minggu ke Rhineland Palatinate, negara bagian yang merupakan rumah bagi desa Schuld yang hancur.

Di Belgia, jumlah korban tewas naik menjadi 27, menurut pusat krisis nasional, yang mengoordinasikan operasi bantuan di sana.

Ia menambahkan bahwa 103 orang hilang atau tidak dapat dijangkau. Beberapa kemungkinan tidak dapat dijangkau karena mereka tidak dapat mengisi ulang ponsel atau berada di rumah sakit tanpa dokumen identitas, kata pusat tersebut.

Sarana Komunikasi Terputus

Selama beberapa hari terakhir, banjir yang sebagian besar melanda negara bagian Rhineland Palatinate di Jerman dan Rhine-Westphalia Utara dan Belgia timur, telah memutus aliran listrik dan komunikasi dari seluruh warga.

RWE, produsen listrik terbesar di Jerman, mengatakan pada hari Sabtu tambang terbukanya di Inden dan pembangkit listrik tenaga batu bara Weisweiler terdampak secara besar-besaran, menambahkan bahwa pembangkit tersebut beroperasi pada kapasitas yang lebih rendah setelah situasi stabil.

Di provinsi Luksemburg dan Namur di Belgia selatan, pihak berwenang bergegas untuk memasok air minum ke rumah tangga.

Ketinggian air banjir perlahan turun di bagian paling parah di Belgia, memungkinkan penduduk memilah barang-barang yang rusak.

Perdana Menteri Alexander De Croo dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengunjungi beberapa daerah pada Sabtu sore.

Operator jaringan kereta api Belgia Infrabel menerbitkan rencana perbaikan jalur, beberapa di antaranya akan kembali beroperasi pada akhir Agustus.

Siaga 1 di Belanda

Layanan darurat di Belanda juga tetap dalam siaga tinggi karena sungai yang meluap mengancam kota-kota dan desa-desa di seluruh provinsi selatan Limburg.

Puluhan ribu penduduk di wilayah itu telah dievakuasi dalam dua hari terakhir, sementara tentara, pemadam kebakaran, dan sukarelawan bekerja dengan panik sepanjang Jumat malam untuk menegakkan tanggul dan mencegah banjir.

Belanda sejauh ini lolos dari bencana, dan pada Sabtu pagi tidak ada korban yang dilaporkan.

Para ilmuwan telah lama mengatakan bahwa perubahan iklim akan menyebabkan hujan lebat. Tetapi menentukan perannya dalam curah hujan tanpa henti ini akan memakan waktu setidaknya beberapa minggu untuk penelitian, menurut para ilmuwan pada hari Jumat. (Straitstimes/OL-13)

Baca Juga: Saudi Kini Izinkan Bisnis Tetap Buka saat Waktu Salat Tiba

Baca Juga

Antara/Hefri Anies

Moratorium Penangkapan Ikan di LCS dicabut, Kemenlu Pastikan Tindak Tegas Jika ada Pelanggaran

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 19 September 2021, 19:15 WIB
"Apabila kegiatan penangkapan ikan dilakukan di EEZ (Zona Ekonomi Ekslusif) Indonesia akan dilakukan penegakan hukum,"...
AFP/Delil Souleiman.

ISIS Klaim Serang Pipa Gas Suriah

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 19 September 2021, 18:35 WIB
Serangan terhadap pipa gas pada Jumat (18/9) malam dengan alat peledak menyebabkan stasiun itu berhenti beroperasi untuk...
AFP/Ted Aljibe.

Manny Pacquiao Umumkan Maju sebagai Calon Presiden Filipina 2022

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 19 September 2021, 18:26 WIB
Kemampuan tinjunya bersama dengan memerangi kemiskinan dan korupsi kemungkinan akan menjadi tema utama...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

AS, Inggris, dan Australia Umumkan Pakta Pertahanan Baru

 Aliansi baru dari tiga kekuatan tersebut tampaknya berusaha untuk melawan Tiongkok dan melawan kekuatan militernya di Indo-Pasifik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya