Kamis 13 Mei 2021, 19:10 WIB

Banyak Kapal Tiongkok Kembali ke Perairan Filipina

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Banyak Kapal Tiongkok Kembali ke Perairan Filipina

Antara
Kapal pengawas Filipina melakukan patroli terhadap sejumlah kapal Tiongkok.

 

GUGUS tugas pemerintah Filipina yang mengawasi perairan barat, melaporkan bahwa kapal milisi maritim Tiongkok (CMM) kembali ke wilayah laut Filipina dan zona ekonomi eksklusif (ZEE) 370 km negara tersebut. Jumlahnya bahkan disebut lebih banyak.

Satuan Tugas Nasional untuk Laut Filipina Barat (NTF-WPS) juga melaporkan bahwa Penjaga Pantai Filipina (PCG) dan Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR) kembali mengusir sejumlah Tiongkok dari Beting Escoda (Sabina) di lepas Palawan.

Penasihat Keamanan Nasional sekaligus ketua NTF-WPS, Hermogenes Esperon Jr, menyebut patroli maritim mencatat kehadiran 287 kapal CMM pada 9 Mei di berbagai fitur maritim. Itu mencakup kotamadya Kalayaan Palawan dan bagian lain ZEE Filipina.

Baca juga: Filipina Protes ke Tiongkok atas Kegagalan Menarik Kapal

Lebih dari 220 kapal CMM yang menyerbu Karang Julian Felipe (Whitsun) pada Maret. Kemudian, menyebar ke bagian lain Laut Filipina Barat. Kehadiran kapal Tiongkok memicu beberapa protes diplomatik terhadap serbuan Tiongkok ke perairan Filipina.

"Kelompok CMM yang lebih besar terlihat di pulau-pulau buatan Tiongkok. Sementara beberapa diamati di dekat pulau yang diduduki Filipina," tutur Esperon.

Tiongkok telah membangun sejumlah pulau buatan di tujuh terumbu Laut China Selatan. Beberapa di dalam ZEE Filipina, termasuk yang terbesar di Panganiban (Mischief) Reef, dekat dengan Palawan.

Menurut Esperon, kapal Tiongkok termasuk kapal CMM dekat Pulau Lawak (Nanshan), yang dikuasai Filipina. Lalu, satu kapal CMM dan satu kapal Penjaga Pantai China (CCG) di lepas pantai Ayungin (Second Thomas) Shoal, yang dikuasai Filipina.

Ada juga 14 kapal CMM dan sebuah kapal CCG di dekat Pag-asa, pulau terbesar yang diduduki oleh orang Filipina di Kalayaan Island Group, dua kapal CMM di lepas pantai Pulau Panata (Lankiam Cay), dan 34 kapal CMM di Julian Felipe, yang merupakan bagian dari bank Pagkakaisa (Union).

Baca juga: Angkatan Laut Tiongkok Adakan Latihan di Laut China Selatan

Satgas juga melaporkan rata-rata empat kapal CCG setiap hari di Bajo de Masinloc (Scarborough Shoal), juga disebut Panatag Shoal, dari 3 Mei hingga 10 Mei.

"Meskipun ada larangan penangkapan ikan ilegal Tiongkok yang menutupi kapal penangkap ikannya di perairan utara dari garis lintang 12 derajat di Laut China Selatan, dari 1 Mei hingga 16 Agustus 2021, dua CMM tetap diamati memanen kerang di dalam laguna (Bajo de Masinloc)," pungkas Esperon.

Rata-rata 10 perahu nelayan Filipina juga telah terlihat di dalam laguna dari 7 Mei hingga 9 Mei. NTF-WPS mendorong warga Filipina untuk menangkap ikan di daerah tersebut dan mengabaikan larangan penangkapan ikan Tiongkok.(Straitstimes/OL-11)

 

 

 

 

Baca Juga

AFP/Pedro Rocha.

Adu Argumen Anggota Parlemen Italia tentang RUU Homofobia

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 23:55 WIB
Di Italia yang secara tradisional Katolik, Vatikan secara historis memiliki pengaruh besar, tetapi tetap relatif tenang ketika parlemen...
AFP/Alessandra Tarantino.

Vatikan Protes terhadap Rancangan UU Homofobia Italia

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 23:48 WIB
Aturan itu berusaha menghukum tindakan diskriminasi dan hasutan untuk melakukan kekerasan terhadap kaum gay, lesbian, transgender, dan...
abc.net.au

Duterte Ancam Bakal Penjarakan Penolak Vaksin

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 21:00 WIB
Pernyataan Duterte bertentangan dengan pejabat pemerintah yang mengatakan bahwa meski masyarakat diminta untuk bersedia...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Kereta Api Makassar-Parepare Membangun Ekonomi dan Peradaban

Belanda pernah membuat jalur kereta api Makassar-Takalar, namun sejak Jepang berkuasa jalur itu dibongkar. Dan baru era sekarang, Sulawesi Selatan kembali memiliki jalur  kereta api

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya