Kamis 22 April 2021, 11:32 WIB

Rusia Tangkap Demonstran Pro-Navalny

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Rusia Tangkap Demonstran Pro-Navalny

AFP/Kirill KUDRYAVTSEV
Aksi demonstrasi pro-Alexei Navalny di Moskow, Rusia.

 

POLISI Rusia menangkap lebih dari seribu pengunjuk rasa dalam aksi demonstrasi yang diselenggarakan sekutu kritikus Kremlin, Alexei Navalny, di puluhan kota, Rabu (21/4). Mereka memprotes kondisi kesehatan Navalny yang terus memburuk di dalam penjara karena tidak mendapatkan perawatan kesehatan yang memadai.

Juru bicara kritikus Kremlin dipenjara selama 10 hari dan sekutu dekat lainnya ditahan pada hari yang sama ketika Presiden Vladimir Putin menyampaikan pidato kenegaraan yang memperingatkan Barat untuk tidak melewati garis merah Rusia dan dengan tegas tidak menyebutkan Navalny.

"Ini adalah salah satu nafas terakhir dari Rusia yang merdeka, seperti yang dikatakan banyak orang. Kami keluar untuk Alexei, melawan perang di Ukraina dan propaganda liar," kata Marina, seorang mahasiswa yang mengikuti aksi protes di Moskow.

Baca juga: PBB Minta Navalny Dipindah ke Luar Negeri

OVD-Info, sebuah kelompok yang memantau protes dan penahanan, mengatakan 459 orang telah ditangkap, termasuk 82 orang di Kota Ufa Ufa dan 42 di St Petersburg.

Para pengunjuk rasa di pusat kota Moskow meneriakkan "Freedom to Navalny!" dan "Biarkan dokter masuk!”

Istri Navalny, Yulia, bergabung dalam unjuk rasa di ibu kota, tempat para demonstran meneriakkan namanya.

Pihak oposisi berharap aksi unjuk rasa itu akan menjadi yang terbesar dalam sejarah Rusia modern dan menampilkannya sebagai upaya untuk menyelamatkan nyawa Navalny dengan membujuk pihak berwenang agar mengizinkan dokternya sendiri untuk merawatnya.

Tetapi jumlah demonstran tampak lebih kecil daripada selama protes awal tahun ini sebelum Navalny dipenjara selama dua setengah tahun karena pelanggaran pembebasan bersyarat terkait apa yang dia sebut sebagai tuduhan penggelapan bermotif politik.

Polisi mengatakan 6.000 orang melakukan protes secara ilegal di Moskow, sementara saluran YouTube Navalny mengatakan jumlah demonstran di ibu kota meningkat 10 kali lipat.

Pria berusia 44 tahun itu kurus dan lemah setelah melakukan mogok makan selama tiga minggu, dan sekutunya mengatakan Navalny berisiko gagal ginjal atau serangan jantung.

Amerika Serikat (AS) telah memperingatkan Rusia bahwa mereka akan menghadapi konsekuensi jika Navalny meninggal.

Komisioner hak asasi manusia negara bagian, Tatyana Moskalkova, mengatakan empat dokter dari luar badan penjara federal telah mengunjungi Navalny pada Selasa dan tidak menemukan masalah kesehatan yang serius. Rusia mengatakan Navalny telah diperlakukan seperti tahanan lainnya.

Konfrontasi atas nasib Navalny adalah titik nyala dalam hubungan Moskow yang mengerikan dengan Barat, yang telah diperburuk oleh sanksi ekonomi, pengusiran diplomatik, dan penumpukan militer Rusia di dekat Ukraina.

Juru bicara Navalny, Kira Yarmysh, dan sekutunya, Lyubov Sobol, ditahan di dekat rumah mereka di Moskow, beberapa jam sebelum unjuk rasa di ibu kota. Presiden Dewan Eropa Charles Michel, yang memimpin KTT Uni Eropa, menyebut penangkapan mereka menyedihkan.

Yarmysh kemudian dipenjara selama 10 hari pada sidang karena menghasut orang untuk melakukan protes. Sobol dibebaskan menjelang sidang pada Kamis.

"Ini adalah represi. Ini tidak dapat diterima. Kita perlu memerangi kegelapan ini,” cuit Pembantu Angkatan Laut Ruslan Shaveddinov di Twitter.

Lusinan van polisi dikerahkan ke pusat kota Moskow. Alun-alun tempat para aktivis ingin berkumpul ditutup dengan penghalang logam, seperti Lapangan Merah.

Sekitar 300 orang melakukan protes di Vladivostok, beberapa membawa spanduk bertuliskan "Kebebasan bagi tahanan politik" dan "Tidak ada perang, penindasan dan penyiksaan!"

"Semua orang menyadari bahwa pihak berwenang saat ini tidak memiliki hal baru untuk diusulkan bagi negara. Kami membutuhkan generasi baru politisi. Saya melihat Navalny sebagai salah satunya," kata Ilya, seorang pelajar berusia 19 tahun di kota Vladivostok.

Di tempat lain, polisi antihuru hara menggunakan kekerasan untuk melakukan penangkapan. Di Magadan, di ujung timur Rusia, petugas memaksa seorang pria ke tanah dan menyematkan lengannya ke belakang.

Navalny melakukan mogok makan karena penjara yang menahannya menolak untuk memberinya perawatan yang tepat untuk sakit kaki dan punggung. Penjara negara mengatakan kondisinya memuaskan.

Jaringan aktivis Navalny menghadapi tekanan yang memuncak. Jaksa penuntut negara di Moskow memulai langkah hukum pekan lalu untuk melarang kelompoknya sebagai organisasi ekstremis.

Senator AS Bob Menendez, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mendesak pemerintah Rusia untuk memberikan perawatan medis kepada Navalny dan menyerukan sanksi.

"Ini adalah barbarisme yang terjadi secara real time, dan kami tidak bisa diam," katanya. (Straitstimes/OL-1)

Baca Juga

AFP

Militer Myanmar Janjikan Pemilu dan Siap Kerja Sama dengan ASEAN

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 22:59 WIB
Tanpa utusan yang memimpin, katanya, sangat sulit untuk mengatasi situasi di...
AFP/Jorge Guerrero

Iran Tolak Tuduhan Israel Soal Serangan Kapal Tanker

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 18:30 WIB
MT Mercer Street, yang dikelola oleh miliarder Israel Eyal Ofer, dihantam pada Kamis di lepas pantai Oman, dalam sebuah insiden yang...
ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto

Indonesia Terima 3,5 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Moderna dari AS

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 15:34 WIB
Menlu Retno Marsudi menyampaikan Indonesia mengapresiasi pemerintah Amerika Serikat atas dukungan tambahan vaksin Covid-19 Moderna...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pemerintah Afghanistan Hadapi Krisis Eksistensial

 Laporan SIGAR menggarisbawahi kekhawatiran pasukan Afghanistan tidak siap untuk melakukan pertahanan yang berarti

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya