Senin 12 April 2021, 15:59 WIB

Alibaba Terima Denda yang Dikenakan Otoritas Tiongkok

Nur Aivanni | Internasional
Alibaba Terima Denda yang Dikenakan Otoritas Tiongkok

Noel CELIS / AFP
Seorang wanita tepat di depan gerbang kantor pusat perusahaan Alibaba di Hangzhou, sekitar 175 km barat laut Shanghai, Tiongkok.

 

RAKSASA teknologi Tiongkok, Alibaba, pada Senin (12/4), mengatakan bahwa mereka menerima hukuman yang dijatuhkan oleh regulator anti-monopoli negara itu.

Regulator 'Negeri Tirai Bambu' mengenakan denda $ 2,8 miliar setelah penyelidikan menetapkan bahwa mereka telah menyalahgunakan posisi pasarnya selama bertahun-tahun.

Denda tersebut berjumlah sekitar 4% dari pendapatan domestik perusahaan tahun 2019. Wakil Ketua Eksekutif Alibaba Group Joe Tsai mengindikasikan bahwa regulator tertarik pada platform seperti Alibaba saat mereka semakin penting.

"Kami senang mendapatkan masalah ini, tetapi kecenderungannya adalah bahwa regulator akan tertarik untuk melihat beberapa area di mana Anda mungkin mengalami persaingan yang tidak sehat," katanya.

Perusahaan menambahkan bahwa mereka tidak mengetahui adanya penyelidikan anti-monopoli lebih lanjut oleh regulator Tiongkok, meskipun itu mengisyaratkan bahwa Alibaba dan pesaingnya akan tetap dalam peninjauan di Tiongkok atas merger dan akuisisi.

Masalah utama bagi regulator adalah bahwa Alibaba membatasi pedagang untuk berbisnis atau menjalankan promosi di platform saingan.

Perusahaan tersebut mengatakan akan memperkenalkan langkah-langkah untuk menurunkan hambatan masuk dan biaya bisnis yang dihadapi oleh pedagang di platform e-commerce.

"Dengan keputusan hukuman ini kami telah menerima panduan yang baik tentang beberapa masalah spesifik di bawah undang-undang anti-monopoli," kata Tsai.

Grup tersebut tidak memperkirakan adanya dampak material pada bisnisnya dari perubahan pengaturan eksklusivitas yang diberlakukan oleh regulator.

Hukuman tersebut adalah yang terbaru dari rangkaian peristiwa yang menargetkan perusahaan itu yang dimulai pada Oktober 2020 lalu, setelah co-founder Jack Ma mengkritik regulator, yang menyatakan bahwa mereka menghambat inovasi.

Tak lama setelah pidato tersebut, regulator Tiongkok membatalkan peluncuran pasar saham Ant Group, yang merupakan perusahaan saudara Alibaba dan penyedia pembayaran elektronik terbesar di Tiongkok. (BBC/Nur/OL-09)

Baca Juga

euractiv.com

Polandia Temukan Tiga Kasus Pertama Varian Covid-19 Asal Brasil

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 06 Mei 2021, 22:02 WIB
Otoritas memperketat aturan karantina pada Mei bagi mereka yang tiba dari Brasil, India, dan Afrika Selatan setelah kasus varian COVID-19...
aljazeera.com

Saksi Gambarkan Ngerinya Kecelakaan Kereta Api Metro di Meksiko

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 06 Mei 2021, 21:38 WIB
Kereta api metro itu jatuh ke jalanan yang berada di bawah jalur kereta metro, dan menewaskan 25...
hilip FONG / AFP

Tiongkok Kecam Pernyataan G7 yang Dukung Taiwan

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Kamis 06 Mei 2021, 19:25 WIB
G7 menganggap Tiongkok bersalah atas pelanggaran hak asasi manusia dan menggunakan pengaruh ekonominya untuk menggertak orang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Citarum Mulai Harum

  Sudah tiga tahun Sungai Citarum dikeroyok. Sampah mulai berkurang, air terlihat lebih bersih.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya