Rabu 10 Maret 2021, 09:55 WIB

Diprediksi 6 tahun lagi Tiongkok Invasi Taiwan

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Diprediksi 6 tahun lagi Tiongkok Invasi Taiwan

AFP
Bendera Taiwan

 

TIONGKOK dapat menginvasi Taiwan dalam enam tahun ke depan seiring Beijing mempercepat langkahnya untuk menggantikan kekuatan militer Amerika di Asia.

Taiwan yang demokratis dan memiliki pemerintahan sendiri hidup di bawah ancaman invasi oleh Tiongkok, yang para pemimpinnya memandang pulau itu sebagai bagian dari wilayah mereka dan ingin mereka ambil kembali suatu hari nanti.

"Saya khawatir mereka (Tiongkok) mempercepat ambisi mereka untuk menggantikan Amerika Serikat dan peran kepemimpinan kami dalam tatanan internasional berbasis aturan pada tahun 2050," kata perwira militer Washington di Asia-Pasifik, Laksamana Philip Davidson, Rabu (10/3).

“Taiwan jelas merupakan salah satu ambisi mereka sebelum itu. Dan saya pikir ancaman itu nyata selama dekade ini, pada kenyataannya, dalam enam tahun ke depan,” imbuhnya di sidang komite angkatan bersenjata Senat AS.

Taiwan memisahkan diri dari Tiongkok pada akhir perang saudara pada tahun 1949 dan berada di bawah ancaman invasi terus-menerus.

Washington mengalihkan pengakuan diplomatik dari Taiwan ke Tiongkok pada 1979, tetapi tetap menjadi sekutu tidak resmi dan pendukung militer terpenting di pulau itu.

Donald Trump merangkul hubungan yang lebih hangat dengan Taiwan saat dia berselisih dengan Tiongkok tentang masalah-masalah seperti perdagangan dan keamanan nasional.

Pemerintahan Biden telah menawarkan Taiwan dukungan berkelanjutan selain dari Departemen Luar Negeri, mengatakan pada bulan Januari bahwa AS memiliki komitmen yang kuat dengan pulau itu.

Duta besar de facto Taiwan untuk AS secara resmi diundang ke pelantikan Biden, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak 1979.

Davidson menuturkan, Tiongkok juga telah membuat klaim teritorial yang luas di Laut China Selatan yang kaya sumber daya dan bahkan mengancam pulau Guam di Amerika.

"Guam adalah target hari ini," dia memperingatkan, mengingat bahwa militer Tiongkok merilis video simulasi serangan di pangkalan pulau yang sangat mirip dengan fasilitas AS di Diego Garcia dan Guam.

Dia meminta anggota parlemen untuk menyetujui pemasangan baterai anti-rudal Aegis Ashore di Guam, yang mampu mencegat rudal Tiongkok paling kuat dalam penerbangan.

“Guam perlu dipertahankan dan perlu dipersiapkan untuk ancaman yang akan datang di masa depan," tegasnya.

Selain sistem pertahanan rudal Aegis lainnya yang ditujukan untuk Australia dan Jepang, Davidson meminta anggota parlemen untuk menganggarkan lebih banyak persenjataan jarak jauh untuk memberi tahu Tiongkok bahwa biaya dari apa yang mereka upayakan terlalu tinggi.

"Basis yang lebih luas dari tembakan presisi jarak jauh, yang diaktifkan oleh semua kekuatan terestrial kami, tidak hanya laut dan udara tetapi juga oleh kekuatan darat, sangat penting untuk menstabilkan lingkungan yang menjadi lebih tidak stabil di Pasifik barat," tuturnya.

Sementara Pentagon mengatakan pihaknya mendukung penempatan rudal di kawasan itu, sekutu di Asia sejauh ini tampaknya menentang gagasan untuk menampung mereka.

Davidson mengatakan, bagaimanapun, bahwa pertahanan rudal tidak cukup untuk mencegah musuh potensial.

“Pertahanan rudal adalah hal tersulit untuk dilakukan. Dan jika saya adalah manajer tim bisbol, jika saya dapat memiliki pertahanan terbaik di dunia tetapi jika saya tidak dapat mencetak beberapa angka, saya tidak dapat memenangkan pertandingan,” tandasnya. (Tiongkok/OL-13)

Baca Juga: Taiwan: Kami Menolak Penyatuan Dengan Cina

Baca Juga

Dok. Bea Cukai

Bea Cukai dan Malaysian Customs Resmi Tutup Joint Task Force Operation 2022 

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 20:37 WIB
Selama periode pelaksanaan JTF Operation 2022, Bea Cukai berhasil menggagalkan upaya penyelundupan 77,72 kg methamphetamine dan sekitar...
AFP/Atta Kenare.

Iran akan Sampaikan Proposal Pembicaraan Nuklir Final Senin Malam

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 18:41 WIB
Menteri Luar Negeri Iran mengatakan Teheran akan menyampaikan proposal final pada Senin (15/8) malam dalam pembicaraan untuk menghidupkan...
AFP/Abbas Momani.

Polisi Israel Tuding akan Ditikam Warga Palestina, Keluarga Membantah

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 18:28 WIB
Pasukan keamanan Israel menembak mati seorang pria Palestina yang mereka katakan mencoba menikam petugas selama penggerebekan rumah untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya