Minggu 07 Februari 2021, 16:38 WIB

Iran Sambut AS Hentikan Dukung Pasukan Arab Saudi di Yaman

mediaindonesia.com | Internasional
Iran Sambut AS Hentikan Dukung Pasukan Arab Saudi di Yaman

Nabil HASAN / AFP
Pasukan pro-pemerintah melakukan konvoi di Distrik al-Durayhimit, Yaman, sekitar 9 km selatan Bandara Hodeidah, Arab Saudi.

 

KEMENTERIAN Luar Negeri  (Kemenlu) Iran menyambut baik keputusan Amerika Serikat (AS) yang akan berhenti mendukung pasukan koalisi Arab Saudi di Yaman.

Menurut Iran, keputusan itu akan jadi salah satu cara AS memperbaiki kesalahan pada masa lalu.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden minggu ini mengumumkan pihaknya berhenti mendukung pasukan koalisi Arab Saudi di Yaman.

"Berhenti mendukung ... koalisi Saudi, jika itu bukan manuver politik, maka itu akan jadi cara mengoreksi kesalahan masa lalu," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Saeed Khatibzadeh, sebagaimana dikutip dari kantor berita resmi setempat, Sabtu (6/2).

Biden pada Kamis (4/2) mengatakan pertempuran di Yaman, yang telah berlangsung lebih dari enam tahun, harus segera berakhir. Perang sipil tersebut, yang masih berlangsung sampai hari ini, diyakini banyak pihak sebagai perpanjangan konflik AS dan Rusia.

Terkait itu, Biden menunjuk Timothy Lenderking, diplomat veteran AS, sebagai utusan khusus pemerintah yang bertugas memperkuat lobi-lobi AS mengakhiri perang di Yaman.

Pertempuran di Yaman melibatkan tentara pemerintah yang didukung oleh pasukan Koalisi Arab Saudi dan kelompok bersenjata Houthi yang didukung oleh Iran.

Beberapa hari sebelum masa jabatannya berakhir, pemerintahan Donald Trump memasukkan Houthi dalam daftar organisasi teroris.

Namun, Biden pada minggu ini mengatakan ia akan membatalkan kebijakan tersebut demi mencegah krisis kemanusiaan yang berkepanjangan di Yaman.

Rencana Biden itu dibenarkan oleh Departemen Luar Negeri AS, Jumat (5/2).

Dalam kesempatan terpisah, salah satu petinggi Houthi, Mohammed Ali al-Houthi, saat diwawancarai Mayadeen TV, Sabtu (6/2), mengatakan pihaknya telah mendengar rencana Pemerintah AS.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyebut perang sipil Yaman menyebabkan krisis kemanusiaan terbesar di dunia. Setidaknya 80% warga Yaman kesulitan memenuhi kebutuhan dasarnya seperti pangan, air bersih, dan layanan kesehatan.

Oleh karena itu, PBB menyambut baik rencana AS karena sanksi terhadap Yaman dan Houthi hanya akan memperparah bencana kelaparan di Yaman. (Ant/OL-09)
 

Baca Juga

AFP/Amir HOSSEIN TALEBI

Tiga Kali Gempa Kuat Guncang Iran, Lima Orang Dilaporkan Tewas

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 17:19 WIB
Gempa magnitudo 6,3 dan 6,1 menyusul gempa 6,1 yang membuat porak poranda desa Sayeh Khosh di dekat Teluk...
Dok Zayed Award

Pendaftaran Nominator Zayed Award untuk Persaudaraan Manusia 2023 Dibuka

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 12:48 WIB
Panitia Penyelenggara Zayed Award untuk Persaudaraan Manusia 2023 mulai membuka pendaftaram nominator. Pendaftaran event kali keempat ini...
AFP/SHURAN HUANG

Retno Sebut Semua Menlu G20 Cari Solusi bagi Dunia

👤Cahya Mulyana 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 08:58 WIB
"Alhamdulillah per hari ini kita telah mendapatkan konfirmasi melalui saluran diplomatik bahwa semua menteri luar negeri anggota G20...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya