Rabu 27 Januari 2021, 07:49 WIB

Warga Uni Eropa akan Diberi Insentif Jika Tinggalkan Inggris

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Warga Uni Eropa akan Diberi Insentif Jika Tinggalkan Inggris

BEN STANSALL / AFP
Sebuah truk barang keluiar dari kapal feri di Pelabuhan Dover di pantai selatan Inggris, Selasa (25/1/2021) di tengah kebijakan brexit.

 

WARGA Uni Eropa ditawari insentif keuangan untuk meninggalkan Inggris, beberapa bulan sebelum batas waktu untuk mengajukan status menetap. Sejak 1 Januari, warga negara Uni Eropa diam-diam telah ditambahkan ke skema pengembalian sukarela pemerintah, dengan dukungan keuangan ditawarkan sebagai dorongan untuk kembali ke negara asal mereka.

Dukungan keuangan dapat mencakup biaya penerbangan dan dana pemukiman kembali hingga £2.000. Skema ini dirancang untuk membantu beberapa migran di Inggris untuk pergi secara sukarela.

Orang-orang yang bekerja untuk membantu warga Uni Eropa yang rentan di Inggris mengatakan, tawaran biaya untuk pulang bertentangan dengan klaim pemerintah bahwa mereka akan melakukan segala cara untuk mendorong warga mendaftar agar mendapatkan status menetap. Batas waktu bagi warga Eropa yang tinggal di Inggris untuk mengajukan skema penyelesaian Uni Eropa (EUSS) adalah 30 Juni.

"Jelas dari kasus kami bahwa beberapa warga Uni Eropa yang paling rentan belum menyelesaikan status mereka. Hambatan untuk aplikasi dan penundaan dalam pengambilan keputusan Kantor Pusat tetap menjadi faktor signifikan," kata Benjamin Morgan, yang menjalankan proyek hak-hak tunawisma Uni Eropa di Pusat Hukum Kepentingan Umum.

"Pesan yang bercampur seputar status yang diselesaikan di satu sisi dan pengembalian sukarela di sisi lain, secara serius merusak klaim pemerintah bahwa hak-hak orang Eropa yang rentan akan dilindungi setelah Brexit,” imbuhnya.

Seorang juru bicara Kantor Dalam Negeri mengatakan beberapa orang mungkin memilih untuk tidak mendapatkan status di bawah EUSS dan mungkin tidak ingin tetap di Inggris setelah tenggat waktu.

"Itulah mengapa kami telah menulis kepada para pemangku kepentingan untuk memberi tahu mereka bahwa warga negara EEA yang ingin meninggalkan Inggris sekarang dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan untuk membantu mereka melakukannya di bawah skema pengembalian sukarela," jelasnya.

Kabar ini muncul saat penelitian dari Joint Council for the Welfare of Immigrants (JWCI) memperingatkan bahwa ribuan pekerja kunci Eropa berisiko kehilangan hak hukum mereka untuk tetap tinggal di Inggris. Laporan, berjudul When the Clapping Stops: EU Care Workers After Brexit, memperingatkan bahwa ribuan warga Eropa saat ini memenuhi peran pekerja utama di sektor perawatan, serta yang bekerja di bidang konstruksi, manufaktur, dan pertanian, berisiko kehilangan legaitas status mereka dan penghapusan wajah dari Inggris.

Dari 295 pekerja perawatan yang disurvei oleh badan amal tersebut, satu dari tujuh tidak yakin apa itu EUSS, satu dari tiga tidak pernah mendengar tentang itu sebelum berhubungan dengan JCWI, dan satu dari tiga tidak tahu ada tenggat waktu untuk skema penyelesaian, atau kapan itu berakhir. Sebagian besar survei dilakukan antara Januari dan Maret tahun lalu.

"Jika sebagian kecil dari perkiraan penduduk EEA + (EU, EEA dan Swiss) tidak dapat mendaftar tepat waktu, puluhan ribu akan kehilangan status mereka dalam semalam," kata laporan itu.

"Tanpa tindakan segera, sektor perawatan kemungkinan besar akan hancur," tambahnya.

Laporan tersebut menyerukan pencabutan segera tenggat waktu untuk mengajukan permohonan EUSS, agar warga negara Eropa secara otomatis diberikan status menetap, dan untuk diakhirinya kebijakan lingkungan yang tidak bersahabat. Disebutkan bahwa pekerja di industri dengan kondisi yang buruk, gaji rendah dan kontrak yang tidak aman seperti perawatan, konstruksi dan pertanian sangat berisiko untuk lolos dari celah dalam skema. Mereka yang tidak dapat melamar tepat waktu akan dikenakan tindakan termasuk penahanan dan pemindahan dan dapat dikriminalisasi karena bekerja, menyewa akomodasi atau mengendarai mobil.

"Penelitian kami membuat saya takut karena orang-orang yang kami ajak bicara jauh lebih rentan dibandingkan kelompok lain yang bersembunyi dalam kondisi kerja yang eksploitatif, yang tidak dapat dihubungi untuk mengajukan pertanyaan. Meskipun ada peringatan dari kami dan banyak ahli lainnya, Kantor Dalam Negeri mengubur kepalanya di pasir tentang hal ini seperti yang mereka lakukan dengan Windrush dan membuat alasan alih-alih menemukan solusi," kata Chai Patel, dari JCWI.

JCWI bukan satu-satunya organisasi yang memperingatkan bahwa beberapa orang mungkin lolos dari jaringan. Migration Observatory telah menyatakan keprihatinan bahwa beberapa kelompok berisiko tidak terdaftar pada batas waktu 30 Juni.

Menteri imigrasi, Kevin Foster, mengatakan laporan JCWI menyajikan gambaran yang sangat menyesatkan dari skema penyelesaian Uni Eropa karena mengandalkan survei kecil terhadap kurang dari 300 orang yang dilakukan setahun lalu.

"Sejak saat itu jutaan lamaran telah diterima oleh skema tersebut," kata Kevin Foster.

baca juga: Warga Ottawa Berusaha Ganti Nama Jalan Trump

"Kami sekarang memiliki hampir 4,9 juta aplikasi untuk skema penyelesaian Uni Eropa yang sangat sukses. Sekarang ada waktu kurang dari enam bulan sebelum batas waktu 30 Juni 2021 dan saya akan mendorong semua yang memenuhi syarat untuk mendaftar sekarang untuk mengamankan hak mereka berdasarkan hukum Inggris. Berbagai macam dukungan tersedia secara online dan melalui telepon jika Anda membutuhkannya dan kami mendanai 72 organisasi di seluruh Inggris untuk memastikan tidak ada yang tertinggal," tandasnya. (The Guardian/OL-3)

Baca Juga

AFP

Kanada Setujui Vaksin Covid-19 AstraZeneca

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 27 Februari 2021, 11:00 WIB
Vaksin covid-19 AstraZeneca masuk dalam daftar yang disetujui bersama vaksin Pfizer-BioNTech dan...
ANTARA

Baru Sepekan Kerja, Menkes Argentina Kena Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 Februari 2021, 10:15 WIB
Warga Argentina semakin frustrasi dengan program vaksinasi yang berjalan lambat yang disertai...
Louisa GOULIAMAKI / AFP

Yunani Perpanjang Lockdown Hingga 8 Maret

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 27 Februari 2021, 10:12 WIB
Yunani memperpanjang penguncian wilayah atau lockdown akibat virus korona di ibu kota Athena dan daerah lainnya hingga 8 Maret...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya