Rabu 20 Januari 2021, 13:33 WIB

Menghilang, Jack Ma Muncul lagi

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Menghilang, Jack Ma Muncul lagi

AFP
Jack Ma

 

PEBISNIS Tiongkok di balik raksasa e-commerce Alibaba, Jack Ma Yun muncul di hadapan publik untuk pertama kalinya sejak akhir 2020. Dia hadir dalam acara kesejahteraan sosial bertema guru pedesaan pada Rabu (20/1), menurut laporan media.

Pendiri Alibaba menghadiri upacara Penghargaan Guru Pedesaan Jack Ma, acara tahunan yang diluncurkan oleh Jack Ma Foundation pada 2015. Dalam acara tersebut dia bertemu dengan 100 guru pedesaan dari seluruh negeri.

“Kita akan bertemu lagi ketika epidemi sudah berakhir!" ujar Jack Ma melalui video, menurut laporan situs berita di Provinsi Zhejiang, Tiongkok Timur, tempat Alibaba bermarkas.

Hilangnya Ma dari publik selama dua bulan terakhir telah memicu spekulasi tentang keberadaannya di antara banyak media barat. Ma, pengendali dari cabang fintech Alibaba, Grup Ant, dan manajemen Ant dipanggil untuk melakukan pembicaraan oleh otoritas pengatur keuangan teratas negara itu pada 2 November.

Wawancara peraturan mengawali serangkaian langkah pengetatan yang telah membuat regulator menghentikan apa yang diharapkan menjadi IPO yang memecahkan rekor, meluncurkan penyelidikan antitrust ke Alibaba, dan memanggil manajer Ant Group untuk pembicaraan peraturan kedua yang meminta fintech raksasa tersebut untuk memperbaiki bisnis utamanya.

“Ant Group telah membentuk tim kerja rektifikasi dan sedang merumuskan jangka waktu untuk merombak layanannya,” ungkap Chen Yulu, deputi gubernur People's Bank of China (PBC).

Baca juga : Calon Menlu AS Janji akan Tegas terhadap Tiongkok

Beberapa jam setelah pernyataan PBC yang memberi pengarahan kepada wartawan pada wawancara kedua pada 26 Desember, Ant mengatakan akan membentuk tim kerja rektifikasi di bawah bimbingan regulator untuk menerapkan persyaratan wawancara dan mengatur operasi dan pengembangan bisnis keuangan.

Dua hari sebelum wawancara, pengawas pasar utama negara itu mengumumkan bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan atas dugaan tindakan monopoli Alibaba termasuk memaksa pedagang untuk memilih satu platform di atas dua pesaing.

Keterlibatan Alibaba dalam lingkaran antitrust menggemakan Konferensi Kerja Ekonomi Pusat pada 16-18 Desember, yang menempatkan penguatan peraturan anti-monopoli dan mencegah ekspansi modal yang tidak teratur di antara prioritas utama ekonomi.

Selama dorongan antimonopoli negara itu, Ma tidak terlihat di depan umum. Terakhir kali dia menjadi pusat perhatian adalah ketika dia menggambarkan bank tradisional beroperasi dengan mentalitas pegadaian dalam pernyataan kontroversial di KTT Bund di Shanghai pada akhir Oktober. (Global Times/OL-2)

 

Baca Juga

AFP

Tiongkok Luncurkan Paspor Virus

👤Nur Aivanni 🕔Selasa 09 Maret 2021, 18:34 WIB
Fasilitas pertama di dunia itu memudahkan warga Tiongkok untuk bepergian ke luar negeri. Sebab, mencakup status vaksinasi dan hasil tes...
dok.mi

Vaksin Covid-19 Pfizer Mampu Lawan Varian Brasil

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 09 Maret 2021, 16:15 WIB
HASIL studi laboratorium yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine menyebutkan vaksin covid-19 Pfizer dan BioNTech mampu...
AFP

Besok, DPR akan Ambil Keputusan Terkait Paket Bantuan Covid-19

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 09 Maret 2021, 15:47 WIB
Demokrat bertujuan untuk memberlakukan undang-undang besar-besaran pada Minggu, saat tunjangan pengangguran federal yang dinaikkan akan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya