Minggu 17 Januari 2021, 07:37 WIB

Saat Pelantikan, Biden akan Teken Sejumlah Perintah Eksekutif

Nur Aivanni | Internasional
Saat Pelantikan, Biden akan Teken Sejumlah Perintah Eksekutif

AFP/Angela Weiss
Presiden AS terpilih Joe Biden

 

PRESIDEN terpilih Joe Biden akan menandatangani perintah eksekutif pada Hari Pelantikan pekan depan untuk mengatasi pandemi, perekonomian AS, perubahan iklim dan ketidakadilan rasial di Amerika.

"Semua krisis ini menuntut tindakan segera," kata Kepala Staf Ron Klain dalam sebuah memo kepada staf senior Gedung Putih yang baru.

Biden, imbuh Klain, akan menandatangani sekitar selusin perintah eksekutif setelah dia dilantik pada Rabu.

"Dalam sepuluh hari pertamanya menjabat, Presiden terpilih Biden akan mengambil tindakan tegas untuk mengatasi empat krisis ini, mencegah kerusakan yang mendesak dan tidak dapat dipulihkan lainnya, dan memulihkan posisi Amerika di dunia," ujar Klain.

AS dengan cepat mendekati 400.000 orang yang meninggal akibat krisis covid-19 dan mencatat lebih dari satu juta kasus baru seminggu ketika virus korona menyebar di luar kendali.

Baca juga: Biden Janjikan Program Besar

Perekonomian sedang tidak baik, dengan 10 juta lebih sedikit pekerjaan yang tersedia dibandingkan dengan awal pandemi dan konsumen serta bisnis Amerika tengah berjuang untuk tetap bertahan.

Pada Hari Pelantikan, Biden, seperti yang dijanjikan sebelumnya, akan menandatangani perintah eksekutif termasuk untuk bergabung kembali dengan kesepakatan iklim Paris dan membalikkan larangan Trump untuk masuknya orang-orang dari negara-negara mayoritas Muslim tertentu, kata pernyataan Klain.

"Presiden terpilih Biden akan mengambil tindakan - tidak hanya untuk membalikkan kerusakan paling parah dari pemerintahan Trump - tetapi juga untuk mulai memajukan negara kita," ungkapnya.

Saat dia menghadapi semua tantangan ini, Biden sangat ingin untuk tetap fokus di Kongres pada agendanya dan menghindari gangguan dari persidangan Trump di Senat setelah pemakzulan kedua yang bersejarah. Pemakzulan kali ini karena kerusuhan pada 6 Januari di Capitol AS oleh para pendukung yang berusaha mengganggu sertifikasi formal atas kemenangan Biden dalam pemilu.

Biden telah menyarankan agar Senat membagi waktunya setiap hari antara persidangan dan mengadakan dengar pendapat untuk mengonfirmasi kabinetnya.

Trump masih belum memberi selamat kepada Biden atas kemenangannya, hanya mengakui kekalahan secara tidak langsung dan menolak untuk mencabut klaimnya yang tidak berdasar bahwa ia kalah dalam pemilu pada 3 November karena kecurangan.(AFP/OL-5)

Baca Juga

dok.mi

Vaksin Covid-19 Pfizer Mampu Lawan Varian Brasil

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 09 Maret 2021, 16:15 WIB
HASIL studi laboratorium yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine menyebutkan vaksin covid-19 Pfizer dan BioNTech mampu...
AFP

Besok, DPR akan Ambil Keputusan Terkait Paket Bantuan Covid-19

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 09 Maret 2021, 15:47 WIB
Demokrat bertujuan untuk memberlakukan undang-undang besar-besaran pada Minggu, saat tunjangan pengangguran federal yang dinaikkan akan...
STR / AFP

Pers Dibungkam, Junta Militer Myanmar Cabut Izin Lima Media Massa

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 09 Maret 2021, 14:33 WIB
Junta militer Myanmar telah mencabut lisensi lima outlet media untuk melarang liputan independen protes anti-kudeta. Langkah ini merupakan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya