Selasa 27 Oktober 2020, 20:44 WIB

Saudi Kecam Kartun Nabi Muhammad dan Aksi Ekstremisme

Mediaindonesia.com | Internasional
Saudi Kecam Kartun Nabi Muhammad dan Aksi Ekstremisme

AFP/Asif Hassan
.

 

KERAJAAN Arab Saudi mengecam kartun yang menghina Nabi Muhammad dan segala upaya untuk mengaitkan Islam dengan terorisme. Akan tetapi, Saudi tidak menggemakan seruan untuk mengambil tindakan terkait gambar Nabi yang dipajang di Prancis.

Pejabat Kementerian Luar Negeri Saudi melalui pernyataan, Selasa (27/10), juga mengatakan bahwa negara Teluk itu mengecam semua aksi terorisme. Pernyataan itu secara gamblang merujuk pada kasus pemenggalan guru di Prancis oleh seorang ekstremis yang ingin membalas penggunaan kartun Nabi Muhammad sebagai bahan diskusi soal kebebasan berpendapat, baru-baru ini, pada Oktober.

"Kebebasan berekspresi dan kebudayaan harus menjadi mercusuar dari sikap menghormati, toleransi, dan perdamaian yang menolak praktik dan tindakan yang menimbulkan kebencian, kekerasan, ekstremisme, dan bertentangan dengan koeksistensi," bunyi pernyataan yang disiarkan media pemerintah.

Meskipun begitu, seruan untuk memboikot jaringan supermarket Prancis, Carrefour, menjadi tren di media sosial. Padahal hanya ada dua gerai utama di Riyadh. Tapi, pada Senin (26/10) tampak gerai tersebut tetap ramai seperti biasa.
 
Perwakilan perusahaan tersebut di Prancis mengaku pihaknya belum merasakan dampak apa pun. Majid Al Futtaim yang berpusat di Uni Emirat Arab, pemilik sekaligus operator Carrefour di seluruh Timur Tengah, mengatakan jaringan tersebut membantu perekonomian kawasan dengan mengambil sebagian besar produk dari pemasok lokal dan mempekerjakan ribuan orang.

"Kami memahami ada keprihatinan di kalangan konsumen di seluruh kawasan pada saat ini. Kami sedang memantau situasinya secara seksama," katanya, Senin.

Gambar Nabi Muhammad menuai kemarahan di dunia Muslim. Presiden Turki menyerukan pemboikotan produk Prancis dan parlemen Pakistan mengesahkan resolusi yang mendesak pemerintah untuk menarik utusannya dari Paris. Di negara tetangga Saudi, Kuwait, sejumlah pasar swalayan telah menarik produk-produk Prancis berdasarkan arahan serikat koperasi. (Ant/OL-14)

Baca Juga

AFP

Korban Tewas Akibat Gempa Turki Capai 284 Orang

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 06 Februari 2023, 20:16 WIB
Otoritas Turki melaporkan ratusan korban jiwa tersebar di 10 provinsi. Gempa berkekuatan 7,4 SR juga menyebabkan 2.323 orang mengalami...
Mahmut BOZARSLAN / AFPTV / AFP

Gempa Kuat Guncang Turki, Sedikitnya 53 Orang Tewas

👤Adiyanto 🕔Senin 06 Februari 2023, 12:05 WIB
jumlah korban kemungkinan bertambah karena parahnya tingkat...
Sergei SUPINSKY / AFP

Diduga Korupsi, Menhan Ukraina Segera Dicopot

👤 Cahya Mulyana 🕔Senin 06 Februari 2023, 12:04 WIB
Ukraina akan mengganti Menteri Pertahanan Oleksii Reznikov dengan Kepala Badan Mata-mata Militer Kyrylo...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya