Rabu 23 November 2022, 18:16 WIB

Pancasila Substansi Perintah Tuhan dalam Agama untuk Persatuan Indonesia

mediaindonesia.com | Humaniora
Pancasila Substansi Perintah Tuhan dalam Agama untuk Persatuan Indonesia

Ist
Direktur Pencegahan BNPT Ahmad Nurwakhid berbicara di depan para peserta Duta Damai Dunia Maya Manado, Sulawesi Utara, Rabu (23/11).

 

PANCASILA tidak hanya sebagai dasar negara Republik Indonesia, tetapi juga substansi perintah Tuhan dalam agama. Dengan Pancasila, Indonesia yang beragam suku, agama, etnis, bahasa, pulau, menjadi kunci persatuan dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

"Pancasila adalah dasar negara kami, meski itu bukan agama dan tidak untuk menggantikan agama. Tapi Pancasila adalah substansi perintah Tuhan dalam agama karena Pancasila tidak bertentangan dengan kitab suci agama apa pun," ujar Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Ahmad Nurwakhid di Manado, Rabu (23/11).

Pernyataan itu dikatakan Nurwakhid saat membuka dan memberikan vaksinasi ideologi kepada peserta Regenerasi Duta Damai Dunia Maya Regional Sulawesi Utara (Sulut) di Manado.

Ia mengungkapkan, sering mendapat pertanyaan dari orang asing yang heran kenapa Indonesia dengan segala kemajemukan tidak terjadi konflik.

"Saya jawab negara kami Insya Allah sampai kiamat tidak bisa dipecah belah, karena negaranya kami sepotong surga yang dijaga kekasih Tuhan, waliyullah. Para waliyullah itulah bersama para tokoh agama lain dan tokoh bangsa yang dipimpin Bung Karno merumuskan dasar negara, ideologi bangsa Pancasila yang digali dari nilai luhur bangsa, sehingga Pancasila mampu menyatukan bangsa," urainya.

Selain Pancasila, ungkap Nurwakhid, bangsa Indonesia memiliki budaya dan kearifan lokal seperti silaturahim dan gotong royong, yang tidak dimiliki negara-negara luar. Seperti di Manado, Sulawesi Utara, budaya dan kearifan lokalnya sangat luar bisa. Itu dibuktikan dengan kehidupan masyarakat yang harmoni dalam keberagaman dengan dilandasi rasa toleransi tinggi antarumat beragama.

Menurutnya, harmoni dalam keberagaman harus dipertahankan bahkan diperkuat untuk menciptakan kedamaian dan kerukunan. Dan ini menjadi tugas duta damai dunia maya dengan menyebarkan konten perdamaian, persatuan, kebinekaan, dan toleransi, baik secara online maupun offline.

Kemudian, tambah Nurwakhid, Indonesia juga memiliki ormas keagamaan yang moderat. Di Islam ada Nahdlatul Ulama (NU), Muhammadiyah, Al-Washliyah, Nahdlatul Wathan, Darut Dakwah Wal Irsyad (DDI), dan lain-lain.


Baca juga: Ikuti Diklat PIP, BPIP Berharap TNI Polri Dapat Menjadi Duta Penggerak Pancasila


Di Nasrani ada Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI), Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), sementara di Hindu ada Parisada Hindu Darma Indoonesia (PHDI), kemudian Buddha ada Perwalian Umat Buddha Indonesia (Walubi), dan di Konghuchu ada Majelis Tinggi Agama Khonghucu Indonesia (Matakin).

"Pancasila, budaya dan kearifan lokal, serta ormas moderat inilah yang sedang dan akan terus dirusak oleh kelompok radikalisme dan  terorisme," tukasnya.

Ia menjelaskan bahwa terorisme bukan tujuan akhir, tapi alat untuk mencapai tujuan sarana propaganda untuk mencapai utamanya yaitu gerakan politik yang ingin mengambilalih kekuasaan, dan mendirikan negara agama menurut versi mereka dengan mendistorsi, memanipulasi, dan memolitisasi agama.

"Jadi terorisme itu hilirnya, hulunya radikalisme. Ini virus karena semua teroris pasti dijiwai radikalisme, meski mereka yang terpapar radikalisme tidak mesti jadi terorisme," jelas mantan Kabag Ops Densus 88 Antiteror Mabes Polri ini.

Pada kesempatan itu, ia juga memberikan pemahaman para peserta tentang apa itu radikalisme. Ia menjelaskan bahwa radikalisme itu adalah paham anti Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan UUD 1945. Berawal dari terpapar radikalisme itu, mereka akan kecewa, frustrasi, dendam, dan benci, yang kemudian berujung dengan melakukan aksi terorisme.

Intinya, kata dia, virus radikalisme dan terorisme itu bersifat intoleran dan eksklusif dengan mengatasnamakan agama.

"Radikalisme dan terorisme itu sejatinya adalah musuh agama dan musuh negara. Karena tindakannya bertentangan dengan nilai luhur agama yagnn mewajibkan akhlakul karimah, mencintai negara, menghormati pemerintah yang sah dan menghormati antarsesama," ujarnya.

Ia menambahkan bahwa Sulut dan Manado memiliki realitas sebagai daerah paling toleran nomor dua di Indonesia. Untuk itu, ia meminta para calon Duta Damai Dunia Maya Regional Sulut untuk menularkan pengalaman dan realitas kehidupan dengan toleransi ke daerah lain.

"Itulah pentingnya kalian jadi duta damai, kalian jadi influencer, dan buzzer perdamaian terutama di dunia maya. Bangun persatuan, perdamaian. Jangan sampai militansi diklaim kelompok radikal," tuturnya.

Regenerasi Duta Damai Dunia Maya Regional Sulut ini digelar selama empat hari dengan diikuti 50 peserta. Selama pelatihan, para peserta digembleng membuat konten kontranarasi berupa tulisan, desain komunikasi visual, dan teknologi informasi. (RO/OL-16)

 

Baca Juga

HO

Kemenkominfo Gelar ToT Literasi Digital Bagi ASN Kemendikbudristek

👤Widhoroso 🕔Minggu 27 November 2022, 14:04 WIB
Kemenkominfo menggelar ToT literasi digital bagi ASN di lingkungan...
Ist

Lulusan Langsung Kerja, Kemenperin Cetak 899 Wisudawan di Makassar

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 27 November 2022, 13:45 WIB
Unit pendidikan yang mengadakan wisuda tersebut ialah SMK-SMAK Makassar, SMK-SMTI Makassar, dan Politeknik ATI...
Dok Nawacita

Menerima Penghargaan Nawacita Awards 2022, Ini Respons Mensos Risma

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 27 November 2022, 13:37 WIB
Menteri Sosial Tri Rismaharini mendapat penghargaan Nawacita Awards 2022 untuk kontribusi pemikirannya di bidang Kesejahteraan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya