Selasa 01 Maret 2022, 13:33 WIB

Sampah Plastik Jadi Tantangan dalam Mengembangkan 5 Destinasi Wisata Super Prioritas

Atalya Puspa | Humaniora
Sampah Plastik Jadi Tantangan dalam Mengembangkan 5 Destinasi Wisata Super Prioritas

ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
Sampah Plastik

 

LIMA Destinasi Wisata Super Prioritas Indonesia harus dikelola secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan agar kegiatan pariwisata tidak berdampak buruk pada pencemaran dan kerusakan lingkungan.

Diakui Wakil Menteri LHK Alue Dohong, saat ini memang pengelolaan lingkungan, khususnya sampah di destinasi pariwisata masih menjadi tantangan utama. Berdasarkan Survei Sapu Gunung yang dilakukan KLHK bersama komunitas pencinta alam pada 2016, diketahui terdapat sebanyak 453 ton sampah di 8 destinasi wisata alam taman nasional. Dari jumlah tersebut, 240 ton atau 53% persennya merupakan sampah plastik yang dipastikan dapat merusak ekosistem taman nasional.

"Sampah plastik memang menjadi tantangan utama dalam mengembangkan 5 destinasi wisata super prioritas," kata Alue dalam acara bertajuk Membangun Destinasi Paiwisata Super Pioritas, Melalui Pengelolaan Sampah Berwawasan Lingkungan, Selasa (1/3).

Namun demikian, Alue memastikan KLHK telah memberikan perhatian serius mengenai penyelesaian persoalan sampah di lima destinasi wisata super prioritas dengan berbagai pendekatan. Mulai dari memberikan bantuan kepada pemerintah daerah, memberikan sarana dan prasarana, pendampingan bimbingan teknis, membangun pilot project, kampanye, edukasi ke masyarakat dan meningkatkan kapasitas aparat dan pemda.

"KLHK terus memberikan perhatian dan dukungan serius untuk mewujudkan pengelolaan sampah yan terintegrasi dan berwawasan lingkungan di lima wilayah tersebut," beber Alue.

Baca juga:  Aturan Plastik Sekali Pakai di Daerah Belum Diimplementasikan dengan Baik

Dalam hal ini, Alue menegaskan pengelolaan sampah di lima destinasi wisata prioritas bukan hanya tanggung jawab KLHK, melainkan semua pihak yang terlibat di dalamnya seperti pihak swasta, akademisi, hingga masyarakat.

"Yang menjadi kunci dari pengelolaan sampah di destinasi pariwisata adalah cegah, pilah dan olah sampah. Ini perlu diterapkan di destinasi pariwisata dan membutuhkan komitmen dan tanggung jawab semua pihak, terutama pengelola destinasi itu sendiri dan pemerintah daerah di lokasi itu," imbau Alue.

Pada kesempatan tersebut, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Toba Rajaipan O. Sinurat mengungkapkan pihaknya terus berupaya melakukan terobosan pengelolaan sampah, terlebih saat pemerintah menetapkan Toba sebagai kawasan destinasi pariwisata super prioritas.

"Kita telah melakukan sosialisasi. Kita libatkan lintas sektor mulai dari tokoh agama, pemuda, termasuk dari beberapa gereja. Kita buatkan surat imbauan agar bisa kita lakukan untuk mengurangi sampah plastik," ucap Rajaipan.

Upaya lainnya yang dilakukan dengan mengadakan acara Kamis Bersih bagi ASN untuk memberikan contoh kepada masyarakt bagaimana melakukan pemilahan sampah yang baik.

"Kita juga melibatkan masyarakat. Kita tahu bagaimana permasalahan sampah di Toba jadi prioritas utama Untuk itu kita akan tetap bekerja sama dengan berbagai pihak," pungkas dia.(OL-5)

Baca Juga

Antara

Kasus Covid-19 Nasional Bertambah 1.831 Orang

👤Kautsar Widya Prabowo 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 22:40 WIB
Sedangkan, untuk kasus aktif bertambah 754 sehingga menjadi 13.968...
Antara

Ibu Hamil dan Menyusui Harus Berhati-Hati dalam Memilih Skincare

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 22:24 WIB
Penggunaan bahan tertentu pada produk skincare, tidak langsung terdeteksi melalui USG dan dikhawatirkan mengganggu perkembangan otak...
Antara

Menkes: Berantas Narkoba, Wujudkan Generasi Unggul

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 21:10 WIB
Pemuda merupakan generasi penerus bangsa, yang berperan penting dalam program pembangunan negara. Pada 2030, Indonesia akan mencapai bonus...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya