Selasa 01 Februari 2022, 15:30 WIB

BRIN: Butuh Upaya Bersama Cegah Laju Regresi Demokrasi

Faustinus Nua | Humaniora
BRIN: Butuh Upaya Bersama Cegah Laju Regresi Demokrasi

MI/ M Irfan
DEMOKRASI RI: Menjelang pemilu bendera parpol memadati jalan di Jakarta. BRI ingatkan RI perlu upaya bersama cegah regresi demokrasi.asi

 

PERJALANAN demokrasi Indonesia dipandang penting untuk diperhatikan dalam memahami dinamika politik Indonesia pada 2022. Tantangan demokrasi pada tahun ini, berada pada upaya bersama untuk mencegah laju regresi demokrasi.

Kepala OR Ilmu Pengetahuan Sosial dan Humaniora BRIN, Ahmad Najib Burhani mengatakan bahwa tren kemunduran demokrasi diperparah dengan adanya situasi pandemi global.  “Dalam konteks demokrasi, krisis yang diakibatkan oleh penyebaran covid-19 dapat memengaruhi cara pandang dan bentuk kebijakan pemerintah dalam mengelola roda pemerintahan,” ujarnya dalam keterangan resmi, Selasa (1/2).

Di tengah kondisi pandemi publik dihadapkan pada pilihan untuk beradaptasi dan bernegosiasi dengan situasi baru yang disebut dengan istilah new normal. Hal demikian dilakukan agar segala agenda pemerintahan tidak terganggu dan dapat terus berlanjut.

“Kondisi baru ini mengarahkan kita semua untuk menjawab pertanyaan seputar arah perkembangan demokrasi, stabilitas pemerintahan dan dinamika politik post-pandemi di 2022, bersamaan dengan Indonesia mulai memasuki momentum politik yang penting dalam agenda demokrasi, yaitu dimulainya tahapan penyelenggaraan pemilihan umum,” jelas Najib.

Untuk itu, BRIN memandang perlu  mengadakan diskursus  akademik sebagai bentuk proyeksi  demokrasi dan dinamika politik ke depan. “Diskursus tersebut akan dilakukan dengan menempatkan analisis yang komprehensif dari masing-masing klaster penelitian,” sebut Najib.

Kepala Pusat Riset Politik BRIN, Athiqah Nur Alami menjelaskan bahwa ruang lingkup penelitian meliputi klaster bidang politik luar negeri dan isu-isu internasional; agama, etnisitas, gender dan politik; perwakilan politik, pemerintahan dan otonomi daerah; konflik, pertahanan dan keamanan; ekonomi politik dan isu-isu strategis.

Selanjutnya, dikatakan Athiqah dimulainya tahapan penyelenggaraan pemilu,  beberapa isu-isu strategis lain penting untuk diperhatikan dalam perjalanan demokrasi Indonesia  2022. “Diantaranya, isu strategis bidang ekonomi politik, yaitu  pengelolaan sumber daya alam (SDA) dan isu tentang ibu kota negara (IKN) yang belakangan ini semakin mengemuka dan menjadi pembahasan serius di kalangan elit politik dan pemerintah pusat,” terang Athiqah.

“Sementara itu, dalam melihat arah perkembangan demokrasi dan dinamika politik tahun ini, kita juga perlu melakukan proyeksi terhadap sejumlah potensi ancaman di bidang pertahanan dan keamanan dalam rangka mempertahankan stabilitas politik, keutuhan dan kedaulatan NKRI,” pungkas Athiqah.(H-1)

Baca Juga

Antara

Covid-19 Kembali Naik, Perketat Prokes dan Gencarkan 3T

👤Mediaindonesia 🕔Senin 04 Juli 2022, 15:45 WIB
Saat ini 81% varian kasus covid 19 di Indonesia adalah dengan jenis Omicron BA.4 dan BA.5, dan 100% kasus di Jakarta merupakan varian...
Dok. Pullman Jakarta Indonesia

Semarakkan Libur Sekolah, Pullman Jakarta Hadirkan Shcolo HoliYay

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 04 Juli 2022, 15:11 WIB
Pullman Jakarta mengadakan berbagai aktivitas menarik bersama tim di Pullman Jakarta Indonesia seperti cooking class, kokoru activities dan...
MI/Dwi Apriani

94 Ribu Dosis Vaksin PMK Tiba di Bandara Soetta

👤Hendrik 🕔Senin 04 Juli 2022, 14:50 WIB
Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar mengatakan, vaksin PMK yang telah tiba ini diperuntukan sebagai upaya pencegahan dari penyakit...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya