Senin 10 Januari 2022, 16:15 WIB

Epidemiolog: Jemaah Umrah Wajib Booster dan Gunakan KN95

Mohamad Farhan Zhuhri | Humaniora
Epidemiolog: Jemaah Umrah Wajib Booster dan Gunakan KN95

ANTARA/FAUZAN
Sejumlah calon jemaah umrah berjalan di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Sabtu (8/1/2022).

 

EPIDEMIOLOGDicky Budiman menyarankan untuk para jemaah umrah asal Indonesia bisa mendapatkan vaksin booster ketiga, sebelum akhirnya berangkat ke tanah suci untuk beribadah. Selain booster, penggunaan masker wajib dengan jenis KN95 atau sejenisnyna.

“Menurut saya jemaah umrah ini harus booster dan bukan hanya status 2 vaksin saja, dan paling terpenting penggunaan masker dengan jenis KN95 atau sejenisnya,” ujarnya saat dihubungi Media Indonesia, Senin (10/1).

Lebih lanjut, hal ini disebabkan masa ketika seseorang sudah melaksanakan vaksin dosis kedua harus diperkuat ketika telah melewati 7 bulan lebih masa proteksi. Terlebih, menurutnya 2 vaksin belum cukup untuk menangkal varian virus baru omikron.

“Kalau lebih (7 bulan) mending di booster itu yang harus diperkuat dan juga selain itu upaya pengamanan antar kedua Negara Arab dan Indonesia,” lanjutnya.

Baca juga: Badan POM Resmi Terbitkan Izin Darurat 5 Merek Vaksin untuk Booster

Epidemiolog asal Universitas Griffith Australia itu juga mengesakan bahwasanya perjalanan ibadah ke tanah suci merupakan urusan yang penting untuk dijalankan. Untuk itu dirinya berpesan, agar pemerintah bisa mereda perjalanan luar negeri yang tidak memiliki kepentingan mendesak.

“Ibadah umrah tentu tidak bisa dikesampingkan karena ini ibadah religius yang harus diutamakan, dalam artian jangan kalah dengan urusan ekonomi, dikalahkan aspek ekonomi apalagi dalam pariwisata yang tidak penting,” tegasnya.

Selain itu dirnya menyarankan kepada pemerintah untuk peningkatan pengamanan dan mitigasi setelah setiba di tanah air. Disamping harus melakukan karantina 10 hari dengan 3 kali tes swab PCR, monitoring para jemaah yang kembali ke rumah masing-masing menjadi sangat penting untuk dilakukan.

“Minimal 10 hari karantina dengan 3 kali swab PCR, 2 di antaranya menjelang hari terakhir karantina, jeda 24 jam harus sama sama negatif, selain itu harus ada pemantauan kembali ke rumahnya, setidaknya 5 -7 hari untuk tetap dirumah dan dimonitor,” tegas Dicky.

Sebelumnya, Kementerian Agama telah memberangkatkan sebanyak 419 jemaah muslim Indonesia untuk melaksanakan umrah perdana pada 9 Januari 2022, kemarin. Wakil Ketua DPP Asosisasi Muslim Penylenggara Haji Umrah Republik Indonesia, Azhar Gazali mengatakan pihaknya telah melakukan sosialisasi kepada para calon jemaah umrah untuk mengetahui lebih detil pelaksanaan umrah di masa pandemi.

“Jadi Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) sudah siap, karena sudah dibuktikan dengan adanya keberangkatan kemarin, ini akan terus begrulir Insyallah masyarakat sudah di edukasi tentang berangkat umrah di masa pandemi,” jelasnya.

Azhar juga menceritakan keadaan pelaksanaan umrah di masa pandemi. Usai meningkatnya kasus varian omicron di beberapa negara, pengetatan kembali diterapkan di Arab Saudi.

“Sebelumnya sholat berjamaah boleh merapatkan shaf, terkahir sebelum kita (Tim Aju) kembali ke tanah air, pengetatan kembali dilakukan yakni dengan melonggarkan shaf dan tetap menggunakan masker selama beribadah, serta tidak boleh lagi berkerumun atau menetap, harus begerak terus,” pungkas Azhar. (H-3)

Baca Juga

Dok. Kemenko PMK

Mitigasi Bencana, Menko PMK Lakukan Penanaman 10 Juta Pohon Mangrove di 34 Provinsi

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 23:37 WIB
Adapun aksi penanaman mangrove pada GPDRR 2022 merupakan momentum dukungan PBB terhadap komitmen Indonesia dalam pengurangan risiko bencana...
Dok. Kemenparekraf

Perkuat Kampanye Sadar Wisata, Kemenparekraf Gelar Training of Trainer untuk Desa Wisata

👤Meediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 23:22 WIB
Perubahan tren di kenormalan baru pariwisata bergeser dari pariwisata berbasis kuantitas ke pariwisata berbasis...
Dok. UMJ

Fakultas Pertanian UMJ Gelar Panen Raya Perdana dari Program Kebun Hidroponik

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 23:08 WIB
FAKULTAS Pertanian Universitas Muhammadiyah Jakarta menggelar panen raya perdana dari program kebun hidroponik yang diawali pada Maret...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya