Selasa 21 September 2021, 13:44 WIB

Media Sosial Jadi Peluang Bagi Petani Milenial untuk Kembangkan Usaha

Despian Nurhidayat | Humaniora
Media Sosial Jadi Peluang Bagi Petani Milenial untuk Kembangkan Usaha

MI/Adi Kristiadi
Petani menanam bibit padi di areal persawahan di Tasikmalaya.

 

SEKRETARIS Direktorat Jenderal Hortikultura, Retno Sri Hartati Mulyandari, mengatakan bahwa media sosial sangat penting keberadaannya bagi petani karena dapat menjadi peluang yang luar biasa dalam mendukung beragam kegiatan usaha tani di era digitalisasi termasuk pada kegiatan bisnis pertanian yang dikelola oleh petani milenial.

"Konten di media sosial harus dirancang dengan baik dan cerdas sehingga menarik, menjadi wahana untuk berbagi, dan menginspirasi karena dengan media sosial kita dapat memiliki jangkaua audien  yang luar biasa banyak dalam satu waktu dengan biaya murah" ungkapnya dilansir dari keterangan resmi yang diterima Media Indonesia, Selasa (21/9).

Baca juga: Rayakan Momen Kebahagiaan di Mercure Serpong Alam Sutera

Menurut Retno, penyelenggaraan bimtek (bimbingan teknis) merupakan salah satu upaya Kementerian Pertanian di bawah komando Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo melalui Direktorat Jenderal Hortikultura untuk mengakselerasi pengetahuan dan pemahaman petani.

Dari bimtek tersebut, Direktur Jenderal Hortikultura Prihasto Setyanto mengharapkan ada peningkatan nilai tambah dan kesejahteraan dengan adanya informasi dan teknologi baru.

Salah satu petani yang menerapkan media sosial ialah Narji, di mana dia mulai bertani dan membuat vlog terkait pertanian. Narji mengungkapkan, tujuannya mulai berkecimpung di dunia pertanian salah satunya adalah ingin memberikan konten edukasi kepada masyarakat mengenai dunia pertanian.

“Saat ini, teknologi semakin canggih. Segala sesuatu jadi dapat disampaikan dengan cepat. Latar belakang keluarga saya juga petani. Jadi, ingin meneruskan kegiatan di bidang pertanian,” ujar Narji.

Di daerah tempat tinggalnya, Narji membentuk kelompok tani kecil memanfaatkan lahan yang tidak terpakai. Menurutnya, profesi bertani dapat menghilangkan stress dan mengurangi insomnia karena ketika bercocok tanam badan terasa lelah sehingga mudah mengantuk.

Terkait perancangan konten media sosial, dalam hal ini vlog di YouTube, Narji memaparkan bahwa konsep dasar dari pembuatan konten vlog-nya yaitu bagaimana cara dan proses petani dari nol sampai menjadi besar. Selain pada sosial media YouTube, Narji juga memanfaatkan sosial media Instagram miliknya untuk berbagi informasi terkait bertani.

"Jadi petani itu tidak perlu memulai dari yang besar, karena dari hal yang kecil pun bisa kita manfaatkan. Konten sekecil apapun juga, jangan pernah malu dan ragu. Terus konsisten dan sebarkan ke grup-grup yang ada," kata Narji.

Konsisten dan fokus merupakan kunci sukses yang dipegang oleh Narji dalam membangun sebuah konten bertani pada media sosial. Selain itu, belajar dari melihat konten orang lain serta percaya diri juga sangat membantu dalam proses membuat konten sosial media terutama dalam membuat vlog.

"Kalau kamu mau maju jadi petani, jangan lupa harus melek teknologi,” pungkasnya. (OL-6)

Baca Juga

http://www.halal.go.id/

Wajib Sertifikasi Halal Bagi Obat dan Kosmetik Dimulai, BPJPH Janji Percepat Layanan

👤Theofilus Ifan Sucipto 🕔Senin 18 Oktober 2021, 20:49 WIB
Aqil mengatakan terobosan yang hendak dilakukan, yakni menerapkan digitalisasi layanan. BPJPH harus menerapkan pelayanannya secara digital...
ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

Epidemiolog UI: Penurunan Kasus Aktif Bukti Vaksin Covid-19 Efektif

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Oktober 2021, 20:32 WIB
Penurunan kasus aktif di Tanah Air menjadi bukti semua vaksin covid-19 yang digunakan Pemerintah Indonesia efektif dan aman digunakan...
Ilustrasi

Kemenkes Jajaki 3 Obat yang Dianggap Bisa Atasi Pandemi

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Senin 18 Oktober 2021, 20:08 WIB
Obat-obat tersebut yakni Molnupiravir dari Merck, AT-527 dari Roche and Athea Pharmaceutical, dan Proxalutamide dari Suzhou Kintor...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencegah Proyek Kereta (jadi) Mubazir

Pembengkakan biaya menjadi biang keladi perlu turun tangannya negara membiayai proyek dengan dana APBN.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya