Sabtu 29 Mei 2021, 18:41 WIB

Kampanye 10 Jari untuk Kenali Risiko & Deteksi Dini Kanker Ovarium

Eni Kartinah | Humaniora
Kampanye 10 Jari untuk Kenali Risiko & Deteksi Dini Kanker Ovarium

Ist
Virtual Briefing ‘Kampanye 10 Jari – Deteksi Dini Faktor Risiko dan Gejala Kanker Ovarium’ pada Sabtu (29/5).

 

KANKER ovarium diderita oleh banyak perempuan di dunia. Minimnya informasi dan pengetahuan masyarakat mengenai kanker ovarium, dibandingkan kanker payudara ataupun kanker serviks yang termasuk kanker pada perempuan, menjadi salah satu penghambat upaya pencegahan dan pendeteksian dini.

Padahal kanker ovarium merupakan penyebab kematian nomor 8 akibat kanker pada perempuan di seluruh dunia. Di Indonesia, kanker ovarium berada di peringkat ketiga dari sisi insiden dan tingkat kematian untuk penyakit kanker pada wanita.

Untuk menjawab tantangan ini, AstraZeneca bekerja sama dengan Himpunan Onkologi dan Ginekologi Indonesia (HOGI) dan Indonesian Cancer Information &  Support System (CISC) meluncurkan Kampanye 10 Jari untuk mengenal faktor risiko dan deteksi dini kanker ovarium. 

Kampanye 10 Jari adalah kampanye untuk mengenal enam faktor risiko dan empat tanda kanker ovarium. 6 faktor risiko kanker ovarium yaitu memiliki riwayat kista endometriosis, ada riwayat keluarga yang menderita kanker ovarium dan kanker payudara, mengalami mutasi genetik, angka paritas rendah, gaya hidup buruk, dan pertambahan usia.

Empat tanda kanker kanker ovarium adalah kembung, nafsu makan berkurang, sering buang air kecil dan nyeri panggul atau perut. Pada umumnya kanker ovarium tidak disertai gejala pada stadium awal7.

Ketua HOGI, Prof. Dr. dr. Andrijono, Sp.OG(K) mengatakan, “Setiap perempuan perlu mewaspadai ancaman kanker ovarium dengan mengenal faktor risiko dan deteksi dini kanker ovarium."

"Gejala kanker ovarium sering kali disalahartikan dengan gejala penyakit lain, sehingga sering luput dari perhatian dan baru ditemukan ketika telah mencapai stadium lanjut. Padahal jika dideteksi lebih awal, kanker ovarium dapat ditangani," tuturnya pada Sabtu (29/50.

"Tapi faktanya 20% dari kanker ovarium yang terdeteksi pada stadium awal, 94% pasien stadium awal ini akan dapat hidup lebih dari 5 tahun setelah didiagnosis," kata Prof.Andrijono.

Lebih lanjut Prof Andrijono mengatakan, “PAP Smear tes tidak dapat mendeteksi kanker ovarium dan tidak ada gejala spesifik sebagai penanda awal. Oleh karena itu Kampanye 10 Jari akan membantu perempuan Indonesia lebih waspada terhadap kanker ovarium."

Menurut Prof.Andrijono, segera ke dokter, jika memiliki salah satu dari enam faktor risiko dan salah satu dari 4 gejala kanker ovarium.

HOGI juga mengapresiasi sinergi dengan AstraZeneca dan CISC dalam upaya meningkatkan kesadaran perempuan Indonesia terhadap kanker ovarium. Harapannya semakin banyak perempuan yang melakukan deteksi dini kanker ovarium dan memiliki harapan hidup yang lebih baik.”

Sementara itu, dokter spesialis obstetri dan ginekologi, dr.Pungky Mulawardhana, Sp.OG (K) menyampaikan, “Kanker ovarium jarang ditemukan pada stadium awal karena berkembang secara tersembunyi dan hampir tidak bergejala."

"Bila timbul gejala klinis, umumnya merupakan akibat dari pertumbuhan, perkembangan, serta komplikasi yang sering timbul pada tingkat stadium lanjut. Saat keadaan sudah pada stadium yang lanjut, kanker akan sulit untuk disembuhkan," jelas dr.Pungky.

"Operasi dan kemoterapi adalah penanganan yang umum dilakukan untuk kanker ovarium. Pada kanker ovarium stadium awal, di mana penyakit ini masih terbatas di ovarium, penanganan dan pengobatan memiliki kemungkinan besar untuk berhasil,” paparnya.

Ketua Indonesian Cancer Information & Support System (CISC), Aryanthi Baramuli Putri mengatakan, “Informasi merupakan hal penting dalam kanker ovarium. Perempuan Indonesia perlu mengetahui bahwa dengan deteksi dini, mengenali faktor risiko dan menyadari gejalanya, mereka memiliki peluang lebih baik untuk memiliki harapan hidup yang lebih baik."

Aryanthi menjelaskan bahwa CISC sebagai komunitas kanker yang berpusat di Jakarta dan berdiri sejak tahun 2003, berkomitmen dalam memberikan dukungan serta layanan informasi pada masyarakat kanker dan awam menuju Indonesia Peduli Kanker.

"Sudah merupakan bagian dari visi CISC untuk meningkatkan kesadaran dan pengetahuan masyarakat tentang kanker dan pentingnya deteksi dini serta menyediakan informasi yang tepat dan terkini tentang kanker. Kampanye 10 Jari ini akan menjadi informasi yang penting dan mudah dipahami serta dapat disebarluaskan ke masyarakat Indonesia,” tuturnya.

Pandemi Covid-19 telah membuat perawatan kanker secara global sangat terganggu. Hal ini memberikan dampak yang signifikan terhadap prospek untuk melakukan diagnosis dini guna mendapatkan hasil yang lebih baik pasien. Bukti baru menunjukkan bahwa rujukan di seluruh dunia telah berkurang sebanyak 80%..

Penyintas kanker ovarium, Shahnaz Haque mengatakan, “Saya terdiagnosa kanker ovarium tahun 1998 ketika usia 26 tahun. Kanker ovarium saya dapat ditangani dengan baik salah satunya karena terdeteksi sejak dini."

"Memperhatikan dan melakukan pengecekan terhadap 10 hal dalam Kampanye 10 Jari merupakan upaya penting agar perempuan Indonesia bebas dari ancaman kematian akibat kanker ovarium. Saya mengajak perempuan Indonesia untuk membekali diri dengan informasi dari sumber yang tepercaya, salah satunya dari informasi dalam Kampanye 10 Jari,”
papar Shahnaz.

Di tahun 2020, diagnosa penyakit kanker turun sekitar 40% dan kemungkinan lebih buruk lagi dengan berlanjutnya situasi pandemi saat ini.

Direktur AstraZeneca Indonesia, Rizman Abudaeri mengatakan, “Selama pandemi, ketakutan akan risiko terjangkit Covid-19 ketika mengunjungi rumah sakit atau klinik telah menghalangi pasien untuk mendapatkan perawatan kesehatan, menyampaikan gejala penyakit yang dirasakan atau datang untuk melakukan pemeriksaan rutin."

Menurut Rizman, banyak pasien yang terdiagnosa dengan kanker bahkan tidak meneruskan pengobatan mereka. Diagnosa sedini mungkin dan pengobatan yang tepat merupakan faktor penting untuk menentukan keberhasilan pengobatan kanker.

"Kami bangga dapat bekerja sama dengan CISC dan HOGI dalam upaya untuk membantu para pasien mendapatkan diagnosa sedini mungkin dan mendapatkan pertolongan medis dengan mengunjungi dokter tanpa hambatan," jelasny.

"Kami berkomitmen untuk memberikan akses terhadap obat–obatan inovatif untuk kualitas hidup yang lebih baik bagi para pasien termasuk perawatan kanker ovarian di Indonesia,” ujar Rizman. (Nik/OL-09)

Baca Juga

Pexels

Cemas karena Munculnya Varian Omicron? Ini Tips Mengatasinya

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 07 Desember 2021, 09:30 WIB
"Munculnya varian Omicron dapat menyebabkan kecemasan dan ketakutan di antara orang-orang. Ketidakpastian tentang masa kini dan masa...
ANTARA/Aloysius Jarot Nugroho

Keju yang Baik Miliki Kandungan Zat Gizi seperti Susu

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 07 Desember 2021, 09:00 WIB
Seperti halnya susu, keju juga harus mengandung tinggi kalsium, protein, dan vitamin...
dok.gromgelato

Apa Manfaat Makan Es Krim di Pagi Hari?

👤Muhamad Fauzi 🕔Selasa 07 Desember 2021, 08:50 WIB
MENGOSUMSI es krim di pagi hari bahkan dapat mendatangkan manfaat positif bagi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya