Senin 08 Maret 2021, 20:57 WIB

Peringati International Women's Day, Perempuan Maju Bangsa Maju

mediaindonesia.com | Humaniora
Peringati International Women

Ist/IWD
Hari Perempuan Internasional atau dikenal dengan International Women's Day (IWD) yang jatuh pada hari ini atau Senin (8/3).

 

PERJUANGAN kaum perempuan guna mencapai kesetaraan gender masih perlu dilakukan. Ruang-ruang telah dibuka, tinggal bagaimana para perempuan mengisinya dengan kapasitas dan kapabilitas yang mumpuni.

Penegasan itu disampaikan Dr. Rr. Dyah Eko Setyowati, S.Sos., SE., MM., Sekretaris Jenderal Forum Pemberdayaan Perempuan Indonesia (FPPI) dalam peringatan Hari Perempuan Internasional atau dikenal dengan International Women's Day (IWD) yang jatuh pada hari ini atau Senin (8/3).

Saat ini, pemerintah Indonesia seperti banyak negara maju telah memfasilitasi dan memberi ruang proposional untuk kaum perempuan.

"Untuk itu, kita (perempuan Indonesia) harus sigap mengisi ruang yang telah dibuka tersebut. Karena mendidik perempuan, sama artinya dengan mendidik bangsa. Perempuan maju, bangsa juga maju," kata Dyah Eko dalam keterangan persnya, Senin (8/3).

Dyah mencontohkan, keterlibatan perempuan di ranah politik, baik di legislatif dan yudikatif kian meningkat.

Terkait kesetaraan gender sesuai tema IWD tahun ini, "Choose to Challenge", Ketua STIE Bisnis Indonesia Jakarta ini mengatakan, "Kesetaraan gender juga berarti para perempuan harus meningkatkan kemampuan dan kompetensinya. Juga selalu mengikuti perkembangan zaman dan meningkatkan peran sertanya pada ranah masyarakat di berbagai lini".

Dalam perspektif Gender, menurut Dyah, perempuan sangat bagus sebagai partner dalam berkarier, bagi kaum pria. Dikatakannya, perempuan harus secara sadar meningkatkan pendidikan dan wawasannya.

"Sejatinya, perempuan itu penggerak perubahan, sehingga harus diperlengkapi dengan kemampuan educated dan experience yang mumpuni," ujarnya.

Lebih dari itu, sambung Dyah, bagi kaum perempuan tidak ada kata berhenti belajar. Edukasi secara formal dan non formal tetap harus berkelanjutan, untuk dapat meningkatkan kompetensi perempuan Indonesia, terutama memasuki era digital 5.0. 

Dyah yang juga pengurus di Kongres Wanita Indonesia (Kowani) ini mengingatkan, "Perempuan mempunyai tugas kodrat yang tidak bisa dipungkiri dan harus dilaksanakan untuk kelangsungan suatu bangsa.

"Jika perempuan open minded dan luas knowledge-nya, maka akan lebih baik dalam mendidik anak-anaknya dan menjadi partner pas untuk suaminya," imbuhnya.

Keterlibatan perempuan dalam bidang ekonomi, menurut Dyah, sangat bagus dan memiliki nilai lebih. "Pastinya banyak nilai lebih jika perempuan punya kemampuan berwirausaha, berorganisasi, juga sebagai wanita karier di berbagai bidang," tukasnya. 

Lebih jauh Dyah menambahkan, masih perlu kesetaraan dan keadilan bagi kaum perempuan. Walau sudah ada titik terang membaik, namun proses tetap harus berjalan. Perempuan harus tetap bergandeng tangan dan konsisten memperjuangkan haknya agar tidak tetap masuk ke area marjinal atau terpinggirkan.

"Semua pihak punya tanggung jawab ikut serta memperjuangkan derajat kaum perempuan, baik pemerintah, lembaga-lembaga, komunitas, dan para penggiat pemberdayaan perempuan. Demikian juga dukungan dari masyarakat," pungkasnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

Ilustrasi

Siklon Tropis Surigae bakal Bikin Hujan Lebat di Provinsi Ini

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 17 April 2021, 18:30 WIB
"Posisinya sudah semakin jauh dari wilayah Indonesia karena arah geraknya ke barat daya menjauhi wialyah Indonesia. Namun demikian...
Antara/Fikri Yusuf

Kemenparekraf Fasilitasi Vaksinasi Bagi Pelaku Ekonomi Kreatif

👤Fetry Wuryasti 🕔Sabtu 17 April 2021, 18:15 WIB
Vaksinasi dilakukan terhadap 126 pelaku ekonomi kreatif perwakilan dari berbagai sub sektor ekonomi...
Istimewa

PPNI Siap Kawal Proses Hukum Kasus Penganiayaan Perawat

👤Faustinus Nua 🕔Sabtu 17 April 2021, 17:20 WIB
PERSATUAN Perawat Nasional Indonesia (PPNI) mengutuk keras kasus perawat RS Siloam Sriwijaya, Palembang yang dianiaya keluarga pasien...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Maksimalkan Target di Ajang Pramusim

EMPAT tim semifinalis Piala Menpora, yakni PSS Sleman, Persib Bandung, Persija Jakarta, dan PSM Makassar, akan memaksimalkan turnamen pramusim sebelum berlanjut ke Liga 1

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya