Kamis 04 Maret 2021, 22:36 WIB

Ketahui Kebutuhan Anak di Masa Todler dan Prasekolah

Retno Hemawati | Humaniora
Ketahui Kebutuhan Anak di Masa Todler dan Prasekolah

seangrover.com
Ilustrasi

 

Pada usia toddler (1-3 tahun) dan prasekolah (3-5 tahun) perkembangan fungsi kognitif, sistem imun serta pertumbuhan fisik anak terjadi secara pesat.

Prof. Dr. dr. Soedjatmiko Sp.A (K), M.Si, konsultan tumbuh kembang anak dan Magister Psikologi Perkembangan menjelaskan pentingnya memerhatikan perkembangan anak pada usia Toddler dan Prasekolah. “Usia 1-5 tahun adalah masa kritis dan sensitif bagi tumbuh kembang anak. Dalam rentang usia ini, setiap milestone perkembangan dapat dicapai dengan optimal melalui dukungan nutrisi, stimulasi, proteksi dan evaluasi agar dapat membentuk anak sehat, kuat, cerdas, percaya diri, kreatif, inovatif, berperilaku baik,” katanya dalam jumpa pers daring Gerakan 1 Juta Bunda Bangga yang digelar beberapa waktu lalu.   

Pendapat itu didukung oleh Prof. Dr. dr. Saptawati Bardosono, M.Sc. Pakar Gizi Medik yang mengatakan, guna membantu melindungi eksplorasi anak di usia Toddler dan Prasekolah, tidak hanya dibutuhkan asupan energi dan zat gizi makro seperti karbohidrat, protein dan lemak dari makanan. "Namun zat gizi mikro seperti vitamin C, D, zat besi, zink, probiotik seperti lactobacillus rhamnosus dan prebiotik seperti serat pangan atau inulin berperan penting melindungi dan membantu menjaga daya tahan tubuh anak, sehingga mereka bisa melanjutkan proses eksplorasinya secara maksimal dengan tubuh yang sehat.”

Selain asupan yang padat kandungan gizi, orangtua juga harus bangga dengan perkembangan anak. “Rasa bangga dan apresiasi Bunda atas usaha dan proses belajar Si Buah Hati di setiap tahap perkembangannya sangatlah penting. Anak akan memiliki kualitas interaksi dengan orangtua yang lebih baik, mengembangkan harga diri positif, lebih fokus dan gigih, serta percaya diri untuk melanjutkan langkah eksplorasinya," jelas Ratih Ibrahim, M.M., psikolog klinis.

Ratih menambahkan dengan hal itu maka anak dapat memiliki karakter anak Indonesia Unggul yang berani, kompeten, kreatif, berempati tinggi dan berjiwa kepemimpinan. Selain itu, Bunda juga akan semakin yakin bahwa dirinya mampu terus mendampingi buah hatinya.

Di masa ini pemenuhan kebutuhan biologis dan psikososial dibutuhkan untuk mengoptimalkan pencapaian yang menjadi bekal masa depannya. Memahami pentingnya peran lingkungan dalam keberhasilan si Buah Hati mencapai milestone tumbuh kembangnya, Nestle Dancow Nutritods mengajak para ibu untuk membantu lindungi langkah eksplorasi buah hati dengan memperkenalkan Gerakan 1 Juta Bunda Bangga. (OL-12)

Baca Juga

DOK Pribadi.

Yayasan Muslim Sinar Mas Wakafkan Al-Qur'an untuk Pulau Terluar

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 13 April 2021, 14:25 WIB
Prof Marsetio menyampaikan terima kasih kepada Yayasan Muslim Sinar...
AFP/Matthew Hatcher.

Mengenal Ragam Teknologi Pembuatan Vaksin Covid-19

👤Faustinus Nua 🕔Selasa 13 April 2021, 14:08 WIB
Platform klasik yang banyak digunakan antara lain vaksin dari virus utuh yang...
DOK Pribadi.

Minuman Kolagen Serat untuk Tampil Awet Muda

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 13 April 2021, 13:25 WIB
Metabolisme yang melambat biasanya disebabkan oleh kurangnya konsumsi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Salah Kaprah Salurkan Energi

Kenakalan remaja pada masa lalu hingga masa kini masih ada, bahkan semakin meninggi. Itu terjadi karena remaja sering kali mementingkan solidaritas grup.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya