Rabu 25 November 2020, 01:05 WIB

Makmur Berkesinambungan tanpa Kayu

DENNY SUSANTO | Fokus
Makmur Berkesinambungan tanpa Kayu

MI/DENNY SUSANTO
Personel Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) dan polisi hutan menggagalkan penyelundupaan kayu hasil operasi pemberantasan pembalakan liar

HUTAN tidak hanya kayu. Para petani di pinggiran hutan di Kalimantan Selatan sudah membuktikannya

Mereka tidak menggasak kayu untuk dijual. Para petani menanami kawasan hutan dengan tanaman lain atau hasil hutan bukan kayu alias HHBK.

Dari pinggiran hutan, mereka mampu menambah kocek dari panen madu alam, kopi lokal, gula merah, beras merah, dan minyak kemiri. “Selain itu, ada juga olahan jamur, minyak sereh, minyak buah ulin, kayu manis, jamu-jamuan, tikar lampit, serta kursi rotan,” kata Kepala Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Kalimantan Selatan, Warsita.

Hutan di Kalsel dikenal memiliki sumber daya keanekaragaman hayati yang sangat potensial dikembangkan guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekitar hutan serta pendapatan daerah. Salah satu strategi pemanfaatan kawasan hutan yang mengedepankan konsep pelestarian lingkungan ialah pengembangan HHBK.

“Salah satu konsep utama dari Revolusi Hijau adalah menyejahterakan masyarakat sekitar hutan. Selain produk hutan berupa kayu, Pemprov Kalsel saat ini gencar mengembangkan produk HHBK,” kata Irvan, Kepala Seksi Pemasaran dan Pengolahan Hasil Hutan, Dinas Kehutanan Kalsel.

Wilayah hutan di provinsi ini yang mencapai luas 1,7 juta hektare memiliki beragam jenis hasil hutan bukan kayu. Selain sudah digeluti masyarakat lokal secara turun-temurun, pemerintah daerah juga ikut mengembangkannya.

Untuk mempermudah pemasaran produk HHBK yang dihasilkan masyarakat dari beberapa Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH), Irvan menyatakan pemerintah provinsi sudah membangun Pusat Pemasaran Hasil Hutan. Selain itu, tambah Warsita, berbagai produk HHBK mulai dipasarkan secara daring, seperti di
Shopee dan Bukalapak. “Ini juga merupakan bagian penting dari revolusi industri 4.0. Memiliki market e-comerce sudah menjadi kewajiban para produsen dalam memasarkan produk, termasuk dari sektor kehutanan,” jelasnya.

Warsita juga menyatakan pemasaran beberapa produk HHBK asal KalimantanSelatan sudah merambah pasar nasional dan internasional.

Pembangunan kehutanan di Kalimantan Selatan dalam waktu dekat juga akan diramaikan dengan kehadiran e-Service. Aplikasi ini memungkinkan masyarakat untuk mengetahui data seputar kehutanan, dari jasa lingkungan, destinasi wisata, hingga produk hasil hutan bukan kayu. “Dari aplikasi itu, warga mudah mencari tahu hasil hutan seperti tanaman sengon dan berapa produksinya. Atau soal destinasi wisata yang bisa dikunjungi, juga produk hasil hutan seperti gula merah dan madu,” ujar Plt Kepala Dinas Kehutanan Fatimatuzzahra.

Perhutanan sosial


Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan menargetkan pembangunan perhutanan sosial seluas 170.000 hektare atau 10% dari luas kawasan hutan yang mencapai 1,7 juta hektare. Program yang dikomandani Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan itu bertujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekitar hutan, sekaligus menciptakan model pelestarian hutan yang efektif.

Di Kalsel, sejak 2018 sudah ada 274 kelompok masyarakat yang memperoleh izin perhutanan sosial. Kepala Bidang Pemberdayaan Masyarakat, Penyuluhan,
dan Perhutanan Sosial, Dinas Kehutanan, Gde Arya Subhakti, menyatakan perhutanan sosial memiliki lima skema, yaitu hutan desa, hutan kemasyarakatan, hutan tanaman rakyat, kemitraan kehutanan, dan hutan adat.

Program ini merupakan pengejawantahan paradigma bahwa pembangunan dapat dilaksanakan oleh masyarakat pinggiran atau masyarakat sekitar hutan.
Pemerintah memberikan akses legal bagi masyarakat dalam mengelola hutan untuk peningkatan kesejahteraan mereka.

“Perhutanan sosial sejatinya merupakan program hutan untuk rakyat agar terwujud masyarakat yang mandiri secara ekonomi,” ujar Gde.

Kisah sukses perhutanan sosial juga sudah banyak terjadi di provinsi ini. Salah satunya perhutanan sosial di Desa Haruyan Dayak, Kabupaten Hulu Sungai
Tengah.

Desa itu berhasil mengembangkan beragam potensi hutan berupa madu kelulut, kemiri, pisang, kayu manis, dan sengon. “Beragam potensi hutan telah berhasil dikembangkan masyarakat Desa Haruyan Dayak. Bagi masyarakat desa, perhutanan sosial ini sangat membantu kesejahteraan mereka,” kata M Yusri, pendamping Lembaga Pengelola Hutan Desa di Haruyan Dayak.

Program perhutanan sosial lainnya yang cukup berhasil ialah pengembangan kopi Aranio, kopi lokal di Desa Tiwingan Baru, Kabupaten Banjar. Di daerah yang sama juga ada produk madu serta serai wangi di Desa Alimpung, sebuah pulau kecil di dalam kawasan Waduk Riam Kanan. (N-2)

Baca Juga

DOK MI/FRANSISCO CAROLIO HUTAMA GANI

10,25 Juta UMKM sudah Masuk Ekosistem Digital

👤 Despian Nurhidayat 🕔Senin 18 Januari 2021, 04:55 WIB
TEKANAN ekonomi di 2020 akibat pandemi covid-19 diyakini bakal berlanjut di sepanjang 2021. Koperasi dan UMKM menjadi sektor yang paling...
ANTARA /RAHMAD

Mengintip Nasib Koperasi dan UMKM di 2021

👤Despian Nurhidayat 🕔Senin 18 Januari 2021, 04:50 WIB
KEMENTERIAN Koperasi dan UKM siapkan empat program utama untuk membawa koperasi dan UMKM bertahan di bawah tekanan ekonomi sepanjang 2021...
ANTARA /Ahmad Subaidi

Gerak BUMN Melambungkan Usaha Wong Cilik

👤M Iqbal Al Machmudi 🕔Senin 18 Januari 2021, 04:35 WIB
KEBERADAAN Badan Usaha Milik Negara memiliki makna strategis bagi pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya