Senin 16 Januari 2023, 12:11 WIB

Industri Kosmetik di Tanah Air Tumbuh Hingga 10%

mediaindonesia.com | Ekonomi
Industri Kosmetik di Tanah Air Tumbuh Hingga 10%

Ist
Perkembangan industri kosmetika di Indonesia menurut data Goodstats dalam enam tahun terakhir tumbuh hingga 10%.

 

PERKEMBANGAN industri kosmetika di Indonesia menurut data Goodstats dalam enam tahun terakhir tumbuh hingga 10%.

Pertumbuhan tersebut ditengarai berkat kontribusi pelaku industri kosmetika yang makin marak di Tanah Air yang salah-satunya adalah Jasper Skincare yang telah beroperasi sejak 2009.

“Klinik Jasper Skincare berawal di ruko kecil berukuran 4,5x10 meter dengan dua lantai, yang terdiri dari tiga bed dan sekitar empat orang staff. Saat ini kami sudah berkembang menjadi 12 cabang se-Jabodetabek, Cirebon serta Kebumen,” ujar Dokter Penanggung Jawab Klinik Jasper Skincare, dr. Inge Yuliana, GP Aesthetic pada awak media, Senin (16/1).

Ia mengenang awal usahanya meski mulai dari kesederhanaan dan keterbatasan tersebut, Jasper Skincare tetap berupaya memberikan pelayanan terbaik dengan produk berkualitas serta harga yang terjangkau.

“Dengan harga yang sangat terjangkau bagi pelanggan, kami tetap berupaya membuat konsumen puas setelah mendapatkan treatment karena staf kami mendapatkan pendidikan langsung dari cosmetologist Jasper Skincare yang berasal dari Singapura dan Jerman,” kata dr. Inge.

Baca juga: Respons Konsumen Meningkat, Airin Skin Clinic Kembali Buka Cabang

Selain itu, dr. Inge juga mengakui bahwa kemajuan Jasper Skincare saat ini tidak luput dari antusiasme para loyal konsumen yang membawa kerabat terdekat mereka untuk ikut treatment di Klinik Jasper atau biasa dikenal mouth to mouth marketing.

“Hal itu menjadikan motivasi dan semangat luar biasa bagi kami untuk melayani konsumen dengan inovasi-inovasi agar para client tetap nyaman dan mempercayai Jasper Skincare sebagai tempat terbaik untuk  merawat kecantikan,” katanya.

Namun, kata dr. Inge, pertumbuhan Jasper Skincare hingga menjadi seperti ini pastinya bukan tanpa tantangan dan rintangan.

“Mulai dari masalah regulasi, penekanan cost tanpa mengurangi kualitas produk dan layanan, terutama saat pandemi melanda. Hal ini membuat kami harus putar otak bagaimana agar omset tetap stabil dan biaya operasional klinik tetap berjalan,” jelas dr. Inge.

Dari permasalahan tersebut, dr. Inge mengatakan, Jasper Klinik beradaptasi dengan teknologi yang ada sehingga bisa menyediakan konsultasi secara online gratis dan bermitra dengan ojek online untuk pengantaran produk langsung ke rumah konsumen.

“Tidak hanya itu, kami juga memperluas pasar ke marketplace sehingga memudahkan pelanggan di seluruh Indonesia, bahkan di daerah yang belum tersedia Klinik Jasper,” ujarnya.

Dokter Inge menegaskan, inovasi tersebut membuahkan hasil. 12 cabang bisa dipertahankan dan semakin mudah untuk pelanggan menjangkau Jasper Skincare. (RO/OL-09)

Baca Juga

Antara/Wahyu Putro A

Mendag Ajak Pengusaha Muslimah Perkuat Sektor Bisnis

👤Ficky Ramadhan 🕔Jumat 27 Januari 2023, 11:43 WIB
Zulkifli Hasan mengajak perempuan pengusaha muslimah memperkuat sektor bisnis dan mengembangkan diskusi dalam setiap kesempatan untuk...
Antara/Teguh Prihatna

Tahun Ini, Kemenhub Selenggarakan 177 Trayek Angkutan Laut

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 27 Januari 2023, 10:33 WIB
Trayek tersebut terdiri dari 39 trayek kapal barang tol laut, 116 trayek kapal perintis, enam trayek kapal khusus angkutan ternak dan 16...
Dok. BRI

BRI Microfinance Outlook 2023: Peran Strategis BRI Akselerasi Inklusi Keuangan & Praktik ESG di Indonesia

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 10:00 WIB
Menurutnya, BRI sebagai bank UMKM dengan mayoritas nasabah berada di daerah rural memiliki tangggung jawab besar untuk mewujudkan tujuan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya