Selasa 03 Januari 2023, 09:35 WIB

Memasuki Tahun 2023, IHSG Tetap Optimistis di Tengah Volatilitas Pasar

mediaindonesia.com | Ekonomi
Memasuki Tahun 2023, IHSG Tetap Optimistis di Tengah Volatilitas Pasar

Ist
Top Management RHB Sekuritas Indonesia dan RHB Banking Group dalam acara Networking Dinner beberapa waktu lalu.

 

RHB Sekuritas Indonesia, baru saja mengeluarkan research report terbaru terkait strategi investasi di tahun 2023 untuk seluruh investor di Indonesia.

Melalui research report ini, Head of Research RHB Sekuritas Indonesia, Andrey Wijaya mengatakan bahwa IHSG diperkirakan akan menghadapi volatilitas yang tinggi selama semester I-2023.

 "Akan tetapi tetap optimistis bahwa IHSG di penghujung tahun 2023 akan positif dengan target indeks 7.450," kata Andrey dalam keterangan pers, Selasa (3/1).

Menurutnya, volatilitas IHSG akan disebabkan pelemahan mata uang rupiah dan kekhawatiran akan resesi global yang masih akan menghantui di triwulan pertama 2023.

Hal senada juga diutarakan oleh Head of Institutional Equities RHB Sekuritas Indonesia, Michael Setjoadi yang mengutarakan bahwa Investor wajib memantau faktor-faktor yang mempengaruhi volatilitas pasar.

Faktor tersebut  seperti ekspektasi pelambatan laju pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 4,1% YoY di 2023, potensi penurunan harga komoditas global khususnya harga batu bara.

Baca juga: IHSG Diproyeksikan Tumbuh 10% pada 2023

Selain itu, ada faktor kenaikan inflasi yang mencapai 4,5% didorong oleh kenaikan harga BBM, dan kenaikan suku bunga the Fed menjadi 5,00-5,25% di 2023 (dari 4,25-4,50% di 2022) yang dapat melanjutkan derasnya dana asing yang keluar yang akan menambah tekanan terhadap nilai tukar Rupiah terhadap US Dollar.

 “Kami optimistis IHSG dapat menguat di semester kedua 2023 seiring dengan membaiknya kondisi ekonomi makro yang disebabkan oleh pulihnya tingkat konsumsi dan kenaikan upah minimum, serta pertumbuhan sektor perbankan, komoditas metal, dan konsumer,” papar keduanya.

"Perbankan tetap menjadi sektor yang paling kami sukai dan kami perkirakan akan memiliki pertumbuhan laba yang lebih tinggi dari sektor lainnya, karena pertumbuhan kredit yang sehat dari segmen modal kerja, konsumer, dan investasi," kata Andrey.

Kenaikan marjin bunga bersih (Net Interest Margin) mungkin tidak secepat tahun lalu, namun kami memperkirakan kualitas aset akan membaik seiring dengan penurunan kredit berisiko (Loan at Risk) dan kredit macet (Non-performing Loan).

Selain itu, adanya biaya kredit (Cost of Credit) yang akan mengalami penurunan seiring dengan rasio cakupan LAR (Loan at Risk) yang mencukupi.

Faktor penguat IHSG lainnya adalah sektor Metal Mining, terutama nikel, serta sektor pendukungnya seperti transportasi perkapalan akan diuntungkan dari pengoperasian smelter baru di akhir 2023 dan 2024.

"Kami memperkirakan konsumsi akan pulih di semester II-2023, disebabkan adanya dampak positif dari kenaikan upah, dampak inflasi yang mulai berkurang, dan daya beli masyarakat biasanya membaik menjelang tahun Pemilu," jelas Michael.

Selain itu, penurunan harga komoditas juga dapat menurunkan biaya produksi dan biaya bahan baku.

Akan tetapi Investor perlu mencermati adanya potensi penurunan dan volatilitas IHSG di paruh  pertama 2023.

Dari perspektif analisa teknikal saham, asumsi dasar kami menunjukkan bahwa IHSG memiliki potensi penurunan ke level IHSG 6.500 pada semester I-2023 yang disebabkan ketidakpastian kondisi makroekonomi yang akan meningkatkan volatilitas pas

Investor disarankan untuk melakukan pendekatan bottom-up dengan strategi Buy On Weakness pada saham-saham berkapitalisasi pasar besar dengan fundamental yang baik.

"Kami perkirakan IHSG akan kembali bullish di paruh kedua 2023 dengan target IHSG di 7.450, sesuai dengan target tim riset RHB Sekuritas Indonesia yang  menggunakan asumsi dasar rasio P/E tahun 2024 sebesar 11,3x (-1,5x standar deviasi rata-rata lima tahun terakhir), serta pertumbuhan laba bersih IHSG 2023-2024 sebesar 7,1-8,2%," jelasnya.

Sektor dan saham andalan yang dapat dicermati di 2023, dari sektor Finansial (BBRI & BBNI), Metal Mining (INCO), Oil & Gas (PGAS), Shipping (PSSI & TPMA), dan Konsumer (MYOR & ROTI).

Menambahkan pendapatnya, Thomas Nugroho, CEO, RHB Sekuritas Indonesia mengatakan agar Investor tetap optimis dalam volatilitas pasar.

"Tidak perlu panik dengan berita-berita negatif yang muncul, karena dalam setiap gejolak, tentu akan timbul peluang-peluang investasi yang baik bagi para Investor di seluruh Indonesia," kata Thomas.

"Investor di Indonesia dapat menggunakan seluruh fasilitas online trading RHB yaitu RHB TradeSmart ID, antara lain Smart Fee untuk meringankan fee transaksi, promo Smart Rate untuk margin trading," katanya.

"Smart Analyzer sebagai tools untuk mengamati saham, serta Smart Points sebagai loyalty points yang dapat ditukarkan dengan e-wallet, dimana keseluruhan fitur tersebut dapat membantu Investor untuk berinvestasi dengan obyektif, dan lebih ekonomis," jelas Thomas.

"Ulasan strategi menghadapi volatilitas IHSG di tahun 2023, Investor dapat membaca dengan lengkap research report RHB Sekuritas Indonesia melalui link berikut: 2023: Bullish Over Fear," paparnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

Antara

RI-Malaysia Sepakat Perjuangkan Sawit ke Uni Eropa

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Kamis 09 Februari 2023, 16:39 WIB
Dalam waktu dekat, Indonesia dan Malaysia selaku anggota CPOPC, akan melawat ke Uni Eropa untuk menyampaikan penjelasan mengenai ekosistem...
Antara

BI: Kinerja Penjualan Eceran Triwulan IV 2022 Melambat

👤Fetry Wuryasti 🕔Kamis 09 Februari 2023, 16:04 WIB
Berdasarkan survei yang dilakukan Bank Indonesia, Indeks Penjualan Eceran triwulan IV 2022 tumbuh 1,9% (yoy), atau lebih rendah dari...
Dok. Pertamina EP

Dongkrak Kinerja Migas, PT Pertamina EP Optimalkan Investasi Migas

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 15:41 WIB
Kenaikan investasi ini cukup signifikan hingga membawa Pertamina EP raih apresiasi dari SKK Migas sebagai peringkat pertama The Highest...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya