Selasa 15 November 2022, 12:02 WIB

Produktivitas Bongkar Muat Pelindo Multi Terminal Meningkat

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Produktivitas Bongkar Muat Pelindo Multi Terminal Meningkat

Antara/Fakhri Hermansyah
Aktivitas bongkar muat di pelabuhan Tanjung Priok

 

Subholding PT Pelabuhan Indonesia (Persero) yang mengelola terminal nonpetikemas, yakni Pelindo Multi Terminal hingga Oktober 2022 sudah mengoperasikan 12 terminal nonpetikemas yang tersebar di pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi. 

Selain itu, dalam serah terima operasi, PT Pelindo sebagai holding menyerahkan pengelolaan PT Pelabuhan Tanjung Priok dan PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk. kepada PT Pelindo Multi Terminal. Penyerahan operasi ini dilakukan secara bertahap

Direktur Utama PT Pelindo Multi Terminal Drajat Sulistyo mengatakan, pada masa-masa awal pasca pembentukan perusahaan fokus pada dua hal, yakni standardisasi operasi dan komersial, serta kerja sama dengan TUKS (terminal untuk kepentingan sendiri) yang dimiliki swasta. Dan Hasilnya cukup memuaskan. 

“Contohnya di terminal multipurpose di Makassar. Sebelum dikelola Pelindo Multi Terminal / SPMT, produksi di pelabuhan terbesar di Indonesia timur ini rata-rata hanya 1.776 ton per hari. Sampai Agustus lalu, produksinya naik lebih dari dua kali menjadi 3.880 ton,” kata lulusan Teknik Sipil Universitas Gadjah Mada ini.

Dampak dari peningkatan produktivitas ini adalah kecepatan bongkar-muat barang. Kini, waktu bongkar-muat kapal berukuran 25 ribu ton bisa ditekan sampai maksimal delapan hari, sebelumnya sekitar 14-16 hari. Dengan lama singgah kapal (port stay) yang lebih pendek, Pelindo Multi Terminal bisa menambah jumlah kapal yang dilayani. Bahkan, Drajat meminta timnya untuk meningkatkan produksi sampai 7.000 ton per hari. 

Drajat yakin, target sebesar itu tak sulit dicapai sepanjang timnya punya perencanaan yang baik. Basisnya adalah siklus Plan, Do, Check, dan Act. Jika ada yang meleset, tim harus cepat membuat evaluasi dan kemudian mencarikan solusi. 

“Pendeknya, kita harus selalu stand by, selalu siap melayani, harus punya catatan, harus selalu membuat evaluasi. Dengan begitu,
Pelindo Multi Terminal selalu bisa membuat perbaikan dari waktu ke waktu,” tuturnya.

Mantan Direktur Utama PT Pelabuhan Tanjung Priok itu menambahkan, target utama perusahaannya adalah tepat waktu (fixed time), tepat biaya (fixed cost), dan keamanan safety.

Untuk mencapainya, dia mengajarkan timnya untuk melihat suatu persoalan dari kaca mata yang lebih luas. “Orang operasi harus tahu komersial, orang komersial harus tahu keuangan, orang keuangan harus tahu operasi. Pada akhirnya, ujungnya adalah kinerja perusahaan,” tandasnya.

Selain kecepatan operasi, tepat biaya juga sangat penting, baik bagi SPMT, maupun para pelanggan. Sekarang, Pelindo menetapkan tarif di depan, sebelum pekerjaan dimulai.

“Setelah pekerjaan selesai, tak ada lagi biaya plus, plus, plus. Semua serba pasti. Pelanggan senang karena mereka bisa menghitung ongkos yang harus dikeluarkan, tanpa khawatir akan ada biaya tambahan,” kata Drajat. (RO/E-1)

Baca Juga

Antara

BI: Pekan Ini, Aliran Modal Asing Masuk Rp1,77 Triliun

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 09 Desember 2022, 18:52 WIB
Secara keseluruhan, sejak Januari 2022 hingga 8 Desember 2022, modal asing masuk bersih (nett inflow) ke pasar saham domestik mencapai...
Dok.Samanea

Kembangkan Pasar Energi Hijau, Lesso Banhao Gabung ke Samanea Hybrid Trade Outlet

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 09 Desember 2022, 18:51 WIB
Perusahaan energi terbarukan asal Tiongkok, Lesso Banhao melakukan ekspansi usaha ke Indonesia untuk mengembangkan pasar energi fotovoltaik...
Ist

PT PII Kembali Terima Penghargaan ASEAN Risk Award 2022

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 09 Desember 2022, 18:46 WIB
PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) atau PT PII kembali menorehkan prestasinya di skala...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya