Selasa 15 November 2022, 11:45 WIB

Mengenal Reksadana, Keuntungan dan Risiko

Meilani Teniwut | Ekonomi
Mengenal Reksadana, Keuntungan dan Risiko

ANTARA/Andika Wahyu
Seorang pengunjung menghadiri acara pencatatan perdana reksadana di Bursa Efek Indonesia, Jakarta.

 

INVESTASI merupakan salah satu aktivitas yang menjanjikan sebagai salah satu opsi untuk memperkuat kondisi finansial Anda. Apalagi bagi Anda yang masih ada di usia muda, aktif, dan produktif. Oleh karena itu, sudah semestinya investasi dimulai sedari dini. 

Saat ini, banyak sekali produk investasi yang bisa diakses oleh siapapun yang ingin memulai berinvestasi, seperti saham, obligasi, deposito, emas atau logam mulia, properti, asuransi, serta reksadana. 

Baca juga: Minat Investasi Syariah? Simak Rekomendasi Berikut

Berbicara tentang reksadana, produk investasi ini merupakan salah satu produk yang paling populer, mudah dipahami, dan cocok untuk investor pemula. Berangkat dari keuntungan yang ditawarkan, mari kenali pengertian reksadana lebih lanjut.

Pengertian reksadana 

Reksadana adalah sebuah produk investasi dalam bentuk kumpulan dana yang dikelola sebagai modal investasi untuk dikonversikan ke dalam berbagai jenis produk, seperti saham, obligasi, serta produk keuangan dan investasi lainnya. 

Dana yang terkumpul tersebut dikelola oleh manajer investasi, sebuah manajemen atau lembaga profesional yang bertugas untuk mengelola kegiatan investasi Anda, termasuk reksadana. 

Pengertian reksadana yang mudah dipahami ini, jadi kekuatan untuk menarik perhatian investor muda atau pemula untuk mulai berinvestasi. 

Secara singkat tentang pengertian reksadana untuk Anda, investor pemula, Anda hanya perlu menyetorkan uang kepada pihak manajer investasi yang diselenggarakan oleh pihak bank dan penyedia asuransi untuk memilih dan membeli reksadana yang diinginkan. 

Selanjutnya, Anda hanya perlu memerhatikan pergerakan dan perkembangan investasi Anda sembari menambah dana, layaknya menabung. Maka dari itu, reksadana cocok sebagai produk investasi bagi pemula dan Anda yang belum punya cukup waktu mengelola investasi secara mandiri.

Umumnya, reksadana diartikan sebagai wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal untuk selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio efek oleh manajer investasi.

Ada tiga hal yang terkait dari definisi tersebut yaitu, pertama, adanya dana dari masyarakat pemodal. Kedua, dana tersebut diinvestasikan dalam portofolio efek, dan ketiga, dana tersebut dikelola oleh manajer investasi.

Dengan demikian, dana yang ada dalam reksadana merupakan dana bersama para pemodal, sedangkan manajer investasi adalah pihak yang dipercaya untuk mengelola dana tersebut. 

Jenis-jenis reksadana

Secara umum, jenis reksadana terbagi menjadi empat yakni reksadana pasar uang, pendapatan tetap, campuran dan saham.

1. Reksadana Pasar Uang (Money Market Fund)

Reksadana pasar uang adalah jenis reksadana yang melakukan investasi pada jenis instrumen investasi pasar uang dangan masa jatuh tempo kurang dari satu tahun.

Bentuk instrumen investasinya dapat berupa time deposit (deposito berjangka), certificate of deposit (sertifikat deposito), Sertifikat Bank Indonesia (SBI), Surat Berharga Pasar Uang (SBPU) dan berbagai jenis instrumen investasi pasar uang lainnya.

Tujuannya untuk menjaga likuiditas dan pemeliharaan modal. Risikonya relatif paling rendah dibandingkan reksadana jenis lainnya.

2. Reksadana Pendapatan Tetap (Fixed Income Fund)

Reksadana pendapatan tetap adalah jenis reksadana yang menginvestasikan sekurang-kurangnya 80% dari aktivanya dalam bentuk efek utang atau obligasi.

Tujuannya untuk menghasilkan tingkat pengembalian yang stabil. Risikonya relatif lebih besar daripada reksadana pasar uang.

3. Reksadana Campuran (Balance Mutual Fund)

Reksadana campuran adalah jenis reksadana mengalokasikan dana investasinya dalam portofolio yang bervariasi. Instrumen investasinya dapat berbentuk saham dan dikombinasikan dengan obligasi.

Tujuannya untuk pertumbuhan harga dan pendapatan. Risiko reksadana campuran bersifat moderat dengan potensi tingkat pengembalian yang relatif lebih tinggi dibandingkan reksadana pendapatan tetap.

4. Reksadana Saham (Equity Fund)

Reksadana saham adalah jenis reksadana yang menginvestasikan sekurang-kurangnya 80% dari aktivanya dalam bentuk efek bersifat ekuitas.

Tujuannya untuk pertumbuhan harga saham atau unit dalam jangka panjang. Risikonya relatif lebih tinggi dari reksadana pasar uang dan reksadana pendapatan tetap, namun memiliki potensi tingkat pengembalian yang paling tinggi.

Keuntungan dan risiko reksadana 

Keuntungan 

Investasi reksadana mendatangkan berbagai peluang keuntungan. Investor reksadana dapat melakukan diversifikasi investasi tanpa harus memiliki modal yang besar.

Sebagai contoh, investor dengan dana terbatas dapat memiliki portofolio obligasi, yang tidak mungkin bisa dimiliki jika investor tersebut tidak mempunyai dana yang besar.

Di marketplace Bareksa, sejumlah produk reksadana bisa dibeli dengan modal hanya Rp100.000. Bahkan, ada produk yang minimum pembelian Rp50.000 saja. 

Melalui reksadana, akan terkumpul dana dalam jumlah besar sehingga manajer investasi dapat melakukan diversifikasi pada produk investasi di pasar modal maupun di pasar uang.

Dengan kata lain, investasi dilakukan pada berbagai produk investasi seperti saham, obligasi, deposito, sesuai dengan kebijakan dari masing-masing jenis reksadana yang dikelola.

Melalui reksadana pula investor awam sekalipun dapat ikut merasakan manisnya keuntungan berinvestasi di pasar modal.

Seperti berinvestasi pada saham, dalam hal menentukan saham-saham apa yang baik untuk dikoleksi bukanlah suatu pekerjaan yang mudah. Hal tersebut memerlukan pengetahuan dan keahlian khusus yang tidak semua investor memilikinya.

Dengan berinvestasi di reksadana, investor pun tidak perlu repot-repot untuk memantau kinerja investasinya. Sebab, hal tersebut telah ditangani oleh manajer investasi profesional yang sudah berpengalaman dalam hal pengelolaan dana.

Risiko

Seperti halnya wadah investasi lainnya, di samping mendatangkan berbagai peluang keuntungan, reksadana juga mengandung berbagai peluang risiko.

Contohnya, risiko berkurangnya nilai unit penyertaan. Risiko yang dipengaruhi oleh turunnya harga dari efek saham, obligasi, atau surat berharga lainnya yang masuk dalam portofolio reksadana ini dapat diminimalisir oleh manajer investasi (selaku pengelola) dengan prinsip diversifikasi yang diterapkan.

Adapun risiko likuiditas adalah risiko menyangkut kesulitan yang dihadapi manajer investasi jika sebagian besar investor reksadana melakukan redemption (penjualan kembali) atas unit-unit yang dimiliki.

Kondisi seperti ini dapat berpeluang membuat manajer investasi kesulitan dalam hal menyediakan uang tunai atas redemption tersebut. (OL-1)

Baca Juga

Dok.Ist

Jalankan Transformasi, Kinerja Surveyor Indonesia Terus Meningkat

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 09 Desember 2022, 19:53 WIB
Transformasi adalah suatu hal yang berkelanjutan, terlebih dalam menghadapi era TUNA (turbulency, uncertainty, novelty, ambiguity) dan...
Ist

Industri Kosmetik Tumbuh 20,6%, Jasper Skincare Giat Berinovasi

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 09 Desember 2022, 19:13 WIB
Jasper Skincare melakukan seluruh service saat pandemi melalui online seperti kerja sama dengan transportasi berbasis online untuk...
MI/Anggoro

Dinilai Prospektif, Hilirisasi Butuh Konsistensi Pemerintah

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Jumat 09 Desember 2022, 19:12 WIB
Prospek hilirisasi sumber daya alam (SDA) dalam pipeline pemerintah oleh 23 perusahaan besar cukup...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya