Rabu 19 Oktober 2022, 12:29 WIB

Jokowi Optimistis Tahun Depan Ekonomi Indonesia tetap Terang

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Jokowi Optimistis Tahun Depan Ekonomi Indonesia tetap Terang

AFP/Handout / PRESIDENTIAL PALACE
Presiden Joko Widodo

 

PRESIDEN Joko Widodo meyakini situasi ekonomi Indonesia akan tetap terang pada tahun depan. Jika banyak lembaga internasional atau negara memproyeksikan kondisi yang gelap, itu bisa saja hanya menggambarkan keadaan internal mereka.

"Meskipun lembaga-lembaga internasional menyampaikan tahun ini sulit, tahun depan akan gelap, itu silakan negara-negara lain, negara kita tetap optimistis," ujar Jokowi saat membuka Trade Expo Indonesia ke-37 di Tangerang, Banten, Rabu (19/10).

Keyakinan Presiden bukan tanpa alasan. Sejumlah indikator ekonomi nasional menunjukkan tren positif secara konsisten.

Baca juga: Dukung Presiden Jokowi Usut Tuntas Tragedi Kanjuruhan

Di tengah resesi global, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal kedua 2022 mencapai 5,44%, tumbuh dari kuartal pertama yang juga cukup tinggi yakni 5,01%.

"Ini wajib kita syukuri. Kita termasuk negara yang memiliki growth pertumbuhan ekonomi paling tinggi di antara negara-negara G20 maupun negara-negara lainnya," jelas mantan wali kota Surakarta itu.

Kemudian, dari aspek inflasi, pemerintah juga masih memegang kendali yang kuat. 

Pada kuartal kedua tahun ini, angka inflasi masih di 4,9%. Bahkan, ketika pemerintah memutuskan menaikkan harga BBM, lonjakan yang terjadi tidak begitu besar dan berada di level 5,9%.

"Inflasi masih bisa kita kendalikan. Silakan nanti dibandingkan inflasi kita dengan negara-negara lain," sambungnya.

Kemudian, dari sisi neraca perdagangan, Indonesia mencatatkan surplus selama 29 bulan berturut-turut. Untuk periode Januari hingga September 2022 saja, surplus yang dinikmati mencapai US$39,8 miliar.

"Ini jumlah yang tidak sedikit. Ini juga berkat kerja keras bapak ibu sekalian," ungkap Jokowi.

Di luar tiga indikator itu, ada pertumbuhan kredit yang juga tumbuh 10,7%. Indeks kepercayaan konsumen pun berada di level cukup tinggi yakni 124,7%.

"Jadi kita semua harus tetap optimistis," tegas Presiden.

Semua hal positif itu bahkan membuat IMF menyebut Indonesia sebagai lentera di tengah badai gelap yang melanda dunia. Mereka yakin Indonesia bisa bertahan dan memicu pemulihan hingga lingkup global.

"Minggu lalu, managing director IMF mengatakan bahwa Indonesia adalah titik terang di tengah-tengah kesuraman ekonomi dunia. Ini yang ngomong bukan kita loh, ya, tapi Kristalina (Georgieva) Managing Directornya IMF. Kan bagus kalau banyak yang menyampaikan seperti itu sehingga trust kepercayaan global terhadap kita akan semakin baik," papar Presiden.

Kendati demikian, eks gubernur DKI Jakarta itu meminta seluruh pihak tetap waspada. Kehati-hatian harus tetap dikedepankan. Bagaimanapun, badai yang kini menyerang perekonomian dunia sulit diprediksi.

"Kita harus tetap waspada, hati-hati, karena badainya sulit dihitung, sulit diprediksi, sulit dikalkulasi. Ity menyebar sampai ke mana, imbasnya ke kita seperti apa, tidak tahu," ucap Jokowi.

Kerja keras, kerja ekstra harus menjadi makanan sehari-hari terutama bagi para pejabat di lingkungan pemerintahan.

Ia tidak ingin jajarannya hanya fokus pada hal-hal yang bersifat makro saja.

"Ini berulang-ulang saya sampaikan, tidak bisa lagi kerja hanya makro saja. Kerja mikro juga masih belum cukup. Kerja sekarang harus lebih detil, dilihat satu per satu, dikejar, diselesaikan. Itulah kerja yang harus dilakukan oleh pemerintah saat ini," tandasnya. (OL-1)

Baca Juga

Antara/M Risyal Hidayat

Pengurus Hotel dan Restoran Konsolidasi di Jogja

👤Mediandonesia.com 🕔Rabu 08 Februari 2023, 23:51 WIB
Privy mengenalkan sekaligus mensosialisasikan produk Privypass sebagai salah satu fungsi identitas digital terverifikasi dalam...
Ist

Berbisnis Juga Perlu Jaga Kelestarian Lingkungan dan Sosial 

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Februari 2023, 22:38 WIB
Dalam berbisnis diperlukan suatu keseimbangan untuk mencapai profit sambil menjaga kelestarian lingkungan dan...
Dok.Ist

Jambaran-Tiung Biru Pertamina EP Cepu  Resmi Salurkan Energi Untuk Jatim dan Jateng

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Februari 2023, 22:22 WIB
JTB akan memasok gas sebesar 192 MMSCFD untuk kebutuhan pembangkit listrik dan industri di wilayah Jawa Timur serta Jawa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya