Jumat 14 Oktober 2022, 05:50 WIB

Harga Emas Turun Tipis

mediaindonesia.com | Ekonomi
Harga Emas Turun Tipis

Ant/Ari Bowo
Ilustrasi: emas

 

HARGA emas sedikit melemah pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat pagi WIB (14/10/2022), setelah terperosok menembus level psikologis 1.650 dolar namun menguat kembali mengembalikan sebagian besar kerugian awal karena dolar jatuh setelah data inflasi AS lebih kuat dari perkiraan.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, turun tipis 0,5 dolar AS atau 0,03 persen, menjadi ditutup pada 1.677,00 dolar AS per ounce, setelah jatuh hampir 29 dolar AS sebelumnya ke level terendah dua minggu di 1.648,40 dolar AS.

Emas berjangka tergelincir 8,50 dolar AS atau 0,5 persen menjadi 1.677,50 dolar AS per ounce pada Rabu (12/10/2022), setelah terangkat 10,80 dolar AS atau 0,64 persen menjadi 1.686,00 dolar AS pada Selasa (11/10/2022), dan anjlok 34,10 dolar AS atau 1,99 persen menjadi 1.675,20 dolar AS pada Senin (10/10/2022).

Dolar melemah setelah data inflasi terbaru dari Departemen Tenaga Kerja menunjukkan The Fed masih jauh tertinggal dalam perjuangannya melawan tekanan harga.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap euro, yen, pound, dolar Kanada, krona Swedia dan franc Swiss, jatuh untuk pertama kalinya dalam tujuh hari, setelah mencapai level tertinggi dua minggu di 113,835.

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Kamis (13/10/2022) bahwa indeks harga konsumen (IHK) AS naik 0,4 persen pada September berdasarkan penyesuaian musiman setelah naik 0,1 persen pada Agustus. Harga konsumen secara keseluruhan naik 8,2 persen dalam 12 bulan terakhir, lebih tinggi dari prediksi ekonom sebesar 8,1 persen.

Data inflasi yang lebih kuat dari perkiraan membantu meningkatkan ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh Federal Reserve dalam pertemuan November.

Bank sentral telah menaikkan suku bunga sebesar 300 basis poin sejak Maret untuk mengekang tekanan harga yang tidak terkendali dan kemungkinan akan menambah 125 basis poin lagi sebelum akhir tahun. Para ekonom memperkirakan kenaikan lebih lanjut pada tahun 2023, membuat pembicaraan tentang "puncak inflasi" tidak relevan untuk saat ini.

"Para pembuat kebijakan telah menjelaskan bahwa dibutuhkan lebih dari satu angka untuk mempengaruhi mereka, tetapi investor tidak pernah menunggu selama itu," kata analis OANDA Craig Erlam, mempertanyakan reli risk-on prematur di pasar yang mengharapkan penurunan suku bunga Fed.

Emas juga menemukan beberapa dukungan karena Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan Kamis (13/10/2022) bahwa klaim pengangguran awal AS naik 9.000 menjadi 228.000 dalam pekan yang berakhir 8 Oktober. Perkiraan median para ekonom menyebutkan 225.000 permohonan baru. Rata-rata pergerakan empat minggu meningkat menjadi 211.500.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember turun 2 sen atau 0,11 persen, menjadi ditutup pada 18,918 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari naik 15,4 dolar AS atau 1,75 persen, menjadi ditutup pada 896,4 dolar AS per ounce. (Ant/OL-13)

Baca Juga: Harga Emas Terangkat 10,80 Dolar AS

Baca Juga

Antara

BP2MI Akan Proses Perusahaan yang Berangkatkan Pekerja Migran secara Ilegal

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Minggu 29 Januari 2023, 18:55 WIB
Kementerian Ketenagakerjaan dan KBRI Riyadh mengamankan Siti Kurmeisa, Pekerja Migran Indonesia yang tidak diperlakukan dengan baik oleh...
Ist

Herbalife Gelar Spectacular 2023 Dihadiri 10 Ribu Member Independen

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 29 Januari 2023, 18:50 WIB
Tahun ini tercatat 10.000 member independen Herbalife Nutrition di seluruh Indonesia menghadiri acara yang diisi dengan berbagai kegiatan...
ANTARA/Yulius Satria Wijaya

Lewat Inpres, Pengamat Apresiasi Perhatian Jokowi Bangun Akses Jalan Daerah

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 29 Januari 2023, 17:38 WIB
Ia menilai hal itu merupakan kegemasan Presiden Jokowi atas sikap acuh pemerintah daerah terhadap kondisi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya