Senin 08 Agustus 2022, 14:18 WIB

Pertanian Menjadi Kunci Pertumbuhan Ekonomi Daerah

mediaindonesia.com | Ekonomi
Pertanian Menjadi Kunci Pertumbuhan Ekonomi Daerah

Ist/Kementan
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan Pertanian merupakan tulang punggung perekonomian Indonesia sekaligus daerah-daerah.

 

BADAN Pusat Statistik (BPS) menyebutkan sektor pertanian memiliki andil sebesar 12,98 persen pada pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II/2022.

Mengamati andil besar sektor pertanian di pembangunan nasional, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) meyakini sektor pertanian juga punya kontribusi sangat besar terhadap pembangunan ekonomi daerah. 

“Pertanian merupakan tulang punggung perekonomian Indonesia sekaligus daerah-daerah yang berada di dalamnya. Sehingga sangat penting bagi pemimpin daerah untuk menjalankan kebijakan dan program yang fokus pada sektor pertanian,” ungkap SYL dalam keterangan pers pada Senin (8/8).

Peran pertanian dalam pembangunan ekonomi daerah juga dirasakan SYL saat memimpin Sulawesi Selatan selama dua tahun.

Sewaktu menjabat Gubernur Sulawesi Selatan, SYL berhasil mengangkat pertumbuhan ekonomi Sulawesi Selatan hingga mencapai 7,8 persen. Sektor pertanian disebut SYL memiliki kontribusi besar dalam pertumbuhan ekonomi Sulawesi Selatan saat itu. 

“Berdasarkan pengalaman saya saat menjabat sebagai camat, bupati, hingga gubernur, seorang pemimpin yang serius dan bertanggung jawab dalam menggarap sektor pertanian akan berhasil mendongkrak pertumbuhan ekonomi daerahnya,”ungkap SYL.

Sebut saja, Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur. BPS menyebutkan pada kuartal I 2022 pertumbuhan ekonomi  Jawa Tengah tercatat mencapai 5,12 persen. Pada kuartal II 2022 dapat didongkrak menjadi 5,66 persen.  

Sementara perekonomian Jawa Timur di kuartal I-2022 tumbuh positif 5,20 persen dibanding kuartal I-2021. Sektor pertanian disebut memiliki kontribusi besar dalam pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Baca juga: BPS: Tiga Besar Penyumbang PDB Nasional, Pertanian Berkontribusi 12,98%

Komitmen daerah untuk fokus pada sektor pertanian memang sangat dibutuhkan. Apalagi saat ini sedang dihadapkan pada berbagai permasalahan, seperti pandemi yang merebak ke seluruh dunia, perubahan cuaca yang berdampak pada produktivitas pertanian, maupun geopolitik perang Rusia dan Ukraina.  

SYL mengungkapkan semua permasalahan itu bisa bermuara pada krisis pangan global dan menghadirkan problema baru bagi perekonomian daerah.

“Untuk dibutuhkan akselerasi di tingkat daerah untuk mendongkrak produktivitas pangan sehingga setidaknya kebutuhan pangan bisa terpenuhi,” ujarnya. 

Indonesia, ungkap SYL, berhasil melalui pandemi dengan baik. Selama tiga tahun, sektor pertanian sukses menjadi bantalan ekonomi yang tumbuh positif di kala pelambatan terjadi pada sektor-sektor lain.

Menurutnya, hal itu bisa terjadi karena kebutuhan pangan merupakan keniscayaan dan sektor pertanian menjadi pilihan yang pasti dalam memperkuat ekonomi. 

SYL mengharapkan, tren positif ini bisa terus dipertahankan meski dunia semakin banyak menghadapi tantangan.

“Tentunya dibutuhkan komitmen kuat dari pemerintah daerah untuk menjalankan kebijakan dan program yang fokus terhadap sektor pertanian,” tegas SYL.

Secara terpisah, peran besar sektor pertanian dalam pembangunan daerah diakui oleh Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi.

Edy menuturkan pertanian merupakan salah satu sektor strategis yang bisa mendongkrak pertumbuhan ekonomi secara cepat. Saat ini pihaknya sedang mendorong pengembangan sektor pertanian secara masif. 

“Produksi dan distribusi barang atau hasil sumber daya alam (pertanian) daerah harus kita kembangkan,” jelas Edy. 

Pendapat sama disampaikan oleh Gubernur Aceh Nova Iriansyah. Dirinya menyebutkan bahwa pada kuartal IV/2021, pertumbuhan ekonomi di Aceh mencapai 7,4 persen.

Sektor pertanian berkontribusi sebesdar 80 persen. Dengan alasan tersebut, Nova menyebutkan sektor pertanian akan tetap menjadi program prioritas pemerintah daerah Aceh untuk ke depannya. 

"Termasuk melaksanakan arahan Bapak Menteri  Pertanian (Syahrul Yasin Limpo.red) agar kita meningkatkan pertanaman padi dalam setahun," kata Nova.

Nova mengungkapkan pihaknya akan melibatkan pihak luar sebagai investor, antara lain dalam membangun pabrik penggilingan padi. “Pemerintah hanya memberikan stimulus. Investor yang akan membangun pabrik penggilingan padi,” ujarnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

MI/Susanto

Ekonom: Jabatan Pimpinan BI tidak Boleh Diisi Politisi, Risikonya Besar

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Jumat 30 September 2022, 23:26 WIB
Pasalnya, Bank Indonesia memiliki peran yang amat strategis bagi perekonomian nasional. Kesalahan dalam pengelolaan Bank Sentral akan...
Antara

Pemerintah Kembali Cairkan BSU BBM pada Pekan Depan

👤Ficky Ramadhan 🕔Jumat 30 September 2022, 22:19 WIB
Sejauh ini, BSU BBM sudah disalurkan kepada 7 juta pekerja. Pemerintah memperkirakan total jumlah penerima BSU BBM sekitar 14,6 juta...
MI/BAYU ANGGORO

Importir Kedelai Amerika akan Disertifikasi

👤Bayu Anggoro 🕔Jumat 30 September 2022, 22:05 WIB
Kebijakan ini menjadi penting bagi para konsumen kedelai Amerika Serikat di seluruh dunia termasuk di Indonesia  yang telah lama...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya