Jumat 22 Juli 2022, 12:21 WIB

Presiden: Kawasan Wisata Bukan Untuk Pengusaha Besar Saja

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Presiden: Kawasan Wisata Bukan Untuk Pengusaha Besar Saja

ANTARA
Presiden Joko Widodo.

 

PEMERINTAH terus berupaya meningkatkan kualitas hunian milik masyarakat di Kawasan Pantai Marina, Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Upaya itu dilakukan agar masyarakat sekitar bisa memanfaatkan rumah yang dimiliki sebagai pondok wisata atau homestay. Dengan demikian, mereka bisa memperoleh keuntungan dari berlangsungnya kegiatan pariwisata di kawasan super premium tersebut.

Baca juga: Jalankan Perintah Presiden, Kemendag Naikan Harga TBS Rp2.000 per Kg

"Penataan kampung ini diarahkan agar hunian-hunian yang ada itu bisa juga mendapatkan manfaat dari adanya pariwisata yang ada di Labuan Bajo. Kita menata kawasan. Tidak hanya urusan penataan plasa, ada amfiteater, tapi juga penataan kampung," ujar Presiden Joko Widodo saat meninjau Proyek Pengembangan Sarana Hunian Pendukung Kawasan Pariwisata di Kampung Baru, Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Jumat (23/7).

Kepala negara mengatakan, dalam pengembangan pariwisata di Labuan Bajo, pemerintah memberikan kesempatan yang sama bagi pengusaha besar dan pelaku UMKM. Oleh karena itu, ia berharap upaya rehabilitasi rumah warga bisa berjalan dengan baik sehingga bisnis yang dijalankan oleh masyarakat bisa meraup hasil maksimal.

"Kita ingin pariwisata di Labuan Bajo ini betul-betul juga memiliki manfaat untuk yang kecil-kecil. Bukan hanya untuk yang bintang empat, bintang lima saja, melainkan yang kecil-kecil juga bisa mendapatkan manfaat sehingga naik kesejahteraan mereka," tutur mantan wali kota Solo itu.

Ia pun berpesan kepada pemerintah kabupaten setempat untuk mengajak warga menjaga seluruh fasilitas yang sudah dibangun. Pemeliharaan rutin, baik secara mandiri ataupun oleh pemda harus terus dilakukan.

"Saya sampaikan kepada Pak Bupati Manggarai Barat, Pak Gubernur NTT agar di lapangan, mengenai sampah, pemeliharaan toilet, kemudian training kepada pelaku-pelaku wisata _homestay_ itu terus dilakukan. Karena yang diperlukan adalah ke sana," tuturnya.

Ke depan, upaya serupa akan dilakukan di seluruh destinasi wisata di Indonesia. Jokowi ingin masyarakat dan para pelaku UMKM di kawasan bisa merasakan manfaat dari kencangnya gerak mesin industri wisata.

"Di Mandalika juga kita buat seperti ini, kemudian di Labuan Bajo kita buat seperti ini. Nanti di Likupang juga akan seperti itu. Semua yang kecil-kecil dilibatkan. Di Borobudur juga, di Toba juga, semua. Masyarakat dilibatkan artinya yang dapat manfaat itu bukan hanya yang gede-gede saja," tandasnya.  (OL-6)

Baca Juga

Dok. Citra Swarna Group

Harga BBM Naik, Proyek Properti di Karawang ini Justru Ludes dalam 1 Hari

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 25 September 2022, 08:00 WIB
Klaster ke-5 persembahan Kartika Residence ini mencakup tiga pilihan tipe rumah yaitu Arsa, Lavani dan...
Dok. Pribadi

Anggota DPR Tegaskan Penggunaan Kompor Listrik Masih Tahap Sosialisasi

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Sabtu 24 September 2022, 23:35 WIB
“Uji coba ini untuk mengetahui, seberapa efektif penggunaan kompor listrik ini dibandingkan elpiji. Lebih bisa menekan impor gas,...
Dok.hanabank.co.id

Pinjamlah Di TempatĀ  Yang Benar

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 24 September 2022, 22:16 WIB
OJK telah menghentikan kegiatan 5.468 pinjol dan investasi ilegal. Tapi itupun masih banyak juga masyarakat yang terkena pinjol...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya