Jumat 08 Juli 2022, 20:56 WIB

Kadin Tekankan Pentingnya Transformasi Ekonomi Digital Untuk UMKM

Widhoroso | Ekonomi
Kadin Tekankan Pentingnya Transformasi Ekonomi Digital Untuk UMKM

HO
Ketua Kadin Indonesia, Arsjad Rasjid (dua kiri)

 

KAMAR Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menekankan pentingnya transformasi ekonomi digital untuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dalam panggung Presidensi G20 dan B20.

Ketua Kadin Arsjad Rasjid dalam pernyataan yang dikutip di Jakarta, Jumat (8/7) menyakini bahwa UMKM sebagai tulang punggung ekonomi dunia yang berdampak besar terhadap produk domestik bruto dan lapangan kerja.

"Indonesia adalah presiden pertama G20 yang berasal dari negara berkembang. Kami ingin menjadikan UMKM sebagai agenda yang serius dalam pertemuan G20 maupun B20. Saya percaya UMKM sebagai tulang punggung ekonomi setiap negara di dunia," kata Arsjad.

Dikatakan, Indonesia memiliki sekitar 64,2 juta UMKM yang berkontribusi 61 persen terhadap produk domestik bruto nasional dengan lebih dari Rp8,5 triliun. Selain itu, UMKM juga menciptakan lapangan kerja kepada 96 persen tenaga kerja atau sekitar 117 juta pekerja di Indonesia dengan porsi sebanyak 64 persen adalah perempuan.

Arsjad menuturkan bahwa pandemi COVID-19 telah membuat 80 sampai 90 persen UMKM di Indonesia nyaris lumpuh seiring dengan penerapan PPKM dan PSBB serta upaya-upaya lainnya dalam mengatasi pandemi. Situasi itu lantas pelaku UMKM untuk melakukan digitalisasi atas kegiatan usaha mereka. "Pandemi ini menjadi semacam berkah bagi UMKM terkhusus yang telah berhasil melakukan transisi ke arah e-commerce," ujarnya.

Berdasarkan survei yang dilakukan oleh Bank Indonesia tahun 2021, 20 persen dari UMKM di Indonesia telah mampu melakukan mitigasi atau menanggulangi dampak pandemi dengan melakukan digitalisasi kegiatan usaha mereka dan telah berhasil memanfaatkan media daring.

Arsjad mengatakan kemajuan ini tidak cukup karena masih ada ruang tumbuh dan berkembang. Indonesia akan bisa mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi ke tahap berikutnya dengan melakukan digitalisasi hingga mencapai US$150 miliar pada 2025.

Menurutnya, Indonesia merupakan pasar e-commerce terbesar di Asia Tenggara yang menghasilkan sekitar US$2,5 miliar dalam pendapatan konsumsi saat ini dan angka itu kemungkinan bisa mencapai US$20 miliar pada 2022.

Revolusi industri 4.0 Indonesia berpotensi mendorong capaian-capaian produktivitas hingga 60 sampai 70 persen dari masing-masing perusahaan yang akan menambah 20 juta pekerjaan baru di Indonesia pada 2030. "Untuk mewujudkan tujuan tersebut, maka Indonesia juga perlu mengatasi berbagai tantangan berupa ketimpangan infrastruktur digital," terang Arsyad.

Penetrasi internet memang tumbuh secara pesat, imbuh dia, tetapi faktanya hanya 36 persen dari orang dewasa di kawasan pedesaan yang bisa mengakses internet. Secara geografis, hasil ini memang tidak merata di Indonesia karena penetrasi internet secara kuat berkorelasi dengan pendapatan per kapita.

Kawasan-kawasan yang lebih miskin, menurut Arsjad memiliki penetrasi internet yang lebih rendah karena hanya empat-tempat yang punya populasi tinggi, seperti Jakarta dan Yogyakarta yang memiliki tingkat penetrasi internet di atas 45 persen.

"Sekarang kita berada di revolusi industri 4.0 yang membuat kita harus menyadari apabila kita tidak siap membangun sumber daya manusia, maka
revolusi industri ini akan bisa berubah menjadi revolusi sosial khususnya di Indonesia karena penduduknya banyak yang masih muda, tetapi kecakapan atau keterampilan mereka masih harus terus ditingkatkan," kata Arsjad.

Meskipun kalangan usaha juga bisa turut ambil bagian dalam investasi, namun pembangunan infrastruktur digital di Indonesia harus terus dilakukan agar bisa terhubung dan memberikan input dalam upaya revitalisasi untuk meningkat kemampuan dan memastikan agar Indonesia memiliki cukup banyak pekerja terampil pada 2030.

Selain itu, industri juga dituntut bisa lebih terbuka untuk menerima pelajar ataupun mahasiswa untuk bisa belajar sambil bekerja. Perusahaan juga harus bisa membuka kesempatan program magang untuk meningkatkan pengalaman bekerja.

Dengan cara tersebut dan kekuatan kolaborasi, kata Arsjad, Indonesia akan bisa mengimbangi gelombang digitalisasi untuk bisa mencapai tujuan-tujuan terutama Indonesia Emas 2045.

"Indonesia merupakan bagian dari pemain global. Kita ingin menjadi bagian dari masyarakat global untuk bisa turut mengambil bagian dalam
digital transformation economy," pungkasnya. (Ant/OL-15)

Baca Juga

HO

Mandiri Capital Indonesia Raih Penghargaan Bisnis Indonesia Award 2022

👤Widhoroso 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 08:33 WIB
PT Mandiri Capital Indonesia (MCI) terus berkomitmen mendorong inisiatf inovasi untuk berkontribusi bagi sistem ekosistem digital di...
Antara-HO-Tokopedia

Pendapatan Pelaku Industri Gim Lokal Terbanyak Berasal dari Ekspor

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 08:09 WIB
Presiden Asosiasi Game Indonesia (AGI) Cipto Adiguno menyebutkan pendapatan pelaku industri gim lokal saat ini paling banyak berasal dari...
Antara

OJK dan Menko Polhukam Perkuat Kerja Sama Penegakan Hukum di Sektor Jasa Keuangan

👤Despian Nurhidayat 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 07:45 WIB
Anggota Dewan Komisioner (ADK) OJK bertemu dengan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya