Senin 11 April 2022, 13:31 WIB

Negara Berkembang di Eropa dan Asia Tengah Terimbas Perang Rusia-Ukraina

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Negara Berkembang di Eropa dan Asia Tengah Terimbas Perang Rusia-Ukraina

John Randeris HANSEN / Ritzau Scanpix / AFP
Ilustrasi

 

Ekonomi negara berkembang di kawasan Eropa dan Asia Tengah diprediksi bakal terimbas dampak negatif perang Rusia-Ukraina. Diperkirakan ekonomi kawasan tersebut akan menyusut 4,1% di tahun ini, jauh lebih rendah dari prakiraan sebelum perang pecah yakni di level 3%.

Dampak perang dan guncangan akibat pandemi covid-19 menjadi beban besar bagi perekonomian di kawasan itu. Kontraksi perekonomian di kawasan Eropa dan Asia Tengah tersebut akan menjadi yang kedua dalam beberapa tahun terakhir. Bahkan, penyusutan jauh lebih dalam dari penurunan yang disebabkan pandemi pada 2020.

Bank Dunia dalam laporan terbarunya menyebutkan, ekonomi Ukraina diperkirakan menyusut sekitar 45,1% tahun ini, meskipun besarnya kontraksi akan tergantung pada durasi dan intensitas perang. Dipukul oleh sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya, ekonomi Rusia telah jatuh ke dalam resesi yang dalam dengan output diproyeksikan berkontraksi sebesar 11,2% pada tahun 2022.

"Besarnya krisis kemanusiaan yang ditimbulkan oleh perang sangat mengejutkan. Invasi Rusia memberikan pukulan besar bagi perekonomian Ukraina dan telah menimbulkan kerusakan besar pada infrastruktur," kata Wakil Presiden Bank Dunia untuk kawasan Eropa dan Asia Tengah Anna Bjerde dalam keterangannya, Senin (11/4).

"Ukraina membutuhkan dukungan keuangan besar-besaran segera karena berjuang untuk menjaga ekonominya berjalan dan pemerintah berjalan untuk mendukung warga Ukraina yang menderita dan menghadapi situasi ekstrem," tambahnya.

Perang telah menambah kekhawatiran tentang perlambatan global yang tajam, lonjakan inflasi dan utang, dan lonjakan tingkat kemiskinan. Dampak ekonomi telah bergema melalui berbagai saluran, termasuk pasar komoditas dan keuangan, hubungan perdagangan dan migrasi, dan dampak buruk pada kepercayaan.

Perang juga memukul keras negara-negara berkembang dan berkembang di Eropa dan Asia Tengah, kawasan yang sudah menuju perlambatan ekonomi tahun ini akibat dampak pandemi yang berkelanjutan. Selain Rusia dan Ukraina, Belarusia, Republik Kirgistan, Moldova, dan Tajikistan diproyeksikan jatuh ke dalam resesi tahun ini, sementara proyeksi pertumbuhan telah diturunkan di semua ekonomi karena limpahan dari perang, pertumbuhan yang lebih lemah dari perkiraan di kawasan euro, dan guncangan komoditas, perdagangan dan pembiayaan.

Rusia dan Ukraina menyumbang sekitar 40% dari impor gandum di wilayah tersebut dan sekitar 75% atau lebih di Asia Tengah dan Kaukasus Selatan. Rusia juga merupakan tujuan ekspor utama bagi banyak negara, sementara pengiriman uang dari Rusia mendekati 30% dari PDB di beberapa ekonomi Asia Tengah seperti Republik Kirgistan, Tajikistan.

"Perang Ukraina dan pandemi sekali lagi menunjukkan bahwa krisis dapat menyebabkan kerusakan ekonomi yang meluas dan menghambat pendapatan per kapita dan keuntungan pembangunan selama bertahun-tahun," kata Kepala Ekonom Bank Dunia untuk Eropa dan Asia Tengah Asli Demirgüç-Kunt.

"Pemerintah di kawasan harus memperkuat penyangga makroekonomi dan kredibilitas kebijakan mereka untuk menahan risiko dan menangani potensi fragmentasi jalur perdagangan dan investasi; memperkuat jaring pengaman sosial mereka untuk melindungi mereka yang paling rentan, termasuk para pengungsi; dan tidak kehilangan fokus pada peningkatan efisiensi energi untuk memastikan masa depan yang berkelanjutan," lanjutnya.

Krisis kemanusiaan mendalam yang dipicu oleh perang telah menjadi gelombang kejut global awal dan kemungkinan akan menjadi salah satu warisan konflik yang paling bertahan lama. Gelombang pengungsi dari Ukraina ke negara tetangga diperkirakan akan mengerdilkan krisis sebelumnya.

Akibatnya, dukungan kepada negara-negara tuan rumah dan komunitas pengungsi akan menjadi sangat penting, dan Bank Dunia disebut sedang mempersiapkan program-program dukungan operasional ke negara-negara tetangga untuk memenuhi kebutuhan pendanaan yang meningkat dari arus pengungsi.

Lonjakan harga minyak global yang dipicu perang juga berfungsi untuk menggarisbawahi perlunya ketahanan energi dengan meningkatkan pasokan energi dari sumber terbarukan dan meningkatkan desain dan implementasi langkah-langkah efisiensi energi skala besar. (Mir)

Baca Juga

MI/Ramdani

Indonesia Shopping Festival 2022 Resmi Dibuka, Dukung Pemulihan Ekonomi Nasional

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 15:41 WIB
Rangkaian kemeriahan Indonesia Shopping Festival 2022 di DKI Jakarta akan diwarnai dengan beragam promo dan program dari berbagai pusat...
Unsplash/ Markus Winkler

Aprindo Bali: Tidak Akan Ada Kepanikan Jika Harga Mie Instan Naik

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 14:47 WIB
Ketua Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Bali Anak Agung Ngurah Agung Agra Putra menyebut tak akan ada kepanikan terkait isu...
MI/Ahmad Yakub.

Pangan Lokal Dapat Selamatkan Indonesia dari Ketergantungan Impor Gandum

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 14:15 WIB
Ada beragam tanaman pangan lokal yang berpotensi menjadi pengganti gandum, seperti singkong, sorgum, sagu, ubi jalar, talas, dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya