Sabtu 29 Januari 2022, 06:00 WIB

Pemindahan Ibu Kota Diprediksi tidak Pengaruhi Bisnis Properti di Jabodetabek

mediaindonesia.com | Ekonomi
Pemindahan Ibu Kota Diprediksi tidak Pengaruhi Bisnis Properti di Jabodetabek

Antara/Yulius Satria Wijaya
ilustrasi: Pembangunan sebuah kawasan perumahan di Jawa barat

 

Pemindahan ibu kota negara (IKN) dari DKI Jakarta ke Kalimantan Timur diprediksi tidak akan mempengaruhi prospek penjualan properti di Jabodetabek. Menurut Marine Novita, Country Manager Rumah.com pemindahan ibu kota akan dilakukan secara bertahap , dimana untuk tahap awal akan fokus pada sektor pemerintahan terlebih dulu sehingga dampak terhadap bisnis properti di Jabodetabek tidak akan terjadi seketika.

“Bisnis properti di wilayah Jabodetabek tetap akan memiliki potensi yang besar karena fungsinya sebagai pusat bisnis dan komersial. Hal ini menjadikan wilayah Jabodetabek sebagai lokasi tujuan investasi dan industri karena dilengkapi dengan berbagai sarana dan prasarana infrastruktur yang sudah matang. Sehingga kebutuhan properti residensial di Jabodetabek masih sangat tinggi," jelas Marine, dalam keterangan resminya, Sabtu (29/1).

Berdasarkan data Rumah.com Indonesia Property Market Index Q4 2021, kenaikan harga tertinggi masih terjadi di tiga provinsi yang masuk area Jabodetabek, yakni Banten (3,07%), Jawa Barat (2,30%), dan DKI Jakarta (1,81%). Hal ini, kata Marine, menunjukkan masih tingginya minat masyarakat membeli rumah di kawasan tersebut.

Di Provinsi Banten, Kota Tangerang mencatat pertumbuhan harga tahunan paling signifikan, yakni sebesar 17,04%, diiringi dengan kenaikan suplai tahunan sebesar 39,93%. Namun tren pencarian di wilayah ini turun drastis, yakni sebesar 11,02% secara kuartalan. Selain itu, Kota Tangerang tampaknya menjadi sasaran kalangan menengah yang menargetkan hunian di kisaran harga Rp 300-750 juta.

“Industri properti di Jabodetabek masih akan tetap prospektif meskipun IKN akan dipindahkan ke Kalimantan Timur. Properti residensial di Jabodetabek tetap menjadi kawasan hunian idaman yang bisa dibeli di tahun 2022 ini dimana secara umum situasinya adalah ‘buyer’s market’, karena didukung berbagai stimulus dari pemerintah,” pungkas Marine. (RO/E-1)

 

 

Baca Juga

Antara/Maulana Surya

Delegasi Amerika dan Rusia Hadir Secara Fisik pada TIIWG G20 Kedua di Surakarta 

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 05 Juli 2022, 22:31 WIB
Perwakilan delegasi G20 membahas reformasi WTO (World Trade Organization), arsitektur kesehatan global, dan  mendorong investasi...
Antara

Menteri ATR: Pendaftaran Tanah yang Berkualitas Dukung Kemudahan Usaha

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 05 Juli 2022, 22:09 WIB
Apabila tanah telah terdaftar, akan meminimalkan sengketa dan konflik pertanahan. Serta, membangun tata ruang lebih baik...
AFP/Karim Jaafar.

Shell Bergabung dengan Proyek Gas Raksasa Qatar

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 05 Juli 2022, 21:38 WIB
Gas Qatar ialah salah satu yang termurah untuk diproduksi dan memicu keajaiban ekonomi di kepulauan kecil itu. PDB per kapitanya tertinggi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya