Kamis 19 Agustus 2021, 17:33 WIB

Daya Saing RI Naik ke Posisi 37, Kalahkan India dan Rusia

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Daya Saing RI Naik ke Posisi 37, Kalahkan India dan Rusia

Antara
Foto udara Jalan Tol Trans Sumatera ruas Pekanbaru Dumai di wilayah Riau.

 

SURVEI IMD World Competitiveness Yearbook (WCY) 2021 menyatakan peringkat daya saing Indonesia mengalami kenaikan. Dari sebelumnya pada posisi 40, kemudian menjadi peringkat 37 dari total 64 negara yang didata. 

Pada kawasan Asia Pasifik, Indonesia tetap berada pada posisi 11 dari 14 negara. Posisi Indonesia di atas India dan Filipina. Indonesia juga mengalahkan Rusia dalam daya saing dengan berada di urutan 45.

"Di bawah kita masih ada Latvia dan Ceko. Di Asia, kita kalahkan India yang berada di bawah Indonesia. Secara rangking ini baik dibanding tahun sebelumnya," ujar Managing Director Lembaga Management FEB UI Willem Makaliwe dalam seminar virtual, Kamis (19/8).

Adapun lima negara dengan daya saing terbaik pada 2021, lanjut dia, didominasi oleh negara kawasan Eropa. Mulai dari Swiss, diikuti Swedia, Denmark, Belanda dan Singapura.

Baca juga: Prediksi BI, Pertumbuhan Ekonomi pada 2021 Bisa Capai 4,3%

Penilaian peringkat didasarkan pada analisis data kinerja perekonomian setiap negara hingga 2020. Serta, penilaian investor terkait persepsi kondisi lingkungan bisnis yang dihadapi.

Meski peringkat Indonesia naik, ada beberapa hal yang disoroti LM FEB UI. Seperti, kinerja perekonomian pada tahun ini yang berada pada posisi 35. Capaian itu menurun dibandingkan periode 2020, yakni posisi 26. 

Lalu, peringkat infrastruktur Indonesia juga menurun dari posisi 55 pada 2020, kemudian menjadi posisi 57 pada 2021. "Yang perlu kita dalami bukan sekedar ranking, tapi apa yang menjadi pekerjaan rumah. Economic performance kita masih rendah. Ketergantungan impor yang membuat angka itu rendah," jelas Willem.

Baca juga: Tancap Gas, Ekspor Industri Pengolahan Tembus Rp1.364 Triliun

Sementara itu, kenaikan peringkat Indonesia terlihat pada komponen efisiensi bisnis dan kinerja pemerintahan. Peringkat efisiensi pemerintahan mengalami kenaikan dari posisi 31 pada 2020, yang kemudian menjadi posisi 26 di 2021.

Senior Researcher LM FEB UI Taufiq Nur menekankan bahwa peringkat IMD World bisa menjadi cerminan ketahanan negara dalam mengatasi pandemi covid-19. Negara kawasan Eropa yang merajai peringkat lima besar dengan daya saing tertinggi, dianggap jauh lebih baik dalam penanganan pandemi.

"Penanganan pandemi berdampak pada rangking daya saing global. Pada tahun sebelumnya, peringkat 1 atau 2 diduduki Amerika Serikat atau Singapura. Tapi, sekarang empat besar dari Eropa. Tiongkok berada di posisi 16," tutur Taufiq.(OL-11)

 

Baca Juga

dok.ist

Pangdam XIV: TNI Jamin Stabilitas Keamanan Obvitnas dan PSN Smelter Nikel CNI Group

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 09:25 WIB
SETIAP ada Obvitnas dan PSN, secara tidak langsung itu merupakan tugas TNI untuk menjamin stabilitas keamanannya, demi kemaslahatan orang...
ANTARA FOTO/Reno Esnir

Indonesia-Brunei Darussalam akan Tingkatkan Kapasitas SDM Parekraf

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 09:18 WIB
Sandiaga Uno melakukan penjajakan kerja sama peningkatan kapasitas dan kompetensi SDM pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf)...
dok.Ant

Pemerintah Tawarkan Sukuk ritel SR017 Dengan Kupon tetap 5,9 persen

👤Muhammad Fauzi 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 08:23 WIB
PEMERINTAH menawarkan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau sukuk ritel seri SR017 kepada investor individu secara daring atau online...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya