Kamis 05 Agustus 2021, 21:46 WIB

Pengamat: Pengendalian Covid-19 Jadi Kunci Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Pengamat: Pengendalian Covid-19 Jadi Kunci Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III

Antara/Dhemas Reviyanto
Suasan pusat kota Jakarta saat pemberlakuan PPKM

 

EKONOM dari Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet mengungkapkan, untuk mendukung pertumbuhan ekonomi triwulan III 2021 pemerintah harus mampu mengendalikan pandemi covid-19. Pembatasan aktivitas masyarakat perlu dilakukan proporsional sembari memanfaatkan mesin pertumbuhan ekonomi lainnya. 

"Ekonomi sebenarnya bisa dicari mesin lain jika satu mesin terhambat. Artinya apa, jika misalnya konsumsi rumah tangga melambat pada periode PPKM berlangsung, maka mesin yang lain perlu dioptimalkan misalnya dari investasi, ekspor dan juga dari belanja pemerintah," kata dia saat dihubungi, Kamis (5/8). 

Dia menambahkan, pemerintah juga perlu untuk melakukan realokasi dan refocussing anggaran guna membantu masyarakat yang terdampak pandemi. Hal itu juga untuk memastikan agar kebijakan PPKM yang diterapkan dapat berjalan dengan optimal. 

"Stimulus ekonomi ketika masa restriksi aktivitas masyarakat diperlukan dalam upaya menahan agar daya beli tidak terjerembab dalam ketika PPKM diberlakukan," jelas Yusuf. 

Baca juga : Ekonomi Indonesia Positif, OJK: Konsumsi Domestik Perlu Dipertahankan     

Dia mengatakan, penanganan kesehatan dapat didorong lebih kuat melalui perbaikan di tingkat test dan tracing. Penyediaan fasilitas isolasi mandiri bagi pasien covid juga diperlukan untuk menekan kasus kematian. 

Sejalan dengan berbagai perbaikan itu, kata Yusuf, percepatan vaksinasi juga mutlak dilakukan sebagai pelengkap dan penunjang upaya kebijakan pemerintah. Dalam konteks ini, pemerintah dapat memperkuat sinergi dengan pemerintah daerah. 

"Perlu ada terbosan pendekatan oleh Pemda juga, Di Jakarta misalnya ada ambulans yang diperuntukan untuk menjemput bola untuk program vaksinasi. Di beberapa daerah, secara anekdotal, juga saya baca program vaksinasi dilakukan dengan memberikan insentif tertentu misalnya dengan memberikan sembako secara gratis," imbuh Yusuf.
 
"Upaya diatas juga perlu dibarengi dengan langkah cepat menutup pintu kedatangan kunjungan orang dari luar negeri ketika muncul varia baru dari kasus covid-19 dan di saat yang bersaman juga menutup pintu keluar," pungkasnya. (OL-7)

Baca Juga

Dok MPR

Wakil Ketua MPR Soroti Keberpihakan saat Terima Audiensi Dewan UKM Indonesia

👤Abdillah M Marzuqi 🕔Rabu 29 September 2021, 00:49 WIB
UMKM akan mampu berdaya saing jika diberikan fasilitasi yang sistematis dan berkelanjutan dari pemangku...
Ist

Percepat Industrialisasi, Petani Bawang Merah Probolinggo Siap Berkorporasi

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 28 September 2021, 21:56 WIB
Korporasi dapat melakukan percepatan peningkatan produksi dan ekspor pangan serta peningkatan kesejahteraan masyarakat...
Antara/Destyan Sujarwoko

Ada Ancaman Pidana bagi Warga yang Makan Ikan Hiu Mati Terdampar 

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 28 September 2021, 21:35 WIB
Biota laut yang ditemukan mati pada Minggu (26/9) diperkirakan memiliki ukuran panjang 4-6 meter dengan bobot mencapai 1,5-2 ton didapati...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Kawin Kontrak Rendahkan Perempuan

 Kawin kontrak masih ditemukan di Kabupaten Cianjur. Usia pernikahan hanya dua bulan dengan uang mahar Rp15 juta

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya