Kamis 22 Juli 2021, 17:37 WIB

Optimis, BI Prakiraan Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 3,9%

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Optimis, BI Prakiraan Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 3,9%

MI/ANDRI WIDIYANTO
Suasana pertokoan yang tutup karena penerapan PPKM Darurat di jalan RS Fatmawati Raya, Jakarta

 

BANK Indonesia (BI) masih Optimistis terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia. Secara keseluruhan, BI memprakirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia 2021 akan sebesar kisaran 3,5%-4,3% dengan titik tengah 3,9%.

Proyeksi ini lebih tinggi dari yang BI umumkan sebelumnya pada waktu asumsi makro di banggar DPR RI beberapa waktu lalu, yaitu ekonomi tumbuh 3,8% di 2021.

Bank Indonesia melihat sejumlah faktor pendukung, yaitu pertimbangan-pertimbangan kebijakan pemerintah dalam penanganan Covid-19, vaksinasi yang lebih cepat, peningkatan kinerja ekspor karena kondisi global yang lebih baik, juga langkah stimulus lanjutan baik dari sisi fiskal, moneter dan lainnya.

BI melihat ada peluang dan potensi bahwa pertumbuhan ekonomi di 2021 akan bisa lebih tinggi dari titik tengah 3,9% dalam kisaran 3,5%-4,3%.

"Kami melihat akan ada potensi yang bisa lebih dari 3,9% dengan kebijakan-kebijakan dan vaksinasi yang lebih cepat. Sehingga herd immunity bisa dicapai lebih baik, serta penerapan protokol Covid-19. Demikian juga perbaikan ekonomi global, belanja fiskal dan stimulus-stimulus dari moneter maupun kebijakan paket terpadu," kata Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, dalam paparan hasil RDG, Kamis (22/7).

Baca juga: Pengamat : PNM Rp72,44 Triliun untuk 12 BUMN Sudah Tepat

Bank Indonesia terus mendukung kebijakan yang ditempuh pemerintah untuk memastikan protokol Covid-19 dan juga penanganan penyebaran varian Delta Covid-19. Beberapa pertimbangan optimisme ini antara lain, masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang tadinya mereka prakiraan akan berlaku satu bulan, telah diumumkan Presiden akan menjadi tiga minggu. Itu menjadi satu faktor. Dengan demikian juga lihat itu menjadi pertimbangan kami.

"Kami juga memantau berbagai indikator paling dini, khususnya nilai transaksi dan volume transaksi di sistem pembayaran, baik pembayaran secara ritel melalui Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI) maupun pembayaran bernilai besar melalui RTGS. Perkembangannya di bulan Juni sampai Juli memang terjadi penurunan, tetapi tidak sebesar yang kami prakiraan sebelumnya. Sehingga itu menjadi pertimbangan kedua," kata Perry.

Selanjutnya dari peningkatan kinerja ekspor dengan perbaikan ekonomi global, meningkatnya harga komoditas dunia, dan permintaan dunia. Tentu saja, pendukung lainnya berasal dari program-program vaksinasi, protokol kesehatan, perbaikan-perbaikan ekonomi yang telah berlanjut sampai triwulan II-2021, meskipun ada penurunan di triwulan III-2021, akan kembali meningkat di triwulan IV-2021.

Untuk tahun 2021, seluruh kebijakan Bank Indonesia adalah mendukung pemulihan ekonomi bersama Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK), pemerintah, maupun berbagai pihak. Kecuali adalah tentu saja untuk stabilitas nilai tukar rupiah dan imbal hasil (yield) Surat Berharga Negara (SBN) yang terukur sesuai mekanisme pasar, sebagai antisipasi ketidakpastian pasar keuangan global.

Untuk tahun 2022, Bank Indonesia akan terus memantau bagaimana pemulihan ekonomi nasional berlanjut, perkembangan inflasi ke depan, demikian, juga stabilitas moneter dan sistem keuangan, dalam merumuskan kebijakan Bank Indonesia di 2022.

"Pada waktunya kami akan sampaikan. Kami ingin pastikan kalau ada perubahan dari kebijakan, misalnya pengurangan likuiditas, kami akan lakukan secara hati-hati. Untuk memastikan pemulihan ekonomi terus berlanjut, penyaluran kredit pembiayaan ke sektor dunia usaha terus berlanjut dan stabilitas sistem keuangan, moneter dan nilai tukar rupiah tetap terjaga," kata Perry. (OL-4)

Baca Juga

DOK KEMENTAN

Bupati Wonosobo: Rencana Food Estate Membawa Harapan Memajukan Pertanian

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 21:11 WIB
 Bupati Wonosobo, Afif Nurhidayat mengatakan bahwa program food estate hadir memberikan harapan bagi masyarakat...
DOK KEMENTAN

Datang ke Kupang, Mentan SYL Panen Raya Jagung

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 20:20 WIB
Setelah panen ini petani diminta untuk segera menanam kembali agar lahan tidak terlalu lama...
AFP

Paviliun Indonesia Sudah Dikunjungi Lebih dari 50 Ribu Orang

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 17:41 WIB
Paviliun Indonesia di Expo 2020 Dubai mempromosikan berbagai produk UMKM siap ekspor, mengadakan forum bisnis, hingga menunjukkan budaya...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencegah Proyek Kereta (jadi) Mubazir

Pembengkakan biaya menjadi biang keladi perlu turun tangannya negara membiayai proyek dengan dana APBN.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya