Rabu 16 Juni 2021, 20:12 WIB

Mendag: RI Komitmen Tingkatkan Nilai Tambah Sektor Pertambangan

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Mendag: RI Komitmen Tingkatkan Nilai Tambah Sektor Pertambangan

Ist
Pertambangan

 

MENTERI Perdagangan Muhammad Lutfi menyampaikan komitmen Indonesia untuk meningkatkan nilai tambah sektor pertambangan. Komitmen itu disampaikan saat bertemu dengan anggota United States-Asia Pacific Economic Cooperation (US-APEC) Business Coalition secara virtual.

Pertemuan tersebut dibuka oleh Ketua, sekaligus Presiden dan CEO US-APEC Business Coalition Alexander Feldman, serta dihadiri 33 anggota US-APEC Business Coalition.

Sementara itu, Mendag Lutfi didampingi Direktur Jenderal Perundingan Perdagangan Internasional Djatmiko Bris Witjaksono, Direktur Perundingan APEC dan Organisasi Internasional Farid Amir, dan Atase Perdagangan Washington Wijayanto.

“Sejumlah isu strategis untuk meningkatkan kerja sama bilateral kedua negara dibahas dalam pertemuan tersebut. Salah satunya, komitmen Indonesia dalam meningkatkan nilai tambah komoditas ekspor di sektor pertambangan, seperti produk baterai untuk kendaraan elektrik,” ujar Mendag Lutfi.

Hal lain yang dibahas pada pertemuan tersebut, yaitu berbagai isu prioritas dalam agenda Trade and Investment Framework Agreement (TIFA) ke-18 yang rencananya berlangsung pada Agustus 2021. Lutfi dan US APEC Business Coalition juga membahas pendistribusian vaksin dalam mengatasi pandemi Covid-19.

Baca juga : BI Diprediksi Masih Tahan Suku Bunga Acuan

“Kami memandang penting kerja sama dalam pendistribusian vaksin karena dapat mempercepat pertumbuhan dan pemulihan ekonomi akibat pandemi Covid-19,” imbuh Lutfi.

Menurut Lutfi, AS merupakan salah satu mitra dagang penting bagi Indonesia, begitu pula Indonesia bagi AS. Nilai perdagangan Indonesia-AS pada periode Januari-April 2021 tercatat sebesar US$10,87 miliar.

Ekspor Indonesia ke AS tercatat sebesar US$7,63 miliar. Impor Indonesia dari AS tercatat sebesar US$3,23 miliar. Sementara pada 2020, nilai total perdagangan Indonesia-AS tercatat sebesar US$8,98 miliar.

Ekspor Indonesia ke AS pada periode yang sama tercatat sebesar US$6,12 miliar. Sedangkan, impor Indonesia dari AS sebesar US$2,85 miliar.

Selain itu, AS merupakan 10 besar investor Indonesia. Nilai investasi AS ke Indonesia pada 2020 tercatat sebesar US$480,1 juta. (OL-2)

 

Baca Juga

DOK Sinar Mas Land.

Perusahaan Teknologi di Digital Hub BSD City Masuk BEI

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 14:25 WIB
Dalam mengembangkan dan membangun venture builder, WGS Hub telah bermitra dengan Sinar Mas...
MI/Susanto

Saham Mitratel Masih Layak Dikoleksi Investor

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 09:33 WIB
Saat ini  MTEL diperdagangkan di bawah harga IPO yakni di kisaran...
ANTARA/Dewa Wiguna

OJK Perintahkan LJK Kedepankan Prinsip-Prinsip Perlindungan Konsumen

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 08:38 WIB
OJK memerintahkan lembaga jasa keuangan untuk mengedepankan prinsip perlindungan konsumen khususnya perlakuan yang adil (treat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya