Senin 31 Mei 2021, 16:42 WIB

Menkeu: 2,61 Juta Lapangan Kerja Muncul dari Pemulihan Ekonomi

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Menkeu: 2,61 Juta Lapangan Kerja Muncul dari Pemulihan Ekonomi

Antara
Menkeu Sri Mulyani didampingi Wamenkeu Suahasil Nazara saat memberikan keterangan pers.

 

MENTERI Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan selama periode pemulihan ekonomi di masa pandemi covid-19, menimbulkan 2,61 juta lapangan kerja baru.

Lebih lanjut, Ani, sapaan akrabnya, menjelaskan bahwa tingkat pengangguran sempat naik pada Agustus 2020 ke level 7,07%. Namun, pada Februari 2021 mengalami penurunan ke level 6,26%.

“Penyerapan ini lebih cepat daripada penambahan jumlah pencari kerja baru yang meningkat 1,59 juta orang dalam periode sama,” tutur Ani dalam Rapat Paripurna DPR RI, Senin (31/5).

Baca juga: Pemerintah Targetkan Inflasi pada 2022 di Kisaran 2-4%

Bendahara Negara menuturkan terciptanya lapangan kerja baru dan penurunan tingkat pengangguran merupakan indikator kesejahteraan masyarakat, yang mulai menunjukkan perbaikan. Sebelumnya, peningkatan kesejahteraan masyarakat dan kualitas sumber daya manusia mengalami hambatan pada 2020 akibat pandemi.

Indikator kesejahteraan masyarakat yang mulai menunjukkan perbaikan juga terlihat dari capaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia pada 2020. Indeks tersebut naik sebesar 0,02 poin menjadi 71,94, dari sebelumnya 71,92 pada 2019.

Angka Rasio Gini turut mengalami kenaikan pada 2020 menjadi 0,385. Kemudian, kesejahteraan petani dan nelayan mencatatkan pergerakan dengan pola yang sama. Nilai Tukar Petani (NTP) yang turun di bawah 100 pada Mei-Juni 2020, sudah kembali menguat di atas 103 per April 2021.

Baca juga: Akibat Pandemi, 8,75 Juta Orang Menganggur

Selaras dengan NTP, indikator kesejahteraan nelayan, yakni Nilai Tukar Nelayan (NTN), turut mengalami perbaikan yang mencapai 103,70 pada April 2021. Pihaknya berharap kesejahteraan masyarakat dapat lebih ditingkatkan pada 2021 dan 2022. Dalam hal ini, melalui berbagai kebijakan dalam program penanganan covid-19.

Tak hanya itu, upaya pemulihan ekonomi nasional juga berhasil menahan dampak negatif pandemi covid-19 pada 2020 dan 2021. Ani menegaskan bahwa momentum ini harus terus didorong. Sehingga, penghasilan rumah tangga, khususnya masyarakat miskin dan rentan, kembali meningkat.

“Tingkat kemiskinan diharapkan akan kembali menjadi single digit,” pungkas Ani.(OL-11)

 

 

 

Baca Juga

Antara/Sigid Kurniawan.

Rachmat Gobel Apresiasi Pembatalan PPKM Level 3 saat Nataru

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 15:31 WIB
Pengumuman oleh Menko Marinves itu berarti membatalkan pengumuman yang dilakukan Menko PMK Muhajir Effendy pada Rabu 17 November...
ANTARA/OLHA MULALINDA

Pertamina dan AKR Corporindo Belum Setor Pajak Bahan Bakar Rp2 T

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 08 Desember 2021, 15:00 WIB
"PT Pertamina dan PT AKR Corporindo belum menyetorkan PBBKB yang terkandung dalam kompensasi BBM yang diterima dari pemerintah,...
ANTARA/ISMAR PATRIZKI

Mendag: Pengusaha Waralaba mesti Adaptasi Kondisi Normal Baru

👤Fetry Wuryasti 🕔Rabu 08 Desember 2021, 14:42 WIB
Indonesia tidak lagi menjadi pasar bagi waralaba asing. Pasalnya, waralaba lokal sudah menjadi tuan rumah dan menguasai pasar dalam negeri,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya