Jumat 05 Maret 2021, 11:08 WIB

Kemenkop UKM Upayakan Penurunan Tarif Ekspor Buah Segar UKM

M. Iqbal Al Machmudi | Ekonomi
Kemenkop UKM Upayakan Penurunan Tarif Ekspor Buah Segar UKM

Antara
Penjual merapikan buah mangga yang siap dijual di salah satu toko buah di Tangerang, Banten, Rabu (20/11/2020).

 

SAAT ini, ekspor buah segar Indonesia ke Jepang, Korea, Pakistan, dan Eropa dikenai tarif yang lebih tinggi dibandingkan negara pesaing seperti Vietnam, Malaysia, Filipina, dan Kenya. Bahkan, ada negara pengekspor yang sama sekali tidak terkena tarif. Hal ini membuat buah segar Indonesia menjadi kurang kompetitif.

"Untuk itu, kita perlu memperjuangkan agar produk buah kita juga tidak dikenakan tarif yang begitu besar," kata Deputi Bidang UKM Kementerian Koperasi dan UKM Hanung Harimba Rachman dalam keterangannya, Jumat (5/3).

Sebagai perbandingan, ekspor nanas segar Indonesia ke Korea Selatan dikenakan tarif sebesar 30%, sedangkan dari Vietnam dikenakan tarif 18%. Ekspor pisang segar Indonesia ke Jepang dikenakan tarif sebesar 10% dan 20%, sedangkan Filipina dikenakan tarif 8% dan 18%, serta Vietnam sebesar 10% dan 18%.

Selain itu, lanjut Hanung, Indonesia juga perlu mengupayakan pembukaan pasar baru untuk ekspor buah segar yakni ke Tiongkok, Australia, Selandia Baru, dan Amerika Serikat.

“Untuk meningkatkan ekspor buah segar, kita kolaborasi program dengan Kementerian Perdagangan. Kementerian Koperasi dan UKM berperan menciptakan kualitas yang baik dan kapasitas produk yang besar," ucap Hanung.

Berbagai program yang dijalankan antara lain dukungan pelatihan dan rekomendasi UMKM unggulan, korporatisasi petani, konsolidasi dan kemitraan dengan perusahaan besar, factory sharing, dan pengembangan rantai pasok UMKM.

"Kementerian Perdagangan dan K/L lainnya dapat memberikan informasi pasar serta dukungan lainnya seperti perjanjian kerja sama perdagangan yang meminimalisir tarif dan non-tariff barriers, pameran, serta kemudahan perizinan dan NIB," ujar Hanung.

Menurut Hanung, upaya meningkatkan perdagangan UMKM dalam negeri dan luar negeri dilaksanakan melalui beberapa program. Antara lain, optimalisasi UMKM dalam platform e-commerce serta pemanfaatan 30% infrastruktur publik untuk tempat pengembangan usaha dan tempat promosi UMKM.

Selain itu, alokasi 40% belanja pengadaan barang/jasa pemerintah bagi UMKM dan kemitraan strategis UMKM untuk masuk dalam rantai pasok industri.

"Termasuk kemitraan strategis di lima kawasan atau klaster UKM hingga pembiayaan UKM Ekspor dan penyediaan sistem informasi UKM Ekspor," pungkasnya. (E-3)

Baca Juga

Dok Pelni

Muatan Kapal Penumpang Pelni Tumbuh Jadi 106% di Triwulan I 2021

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 14 April 2021, 23:39 WIB
Selain itu, Pelni juga mencatatkan pertumbuhan pada muatan kontainer kapal tol laut perusahaan yang tumbuh signifikan menjadi...
dok.pribadi

Peluang ekspor Indonesia Terbuka Lebar di Filipina

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 14 April 2021, 23:31 WIB
POTENSI ekspor Indonesia ke Filipina masih terbuka lebar, karena itu sudah saatnya pelaku bisnis tanah air meraih kesempatan...
Twitter @kangdede78

Pelni Bantah Pencopotan Pejabat Akibat Penceramah Radikalisme

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 14 April 2021, 23:27 WIB
"Kepada seluruh BUMN, jangan segan-segan mencopot ataupun memecat pegawainya yang terlibat radikalisme. Jangan beri ruang sedikit pun,...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya