Selasa 19 November 2019, 12:20 WIB

Kini, Pelaku Usaha Bisa Lapor dan Daftar Barang melalui Daring

Hilda Julaika | Ekonomi
Kini, Pelaku Usaha Bisa Lapor dan Daftar Barang melalui Daring

Dok. Kemendag
Dirjen PKTN Veri Anggrijono .

 

KEMENTERIAN Perdagangan (Kemendag) memperkenalkan sistem daring bernama Sistem Informasi Manajemen Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga (SIMPKTN) untuk pelaporan dan pendaftaran barang impor dan produksi dalam negeri.

Nantinya, para pelaku usaha dan Lembaga Penilai Kesesuaian (LPK) tidak perlu mendatangi langsung kantor Ditjen Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga (PKTN).

Dirjen PKTN Veri Anggrijono mengatakan hal ini dilakukan guna melakukan pengawasan dan pengecekan nomor pendaftaran barang (NPB) bagi produk impor dan nomor registrasi produk (NRP) untuk produk dalam negeri yang telah diberlakukan SNI secara wajib.

"Per 1 Desember nanti Dirjen PKTN menyiapkan sistem pelaporan pendaftaran secara online. Jadi yang selama ini pelaku usaha harus ke Jakarta dari berbagai daerah untuk mendaftar, nanti bisa melakukannya secara online," kata Veri, Selasa (19/11).

Baca juga: Pelaku Usaha Mikro Butuh Pendamping Hadapi Era Digitalisasi UMKM

Setelah ada sistem ini, sambung Veri, pelaku usaha dan LPK hanya perlu masuk ke sistem dengan nomor pendaftaran barang (NPB) untuk barang impor maupun barang produksi dalam negeri. Kemendag pun akan dimudahkan untuk menelusuri sirkulasi barang melalui sistem ini. Termasuk memastikan asal produksi dan impor barang tersebut.

Sementara itu, Veri mengklaim proses pelaporan dan pendaftaran akan menghabiskan waktu maksimal 3 hari. Meskipun, sebelumnya juga memerlukan waktu 3 hari untuk proses pendaftaran. Namun, dengan sistem online, akses dimudahkan menggunakan teknologi.

"Ya maksimal 3 hari dan ini kan secara online. Jadi ini mencoba memberikan kemudahan bagi pelaku usaha. Istilahnya kami maksimalkan itu paling lama 3 hari. Kalau Presiden minta 5 menit ya kami usahakan juga," pungkasnya.(OL-5)

Baca Juga

ANTARA/Oky Lukmansyah

Industri Makanan Minuman Tumbuh Positif saat Pandemi

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 20 Januari 2021, 20:44 WIB
Data tersebut diketahui berasal laporan dari Badan Pusat Statistik (BPS) yang memperlihatkan jumlah ouput industri makanan dan minuman dari...
ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Sriwijaya Air Tambah Kompensasi Ahli Waris Korban Jadi Rp1,5 M

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 20 Januari 2021, 20:35 WIB
Kewajiban untuk membayar ganti rugi kepada perwakilan atau ahli waris korban tercantum dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 77 Tahun...
Dok MI

Sandiaga: OJK Sepakati Kredit Pemulihan Parekraf Rp3 Triliun

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 20 Januari 2021, 20:05 WIB
Mereka yang tercatat sebagai penerima kredit, lanjut Sandiaga, akan mendapatkan bantuan dengan jumlah minimal sebesar Rp50 juta per...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya