Senin 08 Maret 2021, 03:15 WIB

Ini 6 Trik Atasi Rasa Takut yang Berlebihan

Deden M Rojani | Weekend
Ini 6 Trik Atasi Rasa Takut yang Berlebihan

Dean Drobot/123RF
Ada enam cara untuk mengatasi rasa takut yang berlebihan.

Ketakutan adalah suatu tanggapan emosi terhadap ancaman. Takut adalah suatu mekanisme pertahanan hidup mendasar yang merupakan respons terhadap suatu stimulus tertentu, seperti rasa sakit atau ancaman bahaya.

Alih-alih bisa menjalani hidup dengan produktif, rasa takut yang berlebihan justru bisa membuat lelah dan membuat seseorang mengalami kemunduran dalam hidupnya.

Seth J. Gillihan Ph.D, seorang psikolog klinis, mengatakan, jenis terapi perilaku kognitif (CBT) menawarkan jalan keluar untuk mengatasi rasa takut.

Pendekatan yang telah diuji oleh penelitian ini telah membantu banyak orang untuk menaklukkan ketakutan yang menahan mereka untuk hidup sepenuhnya.

"Baru-baru ini saya berbicara dengan Dara Lovitz dan Dr. David Yusko tentang terapi eksposur di podcast Think Act Be.  Lovitz mengatasi fobia muntah yang intens (emetofobia) yang dideritanya selama beberapa dekade;  Yusko adalah terapis CBT-nya. (Mereka menggambarkan kisah emetofobia Lovitz dan pengobatannya dalam buku yang mereka tulis bersama, Gag Reflections.) Faktor-faktor ini adalah kunci kesembuhannya," tuturnya dilansir dari psychologytoday, Jumat (5/3).

Berikut 6 cara yang menurutnya bisa dilakukan untuk mengatasi rasa takut.

 1. Mulailah saat Anda siap.

Sebagian besar dari kita bersedia untuk menolerir rasa takut dalam jumlah tertentu tanpa mencari pengobatan untuk itu.

Jika Anda merasa muak dengan perasaan takut, atau bahwa Anda tidak akan menolerir bagaimana rasa takut mengganggu hal-hal yang Anda pedulikan, mungkin inilah saat yang tepat untuk mencari pengobatan. Keinginan kuat untuk berubah dapat memberikan motivasi untuk tantangan terapi.

 2. Lakukan dengan sengaja.

Kebanyakan dari kita menghadapi hal-hal yang sering kita takuti, tetapi ketakutan itu tetap ada. Nah, sekarang hadapilah hal-hal yang menakutkan bagi Anda dengan sengaja. Apa yang membuat eksposur inj berbeda?  Pentingnya memiliki tujuan dan niat, serta memutuskan untuk melibatkan rasa takut Anda, akan menjadi lawan dari kontak insidental dengan apa yang kita takuti.  

Menunggu hal-hal menakutkan terjadi pada kita “adalah cara yang cukup menakutkan untuk melakukan perubahan.

Ini merupakan pengalaman belajar yang luar biasa saat kita mendekati sesuatu yang menakutkan dengan sengaja. Otak kita terus-menerus membuat kesimpulan berdasarkan tindakan kita.

 3. Buatlah sistematis.

Terapi pemaparan didasarkan pada hierarki situasi yang ditakuti yang terorganisir, yang diberi peringkat dari yang paling mudah hingga yang paling sulit. Perawatan melibatkan berlatih dengan item yang lebih mudah didekati terlebih dahulu, dan mengerjakan yang lebih sulit. Banyak orang bersemangat saat mengetahui bahwa ada rencana untuk mengatasi ketakutan mereka secara progresif.

Mulailah dengan situasi yang agak menantang, tetapi dapat dikendalikan. Untuk seseorang dengan fobia muntah, misalnya, itu mungkin termasuk membaca artikel yang menyebutkan muntah.  

Seiring waktu, situasi yang lebih sulit menjadi lebih mudah didekati, seperti anak tangga atas di tangga dapat dijangkau saat kita naik ke tangga yang lebih rendah. Tujuannya adalah agar dapat menghadapi situasi apa pun yang mungkin timbul secara wajar, tanpa tekanan yang berlebihan dan tanpa melarikan diri.

 4. Tetap tenang.

Bagian penting dari proses pembelajaran saat kita menghadapi ketakutan kita adalah melihat bahwa apa yang kita takuti (biasanya) tidak terjadi. Kami menangani ular dan tidak terluka.  Anjing yang kita pelihara tidak menggigit kita.  Lift yang kita naiki ke lantai atas tidak macet di tengah jalan. Dan kita akan menemukan bahwa seiring waktu, kecemasan bakal berkurang, dan kita lebih mampu menolerir ketidaknyamanan tersebut.

Jika kita melarikan diri saat kecemasan kita meningkat, kita tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk mempelajari apa yang ada di baliknya. Jadi selama pemaparan, kita baiknya berada dalam situasi menakutkan cukup lama untuk mendapatkan informasi baru. Tetapkan jangka waktu, umpama 20 menit. 

5. Ulangi.

Eksposur tunggal adalah tindakan keberanian, tetapi tidak mungkin menaklukkan kecemasan kita. Itu sebabnya terbang dengan pesawat setahun sekali saat liburan tidak membuat kita kurang takut terbang. Rencanakan untuk mengulangi latihan eksposur Anda beberapa kali demu menghilangkan rasa takut Anda.

 6. Harapkan suka dan duka.

Kita manusia, bukan mesin. Reaksi kita akan bergantung pada banyak variabel dan tidak akan selalu sama. Hanya karena sesuatu tidak membuat kita kesal hari ini, bukan berarti tidak akan terjadi besok. Jadi santai saja pada diri Anda sendiri saat Anda mengalami pasang surut ini. Dan teruslah berlatih prinsip pemaparan. (PsychologyToday/M-2) 

Baca Juga

Yuri KADOBNOV / AFP

Nasib Seniman Rusia dan Wajah Kota yang Berubah

👤Adiyanto 🕔Kamis 15 April 2021, 07:10 WIB
Beberapa pihak khawatir Moskow akan kehilangan bagian penting dari karakternya dengan modernisasi yang tumpul...
 Boris HORVAT / AFP

Anak Berusia 9 Tahun Beri Nama Spesies Baru Spons Laut di Inggris

👤Bagus Pradana 🕔Kamis 15 April 2021, 06:05 WIB
Karena ejaan 'parpal' (ungu) yang khas Norflok, membuat para ahli bersepakat secara bulat dengan usulan anak sembilan tahun...
Sajjad HUSSAIN / AFP)

Kebiasaan Mengonsumsi Madu Ternyata Sudah Dimulai 3.500 Tahun Lalu

👤Galih Agus Saputra 🕔Kamis 15 April 2021, 04:10 WIB
Wilayah ekskavasi Breunig bersama Dunne di Nok kini dianggap sebagai situs perburuan madu tertua yang pernah...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya