Sabtu 27 Februari 2021, 15:05 WIB

Hoaks Vampir dan Ikan Lele di Masa Pandemi

Galih Agus Saputra | Weekend
Hoaks Vampir dan Ikan Lele di Masa Pandemi

Rudall30/123RF
Ilustrasi vampir

Upaya bertahan hidup masyarakat di tengah pandemi bukanlah cerita kemarin sore. Jauh sebelum pandemi covid-19 merebak, masyarakat sudah pernah berjibaku melawan berbagai wabah seperti flu Spanyol (influenza), pes, cacar, kolera, dan lain sebagainya. Kisah tersebut diceritakan Sejarawan, Syefri Luwis dalam siniar Museum Bank Indonesia, beberapa waktu lalu. 

Luwis mengatakan, perjuangan masyarakat kala itu terjadi sekitar 1900 hingga 1942, atau lebih tepatnya pada masa Hindia-Belanda. Jumlah korban wabah tidak sedikit, bahkan mereka yang terserang influenza di wilayah Jawa dan Madura saja mencapai angka 4,37 jiwa.

Influenza diperkirakan pertama kali masuk ke Hindia-Belanda pada 1918. Melejitnya jumlah korban jiwa tidak dapat dipisahkan dari adanya kabar bohong (hoaks) yang bertebaran di tengah masyarakat. Minimnya pengetahuan akan penyakit dan infrastruktur komunikasi turut memperparah situasi ini.

Ketika menghadapi influenza, masyarakat biasanya akan datang ke dukun atau 'orang pintar'. Di sana mereka diberi tahu influenza adalah ilmu hitam yang dikirim ke desanya. Untuk menangkal gangguan tersebut masyarakat lantas diminta mengecat atau menggambar tembok rumahnya dengan sosok buta.

"Dan tentu saja menggambar buta tidak memiliki efek samping yang jauh lagi karena influenza penyebarannya dari droplet atau percikan ludah. Banyaknya orang yang datang ke dukun justru mengumpulkan lebih banyak orang sehingga membuat penyebaran penyakit menjadi kian masif," tutur Luwis.

Merebaknya kabar bohong di tengah pandemi influenza turut 'dikipasi' oknum pedagang. Kala itu, pengusaha ikan menyebarkan informasi, orang-orang dapat sembuh dari influenza dengan mengonsumsi ikan lele. 

"Laporan ini ternyata kemudian ditemukan oleh salah satu teman saya Ravando. Dalam buku terbarunya dijelaskan pengusaha ikan lele yang tadinya menjual ikan lele 5 sen per ekor, kemudian diserbu masyarakat dan ikan lele naik menjadi 30 hingga 40 sen per ekor. Meski begitu orang-orang kemudian sadar kalau kabar tersebut adalah kebohongan," terang Luwis.

Ketika masyarakat tidak mengenal wabah pes yang masuk ke Hindia-Belanda pada 1911, masyarakat Eropa sudah mengenalnya dengan istilah Black Death. Akan tetapi pemerintah Hindia-Belanda kala itu mengabarkan penyakit pes dibawa orang-orang yang pulang dari ibadah Haji. 

Meskipun benar kala itu juga ada wabah pes di Hijaz dan Mekkah, lanjut Luwis, dikemudian hari laporan peneliti dan dokter mengungkapkan wabah rupanya berasal dari beras yang diimpor dari Myanmar atau Rangoon.

Haus darah

Pengalaman dokter dan mantri ketika bertugas mengambil sampel cairan, dalam limpa jenazah yang terkena penyakit pes tidak kalah nahas. Orang-orang yang tidak suka dan tidak bertanggungjawab kala itu, kata Luwis, justru menuduh dokter dan mantri sebagai 'vampir haus darah'. 

Stigma demikian di kemudian hari lantas menjadi persoalan tersendiri, karena dokter dan mantri justru diusir, bahkan ada yang dipukuli masyarakat ketika mengunjungi daerah atau kampung yang terjangkit wabah pes.

"Padahal tujuannya ialah untuk membantu mendapatkan jawaban apakah jenazah tersebut benar terkena pes atau bukan, dan ke depannya mereka bisa melakukan sosialisasi dan berbagai tindakan preventif," pungkas Luwis. (M-2) 

Baca Juga

 Boris HORVAT / AFP

Anak Berusia 9 Tahun Beri Nama Spesies Baru Spons Laut di Inggris

👤Bagus Pradana 🕔Kamis 15 April 2021, 06:05 WIB
Karena ejaan 'parpal' (ungu) yang khas Norflok, membuat para ahli bersepakat secara bulat dengan usulan anak sembilan tahun...
Sajjad HUSSAIN / AFP)

Kebiasaan Mengonsumsi Madu Ternyata Sudah Dimulai 3.500 Tahun Lalu

👤Galih Agus Saputra 🕔Kamis 15 April 2021, 04:10 WIB
Wilayah ekskavasi Breunig bersama Dunne di Nok kini dianggap sebagai situs perburuan madu tertua yang pernah...
123RF/Katarzyna BiaƂasiewicz

Ini yang Dapat Dilakukan untuk Melalui Masa Duka

👤Irana 🕔Rabu 14 April 2021, 23:11 WIB
Duka adalah proses yang cukup sepi tanpa kita perlu mengisolasi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya