Minggu 10 Januari 2021, 14:03 WIB

Yuk, Ajari Anak Menggambar

Galih Agus Saputra | Weekend
Yuk, Ajari Anak Menggambar

Dok Galeri Nasional
Kak Kempho sedang mengajari anak-anak menggambar

 

JIKA Anda ada waktu senggang di rumah, tidak ada salahnya mengajak anak untuk belajar menggambar. Selain menyenangkan, aktivitas itu merupakan salah satu kegiatan penting dalam proses tumbuh kembang mereka. Sebab, di saat belum fasih mengutarakan pendapat secara verbal, anak biasanya akan berkomunikasi lewat coretan.

"Jadi menggambar selain kegiatan yang menyenangkan seperti bermain, ia juga berfungsi sebagai alat komunikasi untuk menuangkan ide," kata Pegiat Seni Sanggar Cergam Semarang, Kempho Antaka, dalam 'Edukasi Kreatif Gambar Seri', yang diadakan secara daring oleh Galeri Nasional Indonesia, beberapa waktu lalu.

Meski begitu, lanjut Kempho, ada juga kasus dimana anak tidak suka menggambar. Mereka yang seharusnya suka dengan kegiatan tersebut, justru takut. Hal ini, kata dia, di antaranya disebabkan oleh tekanan orang dewasa di sekelilingnya. Kadang kala orangtua justru mencemooh hasil karya anak mereka, atau ada pula yang membandingkan hasil karyanya dengan anak lain.

"'Ih kenapa gambarmu tidak sebagus kakakmu?' Nah, cara penilaian seperti itu ada kalanya membekas di hati sang anak sehingga ia tidak mau melakukan lagi kegiatan menyenangkan itu atau cenderung pasif," imbuh pegiat seni yang akrab disapa Kak Kempho itu.

Menurutnya, gambar anak itu umumnya menceritakan sesuatu. Ketika diamati, anak-anak biasanya juga terlihat berbicara sendiri (self talking), sembari ia terus berproses dengan gambar yang tengah dibuat. Hal semacam inilah yang harus didukung dengan suasana menggambar yang menyenangkan.

Proses menggambar yang menyenangkan, lanjut Kempho, bisa dimulai dengan menyiapkan kertas gambar. Kertas gambar yang digunakan juga bisa dari berbagai macam jenis kertas, termasuk halaman kosong di balik kalender dan lain-lain.

Ketika mulai menggambar, setiap anak juga tidak boleh takut, bahkan bisa dimulai dengan membuat coretan tak beraturan atau tak berbentuk. Macam-macam garis juga bisa dibuat mulai dari lurus, zig-zag, atau patah-patah. Intinya setiap anak harus menggambar tanpa beban, selancar mungkin, dan tidak boleh ragu dengan setiap goresan yang akan dibuat.

"Berusahalah untuk tidak menggunakan penghapus atau stip. Kalau ingin membuat karakter tertentu, bisa juga dimulai dengan bidang-bidang yang sederhana. Tidak harus pendekatannya realis, atau mirip benda aslinya. Bisa kartun yang sederhana. Misalnya kepala kucing atau kelinci, yang penting gambar bisa ditebak oleh yang melihat gambar tersebut," kata Kak Kempho. (M-4)

Baca Juga

dok: Visicita Network

Dokumenter Start from Scratch Jadi Pembuka Festival Flavs 2022

👤Fathurrozak 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 15:51 WIB
Flavs Festival 2022 tahun ini akan berlangsung pada 10-11 September secara...
Dok. Instagram @infotitimangsa

Kembali Dipentaskan, Monolog Inggit Garnasih Lebih Segar dengan Konsep Musikal

👤Devi Harahap 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 15:15 WIB
Telah dipentaskan 13 kali, monolog Inggit Garnasih tertunda dua tahun ini akibat...
Dok. ZYNGA

Tiktok Uji Coba Fitur Bermain Gim

👤M-2 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 07:20 WIB
TIKTOK tengah menguji coba fitur terbaru mereka terkait dengan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya