Rabu 15 Februari 2023, 15:51 WIB

Soal Vonis Eliezer, Mahfud: Hakim Objektif Baca Fakta Persidangan

Indriyani Astuti | Politik dan Hukum
Soal Vonis Eliezer, Mahfud: Hakim Objektif Baca Fakta Persidangan

MI/Moh Irfan
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD

 

MENTERI Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD angkat bicara mengenai vonis pidana yang dijatuhkan majelis hakim pada Bharada Richard Eliezer. Ia dihukum 1 tahun 6 bulan pidana penjara setelah dinilai terbukti secara sah dan menyakinkan bersalah turut serta melakukan pembunuhan berencana terhadap Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Mahfud mengatakan hakim membaca dengan objektif seluruh fakta persidangan serta memerhatikan akal sehat publik.

“Saya tidak tahu mengapa hati saya gembira dan bersyukur setelah mendengarkan vonis hakim atas Eliezer, hakim itu punya keberanian. Hakim objektif membaca seluruh fakta persidangan dan dibacakan semua yang mendukung eliezer, yang memojokan semua dibaca semua suara masyarakat didengarkan, rongrongan yang mungkin ada untuk membuat putusan tertentu tidak berpengaruh pada hakim,” ucap Mahfud dalam video konferensi, Rabu (15/2).

Mahfud menyimak melalui layar televisi saat putusan terhadap Bharada E dibacakan oleh majelis yang diketuai oleh Wahyu Iman Santoso, dengan anggota Alimin Ribut Sujono dan Morgan Simanjuntak. Menurutnya, putusan tersebut berkemanusiaan dan progresif yang terlihat dari konstruksi putusan dengan bahasa ilmiah yang tidak jadul serta perspektifnya sulit dibantah.

Hal itu, ujar Mahfud, menandakan majelis hakim yang menangani kasus pembunuhan Brigadir J tidak terpengaruh dengan opini publik, tetapi memerhatikan akal sehat publik.

“Saya lihat putusannya menjadi sangat logis, tentu menurut saya berkemanusiaan, ngerti denyut-denyut kehidupan masyarakat dan progresif. Para hakim adalah hakim-hakim yang bagus diantara banyak hakim yang memang juga bagus. Kalau menangani kasus-kasus penuh tekanan biasanya (hakim) tidak bagus tapi kalau ini tidak terpengaruh oleh public opinion tapi dia memerhatikan public common sense,” tutur Mahfud.

Sebelumnya, majelis hakim telah menjatuhkan putusan terhadap mantan Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Mabes Polri Ferdy Sambo yang dianggap menjadi otak dari pembunuhan Brigadir J. Ferdy Sambo dijatuhi hukuman mati, sedangkan istrinya Putri Candrawathi divonis pidana penjara selama 20 tahun.

Baca juga:  Polri Hormati Vonis 1,6 Tahun Penjara Bagi Richard Eliezer

Selain Ferdy dan Putri masih ada tersangka lainnya yakni ajudan Ferdy Bripka Ricky Rizal yang divonis 13 tahun pidana penjara serta sopir Ferdy, Kuat Maruf, dihukum 15 tahun penjara.

Mahfud mengatakan terhadap putusan tersebut, ia mempersilakan apabila para terpidana ingin mengajukan banding. Vonis itu diakuinya berbeda dengan tuntutan jaksa tetapi Mahfud menilai itu bukan masalah sebab para jaksa sudah menunjukkan kerja keras mereka selama menangani perkara tersebut.

“Saya tidak ingin mempengaruhi apakah Eliezer dan lain-lain mau naik banding, tetapi saya melihat putusan hakim ini hebat. Saya bersama masyarakat yang selama ini ingin menyuarakan kebenaran tentang kasus ini berterima kasih pada hakim, jaksa yang sangat serius juga. Soal perbedaan angka tuntutan itu soal tafsir saja. Kepada pengacara yang telah membela klien dengan penuh profesional tapi pada akhirnya hakim yang memutuskan. Itulah peradaban atau peradilan yang berkeadaban,” tukasnya.(OL-5)

Baca Juga

Istimewa

Luhut Akui Jengkel dengan Sebutan Lord dan Penjahat di YouTube Haris Azhar

👤Insan Suardi 🕔Kamis 08 Juni 2023, 15:26 WIB
MENTERI koordinator bidang maritim dan investasi, Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan tak suka dengan istilah "lord" dan...
MI/Moh Irfan

Hari Terakhir Rakernas, PDIP Bahas Pemenangan Pemilu 2024

👤Sri Utami 🕔Kamis 08 Juni 2023, 15:23 WIB
RAPAT Kerja Nasional (Rakernas) III PDI Perjuangan (PDIP) pada hari terakhi hari ini membahas penajaman pemenangan Pemilu...
MI/Moh Irfan

NasDem Minta MK Segera Putuskan Perkara Sistem Pemilu

👤Tri Subarkah 🕔Kamis 08 Juni 2023, 14:43 WIB
PARTAI NasDem meminta Mahkamah Konstitusi (MK) segera memutus perkara terkait uji materi Undang-Undang Nomor 7/2017 tentang Pemilu atas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya