Kamis 24 Juni 2021, 15:40 WIB

Serangan Siber di RI Terus Meningkat, Capai 448 Juta Kasus

Putra Ananda | Politik dan Hukum
Serangan Siber di RI Terus Meningkat, Capai 448 Juta Kasus

AFP
Kode biner yang terefleksi dari mata seorang perempuan yang memandang layar komputer.

 

DARI tahun ke tahun, jumlah serangan siber di Indonesia terus mengalami peningkatan. Berdasarkan data Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) periode Januari-Mei 2021, jumlah kasus serangan siber di Indonesia mencapai 448 juta kasus.

"Tingginya tingkat pemanfaatan teknologi informasi komunikasi berbanding lurus dengan risiko dan ancaman keamanan," ungkap Kepala BSSN Hinsa Siburian di Jakarta, Kamis (24/6).

Malware menjadi bentuk serangan siber yang paling banyak terjadi di Indonesia. Lalu, diikuti dengan serangan aktivitas Trojan, serta inforamsi leak atau kebocoran informasi. Total kasus serangan pada Mei 2021 mencapai 177 juta kasus. 

Baca juga: Hati-Hati, Kejahatan Siber di Indonesia Makin Tinggi

Adapun, jumlah tersebut naik cukup signifikan dari bulan sebelumnya, yakni April, sebanyak 115 juta kasus. "Tren serangan siber, seperti serangan malware, yang kerap meminta tebusan dan insiden kebocoran data," imbuh Hinsa.

Lebih lanjut, dia mengungkapkan jumlah kebocoran akun yang mengalami peretasan didominasi sektor pemerintahan, yang mencapai 16.233 akun. Sektor keuangan sebanyak 8.899 akun, transportasi 4.159 akun, komunikasi 4151 akun, penegakan hukum 3.290 akun dan BUMN sebanyak 946 akun.

Baca juga: Soal Kebocoran Data BPJS Kesehatan, Polri Dalami Peran IT

Diketahui, CSIRT sendiri merupakan bagian dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) periode 2020-2024. Ombudsman masuk sebagai salah satu dari 12 instansi pusat, yang menjadi target pembentukan CSIRT oleh BSSN.

"CSIRT merupakan organisasi atau tim yang bertanggung jawab untuk menerima, meninjau dan menanggapi laporan dan aktivitas inseden keamanan siber," pungkasnya.

Menurut Hinsa, tingginya serangan siber di Indonesia turut peningkatan implementasi layanan pemerintah berbasis elektronik. Salah satu kasus serangan siber yang baru-baru ini menarik perhatian publik, yakni kebocoran data pribadi dari server BPJS Kesehatan.(OL-11)

Baca Juga

Antara

Kejagung Teliti Berkas Perkara Irjen Napoleon Aniaya M Kece

👤Ant 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 23:22 WIB
Perkara dugaan penganiayaan M Kece dilakukan oleh Napoleon Bonaparte dan empat tahanan Rutan Bareskrim...
Antara

Bupati Kuansing Diduga Terima Sogok Rp700 Juta Izin HGU Sawit

👤Ant 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 23:04 WIB
Andi Putra jadi ersangka dalam kasus dugaan suap terkait perpanjangan izin HGU sawit di Kabupaten Kuansing,...
Youtube

Kejaksaan Kembalikan Berkas Perkara M Kece untuk Dilengkapi

👤Ant 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 22:50 WIB
Perkara dugaan tindak pidana penistaan agama atas nama M Kece belum lengkap baik secara formil maupun...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Rakyat Kalimantan Selatan Menggugat Gubernur

Sebanyak 53 warga terdampak bencana banjir dari sejumlah kabupaten dan kota di Kalimantan Selatan menggugat Gubernur Sahbirin Noor.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya