Jumat 07 Agustus 2020, 18:47 WIB

Dugaan Gratifikasi Jaksa Pinangki Tahap Penyidikan

Rifaldi Putra Irianto | Politik dan Hukum
Dugaan Gratifikasi Jaksa Pinangki Tahap Penyidikan

Ilustrasi
Gratifikasi

 

KASUS dugaan gratifikasi yang melibatkan oknum jaksa Pinangki Sirna Malasari saat ini sudah masuk ke tahap penyidikan.

"(Kasus dugaan gratifikasi) sudah masuk tingkat penyidikan," kata Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus, Febrie Adriansyah dalam keterangannya, Jakarta, Jumat, (7/8).

Adapun, dugaan gratifikasi Jaksa Pinangki, diketahui setelah adanya temuan awal berdasarkan dokumen dan barang bukti dari Jaksa Agung Muda bidang Pengawasan.

Ia juga mengatakan, pihaknya tengah mendalami barang bukti yang diserahkan oleh Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) kepada Kejaksaan Agung beberapa waktu lalu.

"Tiga bukti terkait perjalanan dia (Jaksa Pinangki), itu telah diterima oleh penyidik dan sudah mulai ditelusuri dan didalami," sebutnya.

Namun, Febrie mengatakan pihaknya saat ini masih perlu melakukan penyidikan lebih dalam, dan belum dapat menyimpulkan penetapan status tersangka berdasarkan gelar perkara, dikarenakan alat bukti yang dimiliki belum cukup.

Baca juga : Komjak Nantikan LHP Kejagung Terhadap Jaksa Pinangki

"Sudah ada beberapa alat bukti, tapi ini masih belum sampai pada satu kesimpulan dan ini kan masih berjalan penyidikannya," sebutnya.

Sebelumnya, Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) menyerahkan bukti kepada Ke jaksaan Agung (Kejagung) perihal dugaan gratifikasi jaksa Pinangki Sirna Malasari. Hal itu terkait pertemuan Pinangki dengan terpidana sekaligus buron kasus korupsi hak tagih Bank Bali, Joko S Tjandra.

“Justru temuan saya itu adalah diduga oknum jaksa ini, P (Pinangki) ini, justru membiayai tiketnya Anita (eks penasihat hukum Joko Tjandra, Anita Kolopaking). Nah dari pengertian itu, itu dugaan gratifikasi karena itu dia dapat yang lebih lagi, wongdia membiayai. Bahwa isu ada uang, saya tidak bisa buka nilainya berapa, kira-kira akomodasi hotel segala macam,” papar Koordinator MAKI Boyamin Saiman.

Bonyamin mengatakan, penyerahan barang bukti kepada Kejagung merupakan upaya membantu Kejagung dalam pengumpulan alat bukti mengenai dugaan gratifikasi jaksa Pinangki. Dia pun menyebut beberapa dokumen, termasuk data penerbangan ke Malaysia berupa tiket.

Menurut Boyamin, dokumen tersebut sangat cukup bagi Kejagung untuk mendalami dugaan gratifikasi jaksa Pinangki. “Yakinlah kalau saya merasa itu cukup bukti tapi tidak dilanjutkan, pasti saya gugat praperadilan ke pengadilan Jakarta Selatan," tukasnya. (OL-2)

 

Baca Juga

Ist

Kapolri Serukan Pentingnya Persatuan dan Kesatuan di Hadapan Kader Pemuda Pancasila

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 23:17 WIB
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menghadiri undangan acara peresmian Kantor Majelis Pimpinan Nasional (MPN) Pemuda Pancasila...
Ist

UNM Cetak Lulusan Berkecimpung di Dunia Digital dan Bisnis

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 21:47 WIB
Lewat perayaan wisuda UNM ke-33 ini, UNM siap mencetak alumni baru yang akan bersaing di dunia bisnis dan...
MI/Marcel Kelen

Tokoh Adat Papua Minta Lukas Enembe Jangan Jadi Pengecut

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 21:43 WIB
Menurut Boas, seharusnya Lukas sebagai pejabat harus memegang amanah dan taat kepada...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya