Kamis 26 Januari 2023, 10:10 WIB

Bangun Utilitas Bawah Tanah Tanpa Gali Tutup Lubang, Mungkinkah?

Ahmad Jayadi, Pranata Humas Ahli Muda Kementerian PUPR | Opini
Bangun Utilitas Bawah Tanah Tanpa Gali Tutup Lubang, Mungkinkah?

dok pribadi
Ahmad Jayadi

 

SETIAP akhir tahun hingga awal tahun biasanya para pengendara khususnya di wilayah Jabodetabek selalu melihat pemandangan gali lubang tutup lubang di beberapa ruas jalan. Berbagai proyek pemasangan utilitas bawah tanah mulai dari pemasangan kabel PLN, pipa air, kabel fiber optik internet dan lainnya.

Hal itu selalu menjadi penyebab trotoar dan jalanan digali, ditutup, digali, ditutup, dan seterusnya. Sesuatu yang seperti tidak pernah selesai atau bisa disebut proyek abadi.

Pemasangan utilitas bawah tanah dengan metode gali lubang tutup lubang semestinya bisa dihindari untuk terus berulang tiap tahunnya. Pasalnya metode tersebut tidak cukup efektif dan efisien, karena menimbulkan banyak kerugian terutama bagi masyarakat sekitar dan pengguna jalan. Proses konstruksi tersebut juga bisa dibilang metode tradisional; membuka galian di bagian jalan dan melakukan pemasangan pipa di setiap jalur galian kemudian menutupnya kembali.

Metode tersebut juga tidak efisien. Pasalnya, untuk melakukan penggalian penanaman kabel atau pipa saluran air, harus memindahkan atau melepaskan komponen yang ada di dalam tanah tersebut terlebih dahulu. Dengan begitu waktu yang diperlukan pasti akan lebih panjang dan lama.

Dampak yang paling dirasakan dari proyek galian tersebut adalah kemacetan, karena menghabiskan hampir setengah ruang jalan. Arus lalu lintas pun harus diberlakukan sistem one way atau buka tutup jalan.

Di samping itu, proyek galian tersebut juga dapat menyebabkan kerusakan lingkungan sekitar. Proyek galian yang menjadi langganan tersebut menyebabkan fisik jalanan dan trotoar menjadi rusak. Ketika dilakukan perbaikan sekalipun kondisinya tidak sempurna seperti semula.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sebagai instansi pusat pembina jasa konstruksi di Indonesia, terus mendorong pembangunan infrastruktur harus dilakukan dengan menerapkan teknologi yang tepat dan efisien terutama di era industri 4.0 seperti saat ini. Hal itu ditandai dengan perkembangan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi termasuk di bidang jasa konstruksi.

Pemanfaatan teknologi harus memberikan nilai tambah bagi pelaksanaan pembangunan infrastruktur. Hal tersebut agar pembangunan infrastruktur dapat terselesaikan lebih cepat, lebih murah, dan tentunya lebih baik untuk kesejahteraan masyarakat.

Salah satu inovasi dalam pembangunan infrastruktur yang didorong untuk diterapkan adalah terkait proyek pekerjaan pembangunan bawah tanah, teknologi trenchless. Direktur Keberlanjutan Konstruksi Ditjen Bina Konstruksi Kementerian PUPR Kimron Manik mengatakan, "Trenchless merupakan teknologi konstruksi terkini yang mampu menggarap pekerjaan di bawah permukaan tanah tanpa galian, sehingga teknologi ini sangat tepat untuk diterapkan di kota-kota besar padat penduduk seperti pada pekerjaan terowongan baik jalan dan bendungan, pipa air bersih dan air limbah."
 
Melihat kondisi pembangunan infrastruktur di Indonesia saat ini, teknologi trenchless sangat bisa diterapkan pada berbagai proyek bawah tanah yang ada. Selain itu menjadikan pelaksanaan pekerjaan konstruksi akan lebih efisien, dan memiliki risiko yang lebih rendah terhadap terjadinya kecelakaan kerja konstruksi.

Inovasi teknologi
 
Saat ini teknologi trenchless telah diaplikasikan pada beberapa proyek bidang sumber daya air seperti pembangunan bendungan Jatigede dan pembangunan sudetan sungai Ciliwung ke kanal banjir timur. Di bidang jalan seperti pembangunan terowongan jalan Tol Cisumdawu. Di bidang Cipta Karya seperti proyek DSDP (Denpasar Sewerage Development Project) Denpasar, proyek Metropolitan Sanitation Management and Health Project (MHMHP) Medan, dan proyek Metropolitan Sanitation Management and Health Project (MHMHP) Jogjakarta.

Kementerian PUPR bersama The International Society for Trenchless Technology (ISTT), Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nasional (LPJKN), dan Westrade Group United Kingdom Ltd pernah memperkenalkan inovasi teknologi tersebut dengan menggelar event Trenchless Asia 2019 pada 17–18 Juli 2019 di Jakarta International Expo (JIEXPO) Kemayoran, Jakarta.

Salah satu cara penerapan trenchless adalah dengan menggunakan alat horizontal directional drill (HDD). Dengan HDD ini proyek konstruksi bawah tanah di daerah perkotaan tak perlu lagi mengungsikan penduduk atau membebaskan lahan. Trainer PT Vermeer Indonesia sebagai salah satu perusahaan penyedia alat berat HDD Robert Sinaga dalam pameran Trenchless Asia 2019 lalu, mengatakan dengan teknologi HDD ini hanya memakan waktu pengerjaan 50% dari total waktu pengerjaan yang menggunakan teknologi open trench atau galian.

Proyek-proyek yang bisa dikerjakan HDD yaitu proyek bawah tanah. Contohnya adalah pemasangan kabel optik, kabel listrik pipa air, pipa gas dan minyak, dan sebagainya. "Proyek yang bisa dibangun dengan ini adalah proyek-proyek underground. Utilitas underground. Contoh telekomonukasi (kabel optik), pipa air, kabel listrik, pipa gas, pipa minyak, dan lain-lain," kata Robert seperti dikutip dari berbagai pemberitaan di media massa.

Lalu jika memang sudah ada inovasi teknologi yang lebih efektif dan efisien, mengapa proyek gali tutup lubang tersebut masih terus berulang tiap tahunnya. Apakah belum ada SDM yang bisa menerapkan teknologi tersebut? Atau memang tidak cukup biaya untuk menerapkan teknologi tersebut.

Padahal sebelumnya pada 2014, seperti diberitakan di sejumlah media, Pelaksana tugas (Plt) Gubernur DKI saat itu Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengaku telah menginstruksikan PT Jakarta Propertindo (BUMD DKI) untuk membangun jalur khusus utilitas di bawah tanah atau ducting. Hal ini dilakukan untuk menghindari proyek abadi gali tutup lubang tiap tahunnya.

Namun masalah ini bukan tanpa kendala. Ahok mengungkapkan, yang menjadi kendala adalah tak tersedianya peta infrastruktur utilitas di bawah tanah, yang seharusnya menjadi tugas Dinas Tata Ruang DKI. Tanpa peta ini akan mempersulit pengkajian untuk membangun ducting.

Padahal proyek abadi gali tutup lubang seperti itu tidak pantas dipertahankan, mengingat seharusnya ada inovasi yang lebih efektif meskipun harus memakan biaya dan perencanaan yang lebih besar. Ketika ada pekerjaan galian seperti di atas efek dominonya adalah kemacetan lalu lintas.

Entah kenapa meskipun sudah diberikan papan proyek tetapi kemacetan tetap tidak terhindarkan. Inilah akibatnya jika proyek hanya mau murah-meriah tanpa berupaya ada perbaikan cara metode kerja ke depan. Jalanan yang berlubang menjadi buntut dari penggalian bahu jalan.

Memang secara normatif sebagai warga negara, pengguna jalan bisa menuntut para penyelenggara jalan jika terjadi kecelakaan akibat jalan rusak. Dalam hal ini pemborong (swasta/BUMN) dan pemerintah kota harus bertanggung jawab seperti aturan yang dituangkan dalam Pasal 24 ayat 1 UU No 22 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, yang menyatakan penyelenggara jalan wajib segera dan patut untuk memperbaiki jalan yang rusak yang dapat mengakibatkan kecelakaan lalu lintas.

Baca Juga

MI/Seno

Meningkatkan Asupan Protein Hewani untuk Cegah Stunting

👤Siswanto Mantan Senior Adviser Science, Research, and Innovation WHO Asia Tenggara dan mantan Kepala Balitbangkes Kemenkes RI 🕔Jumat 27 Januari 2023, 05:00 WIB
SETIAP tahun, setiap 25 Januari diperingati sebagai Hari Gizi...
Dok pribadi

Guru Penggerak Membangun Pendidikan Berkemajuan

👤Dwi Jatmiko, Wakasek Bidang Humas Sekolah Penggerak SD Muhammadiyah 1 Ketelan, Surakarta 🕔Kamis 26 Januari 2023, 09:15 WIB
KEWAJIBAN guru ialah bisa membaca dan mengidentifikasi berbagai bakat, potensi, gaya belajar, dan kecerdasan...
MI/Seno

Menkes Take Over BPJS Kesehatan, Apa Risikonya?

👤Dr Drs Apt Chazali H Situmorang, MSc Anggota DJSN 2008–2011/Ketua DJSN 2011-2015/Pemerhati Kebijakan Publik/ Dosen FISIP UNAS 🕔Kamis 26 Januari 2023, 05:00 WIB
Proses melalui menteri mencederai kemandirian dan independensi sebagai badan hukum...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya